Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Film: Salinan Murah Film Blockbuster: Serangan terhadap Budaya Mokester

Sejarah film ini penuh dengan rasa ingin tahu. Film palsu adalah salah satu hal paling aneh yang pernah dirilis ke massa dalam bentuk film. Mereka yang disebut Mockbuster ini mencoba mendapatkan sebagian keuntungan dari produksi besar Hollywood dengan cara yang paling murah. Waralaba yang sukses dengan anggaran kecil ditiru dan diluncurkan ke pasar dengan nama yang semirip mungkin. “Pirates of the Caribbean” bukannya “Pirates of the Caribbean”, “Atlantic Rim” bukannya “Pacific Rim”, “Little Cars” bukannya “Cars”. Semakin berani semakin baik, seseorang hanya akan jatuh cinta: siapa yang menonton sesuatu seperti itu? Dan bisakah Anda benar-benar menghasilkan uang dengannya?

Sudah di tahun 90-an, tepat pada waktunya untuk rilis sinematik setiap film Disney, ada video aneh di sebelah kasir supermarket, yang tersenyum hampir sama dengan karakter kartun seperti pada poster film Disney. Tapi hanya sekitar. Pocahontas dan Aladdin tampak seolah-olah mereka telah digambar kosong dengan spidol, The Lion King dipromosikan menjadi “Raja Hewan”, dan Bambi berganti nama menjadi “Goldie.” Karakter dan temanya dari film Disney, tapi eksekusinya aneh. Film-film palsu ini pendek, kacau, penuh kesalahan logika dan sama sekali tidak memiliki pesona film sinematik yang rumit. Anak-anak palsu segera menyadarinya, di sebagian besar kakek-nenek atau moderator lain yang tidak tahu tentang film Disney menjadi tiruan yang tak tahu malu. Seringkali di balik produksi ini adalah perusahaan Jerman, Dingo Pictures, yang mengkhususkan diri pada saluran distribusi yang tidak biasa seperti konsol game awal untuk menjual karyanya. Dingo Pictures masih onlineNamun, film tidak lagi diproduksi.

Pembuat film mengklaim bahwa “Age of the Hobbit” sama sekali bukan tentang hobbit. Mereka tetap dituntut

Tidak ada lagi video di kasir supermarket, dan layanan streaming berfungsi di konsol video game hari ini. Sementara itu, kartun Pixar dan film superhero Marvel dengan berani disalin: “Ratatoing” bukannya “Ratatouille” dan “Metal Man” bukannya “Iron Man”. Film-film ini sama sekali tidak dapat ditemukan di ceruk yang tidak jelas. Seperti layanan streaming langsung Amazon Prime Video Replika Indiana Jones, Tomb Raider dan Marvel’s Avengers Selain yang asli, DVD dan Blu-Ray dengan pemalsuan semacam itu tersedia di toko.

READ  Maria Haas: "Matriarchinnen" | NDR.de - Budaya

Tapi apakah ada yang salah beli “Metal Man” dan bukannya “Iron Man”, apalagi saat foto sampul meneriakkan sampah? Gugatan antara Warner Brothers dan perusahaan produksi The Asylum, yang menyertakan “Titanic 2” dalam program, memberikan jawaban. Itu tidak hanya berakhir pada tahun 2012 dengan film suaka yang dinamai “Age of the Hobbits,” yang tidak menjadi masalah karena tidak ada hubungannya dengan “The Hobbit” atau “The Lord of the Rings”. Sebagai bukti, Warner juga memberikan survei dalam percobaan, yang menurutnya 30 hingga 40 persen pemirsa setidaknya akan bingung dengan judul serupa. Hanya separuh dari responden yang mengaitkan istilah “hobbit” dengan Tolkien.

Sich mit hnlichen Titeln und Design die Marketingkampagne zu sparen und darauf zu hoffen, dass ein paar Zuschauer nicht so genau hinsehen, ist also gar kein so schlechtes Geschäftsmodell, vor Dollar all Dollar wenn die eigenen unter Kos reach. Dengan begitu banyak penonton film blockbuster, hanya sebagian kecil yang jatuh cinta pada yang palsu. Jadi penipuan publik yang sangat mengerikan?

“Mobil” menjadi “Mobil Kecil” di replika.

(Foto: imago/zuma press; video game/youtube)

Tentu saja, pembuat film semacam itu melihatnya secara berbeda. Suaka mengklaim dalam kasus mockbuster Hobbit bahwa jelas tidak ada salinan di sini. Film ini tentang spesies manusia kecil yang punah Homo Floresiensis di Indonesia, yang oleh para ilmuwan dijuluki sebagai hobbit. Studio tampaknya telah memposisikan penulis skenarionya sebagai pengacara. Suaka juga kalah, tetapi dalam kasus lain studio besar tidak sering mengeluh agar tidak lebih memperhatikan tradisi.

Studio Brasil Vídeo Brinquedo mengkhususkan diri dalam menyalin Pixar

Pembuat film film lainnya sebenarnya mencoba untuk membenarkan tindakan mereka dengan cara yang kritis secara sosial. Inggris wali Saya baru-baru ini menemukan karyawan di studio Brasil Vídeo Brinquedo yang berspesialisasi dalam menyalin film Pixar. Bagi banyak pembuat film, ini adalah satu-satunya cara untuk masuk ke pekerjaan dan menghasilkan uang sama sekali melalui pembuatan film. Selain itu, film-film seperti itu dari negara-negara selain Amerika Serikat menawarkan lebih banyak variasi dan lebih mudah diakses oleh penonton yang lebih miskin. Ini tentu saja argumen yang salah, karena film semacam itu seringkali lebih murah bagi pemirsa daripada film aslinya, dan apakah seseorang dengan “resin” sebagai referensi akan mendapat kesempatan di Hollywood adalah pertanyaan terbuka.

Penyerang sekarang menemukan mayoritas penonton mereka di YouTube. Beberapa memiliki pekerjaan kedua yang nyata di luar sana dan menghantui saluran sebagai rasa ingin tahu yang menyeramkan. Ada seluruh genre pertunjukan yang didedikasikan untuk sektor sampah dengan semangat dan keheranan, mendaftar setiap kesalahan dan setiap kebodohan dan dengan demikian mencapai jutaan penayangan. Beberapa video hampir sepanjang film yang mereka kritik. Bagian dari kesuksesan kecil tapi stabil dari Mokbusters, tentu saja, juga ditunjukkan oleh jumlah penayangan di Youtube, bahwa ada penonton yang menonton film-film ini justru karena mereka sangat berani dan sangat buruk. Di Tele 5 ada program lengkap di TV Jerman yang berisi “film-film terburuk sepanjang masa” yang merayakan karya-karya ini dan lainnya. Dan ini, pada gilirannya, dirayakan di jejaring sosial. Film sampah telah menjadi mesin dari seluruh cabang media.

Menikmati sampah adalah faktor penentu keberhasilan Mockbusters karena terlepas dari semua kekurangan mereka, mereka berhasil membangkitkan emosi besar di antara penontonnya. Dan yang Hollywood tidak merasa bertanggung jawab: kemarahan, kemarahan, horor, kebingungan, kegembiraan. Tapi ini adalah sentimen yang bekerja paling baik di jejaring sosial juga.