Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Fire of Love menggambarkan penjelajah gunung berapi Katia dan Maurice Kraft

Fire Walk With Them: Katya dan Maurice Craft menghitung hidup mereka dalam letusan gunung berapi. Pasangan Prancis itu juga mengabadikan penelitian vulkanik mereka di film. Film dokumenter film “Fire of Love” yang dibuat dengan penuh cinta menunjukkan kehidupannya yang luar biasa dalam rendering yang serba cepat dan menyenangkan seperti serangkaian film laris papan atas.

ke Maria Mutter

Pertama ada keindahan, lalu datang kehancuran. Ini adalah bagaimana Anda dapat meringkas keajaiban vulkanik yang dibagikan oleh peneliti Katia dan Maurice Kraft kepada publik sejak dini. Keduanya mengabadikan penjelajahan mereka dalam film ke kawah gunung berapi aktif, di Krafla Islandia dan Anak Krakatau di Indonesia, Kolawia di Hawaii dan Nyiragongo di Zaire, dan bahkan beberapa menit sebelum kematian mereka pada tahun 1991 di Jepang, mereka hanya memiliki satu ons untuk melihat. .

Maurice Craft pernah menulis: “Kehidupan kamikaze yang penuh dengan keindahan gunung berapi” akan lebih baik baginya daripada umur panjang. Ada beberapa versi bagaimana Katya dan Nie Conrad bertemu satu sama lain. Dia menceritakan film dokumenter “The Fire of Love”, dengan cangkir kopi. Mereka akan mengunjungi lebih dari 300 gunung berapi bersama-sama.

Gambar’Est

Katia Kraft dalam setelan pelindung

Bahan Katia dan Maurice Kraft

Katya dan Maurice Kraft duduk di TV di sore hari dalam beberapa detik. Mereka berada di rumah di Alsace, tetapi menghitung hidup mereka bersama dalam letusan gunung berapi. Pada satu titik, Katya memiliki 170 letusan gunung berapi. Film dokumenter “Fire of Love” menceritakan kisahnya yang luar biasa dengan cara yang sangat cepat – bahkan jika Anda hampir tidak belajar apa pun tentang gunung berapi.

READ  Aktris Leonie Bench mengungkapkan bagaimana film itu diambil

Partikel lava bersinar merah saat mereka terbang di udara. Kami mempelajari namanya di film dokumenter, tetapi suara di luar layar tidak membanjiri dia dengan pengetahuan khusus. Suara gitar masuk ke seruling, yang biasanya menganggukkan kepalanya, lalu Katya dan Maurice Kraft turun dari helikopter, mengenakan setelan pelindung perak dan kerudung merah. The Fire of Love berasal dari National Geographic dan film dokumenternya ditujukan untuk semua orang. Namun, banyak yang dilakukan secara berbeda di sini.

Dalam aslinya, Miranda July berbicara liriknya, dan musik filmnya berasal dari Nicholas Godin, salah satu kepala duo elektronik Air di tahun 90-an. Ada animasi yang menyenangkan. Tapi di atas segalanya: nilai visual dari materi, yang dunia berutang kepada suami Kraft, benar-benar menakutkan. Keluarga Krafft berteman dengan mereka pada perjalanan pertama mereka, dan mereka naik gunung seperti di Barat dan menertawakan kamera: mereka memanjat dengan celana, hanya dengan pakaian dalam.

Morris dan Katja Kraft di rumah tertawa selama wawancara.

Gambar’Est

Morris (1946-1991) dan Katja Kraft (1942-1991) awalnya bekerja dengan dukungan teman-teman. Ahli virologi dalam hobi berbagi pengamatan mereka dengan pasangan itu.

“Tidak ada lagi jatuh ke dalam lubang”

Drama keluarga Krafts juga dibahas dalam The Fire of Love. Karena rekaman itu sangat mahal dan langka, mereka meluangkan waktu untuk menangkap bidikan yang mereka dokumentasikan. Di sini berjalan kepiting kecil. Ada Maurice Craft, berjongkok di atas batu vulkanik dengan lampu depan. Katja Kraft merobek rambutnya.

Goreng telur goreng di atas lava. “Apa yang membuat bumi berdenyut?” Suara di luar layar bertanya, dan sedikit kasihan tampaknya baik-baik saja dalam menghadapi aliran lava yang mencapai suhu setinggi 1.200 derajat Celcius. Gunung berapi merah dan abu-abu dibedakan di sini. Abu-abu adalah “gunung berapi pembunuh”, dan Katja Kraft pernah mengatakan pada satu titik bahwa ada hal-hal bodoh yang tidak dia lakukan lagi, seperti “berlari ke dalam lubang”.

Kiat Wina: Werner Herzog berbagi keajaiban gunung berapi

Sekitar setengah jalan film “The Fire of Love” muncul kematian dan kehancuran, tetapi untuk waktu yang lama sihir berkuasa. Hanya beberapa bidikan yang menunjukkan kekuatan alam. Orang-orang dan desa-desa diserbu, hanya menyisakan tulang belulang gajah. Seekor kuda gemetar di bawah abu. Film dokumenter “The Fire of Love” diakhiri dengan foto Polaroid Katya dan Maurice Kraft. Pada tahun 1991 pasangan itu meninggal ketika Unzen bubar.

“api cinta” Itu akan tayang di bioskop minggu ini. Dan orang yang tidak bisa mendapatkan cukup banyak gambar gunung berapi adalah sutradara Jerman Werner Herzog. Pada tahun 1976, ia membuat film pendek pertamanya di pulau Guadeloupe di Samudra Pasifik. Film dokumenter gunung berapinya “Into the Inferno” ada di Netflix dan di vinil Pasangan peneliti gunung berapi Krafft akan mendapat kehormatan: Werner Herzog diizinkan untuk menyisir arsip Krafft untuk “Api di dalam: Requiem untuk Katia dan Maurice Krafft.”