Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Fisika Teoretis: Planet Sembilan menjadi usang oleh Teori MOND

Fisika Teoretis: Planet Sembilan menjadi usang oleh Teori MOND

Seharusnya ada planet lain di tata surya kita. Planet Sembilan (P9) yang hipotetis diperkirakan mempengaruhi orbit beberapa objek trans-Neptunus, yaitu benda langit di luar orbit Neptunus.






Dengan demikian, anomali yang ditemukan pada beberapa benda langit jauh di Sabuk Kuiper (sekelompok asteroid di bagian luar tata surya) dapat dijelaskan oleh gaya gravitasi planet lain.

Sebuah tim peneliti di A Studi saat ini Namun ditemukan bahwa pergerakan objek Sabuk Kuiper yang diteliti dapat diprediksi dengan teori MOND. Singkatan tersebut tidak mengacu pada satelit Bumi kita, tetapi pada dinamika Newton yang dimodifikasi – hukum gravitasi yang dimodifikasi.

Teori kontroversial Mond

teori Diasumsikan bahwa hukum gravitasi Isaac Newton yang terkenal dan teori relativitas umum Einstein hanya valid sampai batas tertentu. Jika percepatan gravitasi yang diprediksi oleh hukum Newton menjadi cukup kecil, teori MOND memungkinkan terjadinya perilaku gravitasi yang berbeda.




Teori ini juga bisa menjadi alternatif pengganti materi gelap. Tim awalnya ingin menyangkal teori MOND dengan penyelidikan mereka.

Kelompok kerja tersebut sebelumnya telah mempelajari efek MOND terhadap dinamika galaksi. Namun dia menjadi tertarik dengan implikasi lokal teori tersebut setelah para astronom mengumumkan pada tahun 2016 bahwa sekelompok objek di bagian luar tata surya memiliki anomali orbit yang dapat dijelaskan dengan kehadiran planet kesembilan.

READ  Robot dalam Kehidupan Sehari-hari: Dari Robot Vakum hingga Perangkat Android Rumahan?

Anomali orbital telah menghasilkan penemuan-penemuan penting sebelumnya: Neptunus ditemukan melalui efek gravitasi pada orbit benda-benda di dekatnya, presesi kecil Merkurius memberikan bukti awal bagi teori relativitas umum Einstein, dan, baru-baru ini, para astronom telah menggunakan dinamika orbit bintang untuk menunjukkan untuk menyimpulkan keberadaan lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita.

Planet Sembilan menjelaskan beberapa anomali orbital, seperti halnya teori MOND

“Kami ingin melihat apakah data yang mendukung hipotesis Planet Sembilan benar-benar mengesampingkan MOND.”Kata Catherine Brown Dalam siaran pers. Dia adalah salah satu penulis studi ini dan profesor fisika di Hamilton College (Clinton, NY, USA). Sebaliknya, dia dan rekannya Harsh Mathur (profesor fisika di Case Western Reserve University di Cleveland, Ohio) menemukan bahwa teori MOND dapat digunakan untuk memprediksi akumulasi anomali orbital.

Selama jutaan tahun, orbit beberapa objek di bagian luar tata surya akan ditarik sejajar dengan medan gravitasi galaksi. Ketika kelompok kerja membandingkan orbit objek dari kumpulan data P9 dengan medan gravitasi galaksi, muncul kecocokan yang mencolok. Artinya mungkin tidak ada planet lain di tata surya kita.

Namun, tim peneliti menunjukkan bahwa kumpulan data yang tersedia bagi mereka terbatas. Oleh karena itu, anomali orbital yang dihipotesiskan juga bisa menjadi kesalahan pengamatan. Keberadaan Planet Sembilan tidak dapat dibuktikan dan teori MOND tidak dapat disangkal.

Untuk belajar

Studi ini dipublikasikan pada 22 September 2023 di Jurnal Astronomi: Memodifikasi dinamika Newton sebagai alternatif hipotesis Planet Sembilan (Jerman: Dinamika Newton yang dimodifikasi sebagai alternatif hipotesis Planet Sembilan).


READ  EA SPORTS NHL 24 telah terungkap dengan detail dan gameplay pertama