Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Finlandia: Turis Jerman tewas 34 tahun lalu – terdakwa merayakan ketidakbersalahannya – Berita Luar Negeri

Helsinki, Finlandia) – “Ha-ha-ha, aku hanya burung yang aneh. Demikian komentar Hermann Hemley (52 tahun) setelah dibebaskan oleh Pengadilan Negeri di Obo.

Hermann Himmley, masih bernama Thomas Nielsen, berusia 18 tahun ketika turis Jerman Klaus Schelk († 20) dan Bettina Taxi (umur 22) diserang pada tahun 1987 di kapal feri Viking Sally. Klaus Schelke meninggal, dan Bettina Taxis selamat dengan luka serius. Himmel menemukan pria yang terluka parah dan membunyikan alarm.

Sejak 2016, polisi memastikan tidak hanya menemukan korban, tapi juga pelakunya. Setelah banyak mencari, orang Denmark diadili di Finlandia pada bulan Mei. Putusan itu dikeluarkan pada hari Rabu: bebas.

Dalam menjustifikasi putusan bahwa Penuntut Umum tidak dapat membuktikan bahwa hanya terdakwalah yang diberi kesempatan untuk melakukan tindak pidana. Terdakwa juga tidak mengetahui senjata kejahatan tersebut.

Dengan demikian, pembunuhan dan percobaan pembunuhan masih dianggap belum terselesaikan.


Foto lama Hermann Himmel, seorang anak pramuka berusia 18 tahun pada saat melakukan kejahatan. Dia ditangkap pada tahun 2020 setelah informasi baru terkait dengan pembunuhan berkepanjangan tanpa alasan terhadap Klaus Schilkel, 20, dan percobaan pembunuhan pacarnya, Bettina Taxi yang saat itu berusia 22 tahun, di Viking Sally.Foto: pribadi

Kematian di papan 7

Klaus Schilkel melakukan perjalanan ke Skandinavia dengan pacarnya Bettina Taxi pada musim panas ’87. Pada malam 27 Juli 1987, pasangan itu naik feri Viking Sally (kemudian Estonia) dari Stockholm (Swedia) ke Turku (Finlandia). Pasangan itu tidur di kantong tidur di lantai atas di lantai 7 di sebelah salah satu meja tetap.

Pada malam hari, pramuka Denmark Thomas Nielsen, yang sekarang menyebut dirinya Hermann Himmel, mendengar teriakan. Dia berkata dia berlari ke geladak dan menemukan pasangan itu berlumuran darah. Keduanya datang ke Rumah Sakit Universitas Turku dengan helikopter penyelamat. Schilke meninggal, dan Bettina Taxis selamat dengan luka serius.

Polisi mendaftarkan semua 1.400 penumpang dan awak kapal sehari setelah pembunuhan itu. Beberapa orang ditangkap dalam minggu-minggu setelah kejahatan itu, tetapi kemudian dibebaskan. Meski demikian, polisi tidak menghentikan pencarian pelaku.


Klaus Schelk dan Taxi Bettina diserang secara brutal oleh Viking Sally pada 28 Juli 1987. Klaus meninggal, dan Bettina selamat dengan luka serius, tetapi tidak dapat pulih dari kecelakaan itu hingga hari ini.

Klaus Schelke dan taksi Bettina diserang secara brutal pada 28 Juli 1987 di “Viking Sally”. Klaus meninggal, dan Bettina selamat dengan luka serius, tetapi dia belum dapat pulih dari kecelakaan itu hingga hari iniFoto: Aliansi Foto

Senjata pengetahuan dan pengakuan pribadi

Pramuka, yang menemukan pasangan itu terluka parah pada saat itu, berakhir di garis bidik detektif ketika dia mengakui kejahatan secara pribadi.

Pria berusia 52 tahun yang sekarang telah melakukan serangkaian pelanggaran kriminal sejak masa mudanya, telah berulang kali dihukum dan berada di balik jeruji besi di Denmark selama bertahun-tahun. Terus ganti namanya.

Tak lama setelah putusan diumumkan pada hari Rabu, itu difoto oleh wartawan dari surat kabar Denmark Ekstra Bladet. Dia juga ingin nama lengkapnya muncul di surat kabar. Dengan cara ini dia ingin mengakhiri semua rumor.

Dia diduga mengharapkan pembebasan. “Saya memiliki jenis humor yang aneh dan suka bermain dengan polisi. Saya melakukan hal-hal aneh untuk menjadi pusat perhatian. Itu sebabnya bahkan polisi Finlandia akhirnya mengira saya pelakunya.”


Hermann Hemley duduk dalam pertemuan dengan pengacara pembelanya Henrik Heserys Olsen di sebuah kantor di Kopenhagen, Denmark, 30 Juni 2021.

“Saya memiliki jenis humor yang aneh dan suka bermain dengan polisi.” – Hermann Himmel pada 30 Juni 2021Foto: RITZAU SCANPIX / via Reuters

“Aku seorang pembunuh”

Hermann Hemley telah “mengaku” kepada staf penjara dan mantan istrinya bahwa dia telah melakukan pembunuhan itu. Tapi dia mengklaim di pengadilan bahwa dia berbohong. Selain itu, mantan istrinya menolak untuk bersaksi melawan dia di pengadilan.

Dia mengirim ancaman pembunuhan beberapa kali enam tahun lalu, dan pernah menghancurkan jendelanya dengan petasan. Pada saat itu, dia menulis kepadanya dalam pesan teks: “Saya bisa marah, saya seorang pembunuh dan saya bisa membuktikannya. Tapi kemudian saya akan masuk penjara dan saya tidak mau. Saya ingin membalas dendam padamu. .” Pada 2017, dia dipenjara selama satu tahun karena ini dan ancaman lainnya.

Setelah dibebaskan di Finlandia, dia mengolok-olok fakta bahwa mantan tidak mau bersaksi melawan dia. “Kurasa dia takut padaku.” Ketika ditanya apakah dia punya alasan untuk ini, dia menjawab dengan enggan “tidak.”

Karena Hermann Hemley tidak mengulangi pengakuannya di pengadilan, dia tidak memiliki validitas hukum di pengadilan.

Dia mengatakan dalam salah satu wawancara bahwa Klaus dan Bettina dibunuh dengan palu. Hanya pelaku yang bisa mengetahuinya

Jaksa Penuntut Umum juga mengacu pada pengetahuan pelaku dalam dakwaan. Ketika dia berusia 18 tahun, dia melakukan serangkaian wawancara dengan Sally setelah malam kematiannya di atas kapal Viking Sally. Dia mengatakan dalam salah satu wawancara bahwa Klaus dan Bettina dibunuh dengan palu. Hanya pelaku yang bisa mengetahuinya. Tetapi pengadilan juga tidak menerima poin ini.

Putusan itu menyatakan: Mungkin mereka menunjukkan gambar palu selama interogasi. Dapat dimengerti bahwa pemuda itu menikmati perhatian setelah pengalaman ini. Ditambah lagi, kamu tidak harus menjadi pelaku untuk bisa menebak pajanan pasangan pada palu atau semacamnya.”

Hermann Hemley, lebih dikenal sebagai Thomas Nielsen, akan menerima sekitar 450 euro sebagai kompensasi atas rasa sakit dan penderitaan. Jumlahnya sangat kecil karena menurut pernyataan mereka, mereka “hanya bermain-main” dengan polisi Finlandia.

READ  Bisakah Rudy Giuliani membiarkan Donald Trump melompat dari pedangnya untuk menyelamatkan lehernya?