Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Flyby pertama dari planet target – BepiColombo, Mercury dan Natural Curb

BepiColombo, misi bersama Eropa-Jepang, akan menjelajahi Merkurius dari orbit. Tetapi wahana itu akan terbang di belakangnya lima kali lagi sebelum akhirnya berayun ke orbit di sekitar planet itu pada Desember 2025.

Manuver rem ini dapat digunakan dengan cara yang hemat bahan bakar. Dengan setiap penerbangan, BepiColombo melepaskan energi orbital ke Merkurius – sehingga menjadi sedikit lebih lambat. Dalam empat tahun, probe akan memiliki kecepatan yang kira-kira sama dengan planet dan akan ditangkap oleh Merkurius.

Ini seperti melompat di trem yang bergerak: ini bekerja paling baik pada kecepatan yang kira-kira sama.

Gambar berwarna palsu dari planet terdalam Merkurius (NASA/Messenger probe)

Untuk mengerem secara memadai tanpa bantuan normal, probe membutuhkan banyak bahan bakar tambahan – maka seluruh tugas akan lebih mahal.

Matematikawan Italia Giuseppe, lebih dikenal sebagai Pepe, Kolombo, muncul dengan ide untuk metode “Gravity Assist” ini pada tahun 1970. Dia menunjukkan kepada NASA bahwa wahana Mariner mereka dapat terbang sepuluh dan tiga kali, bukan sekali setelah Merkurius jika kehilangan beberapa momentum di Venus sebelumnya.

Sulit untuk memvisualisasikan misi planet tanpa bantuan gravitasi. Dan terima kasih, penyelidikan ESA dinamai “Penemu”. BepiColombo mengerem lima kali lagi di Merkurius – dan akhirnya tiba.

READ  Mabinogi - Pengumuman Pembaruan Stardust - PIXEL.