Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Formula E Jakarta 2022: Evans Menang di Jaguar

Debut Formula E di Jakarta menghasilkan pemenang yang apik: Mitch Evans menjaga Jaguarnya tetap dingin di tengah panasnya Indonesia. Piala Dunia berkembang menjadi pertarungan empat arah. Setelah akhir pekan di Jakarta, Porsche semakin dekat untuk berpartisipasi dalam perlombaan Kejuaraan Dunia.

Mitch Evans dengan bangga mempersembahkan bendera nasional negaranya. Dengan kemenangannya, pebalap Selandia Baru itu menduduki trek balap sementara di Jakarta selama sehari. Petenis berusia 27 tahun itu tetap tenang di suhu tropis dan menang atas Jean-Eric Vergne dan Eduardo Mortara. Pembalap Jaguar ini kembali bertarung memperebutkan gelar. Evans telah membalap di Formula E sejak 2016. Hingga musim ini, ia telah memenangkan dua balapan untuk merek tradisional Inggris. Dengan kemenangan di Indonesia, ia merayakan kemenangan ketiganya musim ini – lebih banyak dari pebalap lainnya.


Pria asal Auckland itu meletakkan dasar di kualifikasi saat menempatkan mobil balap listriknya di urutan ketiga. Penantang kejuaraan Fernie dan rekan setimnya Antonio Felix da Costa dari DS-Techeetah berada di barisan depan. Kedua pembalap memiliki trek terbaik di trek baru dengan total 18 tikungan dan panjang 2.370 km. Di samping Evans, pemenang Berlin Mortara memenuhi syarat keempat di pelanggan Mercedes Venturi. Pemimpin kejuaraan, Stoffel Vandoorne, sedang bekerja Mercedes hanya berhasil di tempat ketujuh di grid.


Kejutan positif di kualifikasi adalah Sebastien Buemi dari Nissan di tempat keenam. Dengan demikian, Swiss meraih posisi awal terbaik untuk tim musim ini. Di sisi lain, André Lotterer dari Porsche melewatkan tahap KO untuk pertama kalinya tahun ini. Rekan setimnya Pascal Wehrlein harus turun lima peringkat dan start dari posisi ke-11 karena penalti yang ditarik dari Berlin ke Jakarta.

READ  Bulutangkis kelas dunia pada hari terakhir Hylo Open di Saarbrücken


gambar olahraga motor

Kondisi cuaca di Jakarta secara fisik menuntut segalanya dari pengemudi.

oven di jakarta

Bahkan sebelum debutnya di DC, jelas bahwa balapan akan menjadi tantangan bagi manusia dan mesin. Negara ini sedang dalam musim hujan, kelembaban dan suhu sangat tinggi. Pada hari Sabtu, termometer menunjukkan lebih dari 30 derajat Celcius. Kelembaban adalah 65 persen di awal dan terus naik saat balapan berlangsung. Mitch Evans, yang bermandikan keringat, juga mencatat hal ini dalam wawancara pemenang: “Ini adalah balapan yang panas dan sulit.” E-Prix di Jakarta adalah “tantangan iklim yang sama sekali berbeda” bagi warga Selandia Baru. Mortara setuju dengan pemenangnya: “Itu sangat sulit. Suhunya sangat panas.”


Pole Virginia memenangkan start pada pukul 3 sore waktu setempat. Dan di belakangnya tidak ada perubahan. Hanya Pascal Wehrlein yang naik ke posisi kesembilan. Safety car harus dikerahkan setelah satu putaran karena sepeda Oliver Rowland jatuh setelah tabrakan di garis tengah belakang. Pada akhirnya, race control memperpanjang E-Prix dengan 1:30 menit karena tahap aman mobil. Setelah restart, pilot awalnya fokus pada manajemen energi.


Di depan, Evans meraih posisi kedua Antonio Felix da Costa, yang menabrak bagian belakang pembalap Jaguar. Dari grup terdepan, Vergne adalah pilot pertama yang menggunakan mode serangan (dua dan empat menit di Jakarta) sepuluh menit sebelum balapan. Evans kemudian mengikutinya. Di belakang duo itu sekarang Eduardo Mortara, yang, seperti di Berlin, menunggu lama untuk memanggil layanan tambahan.

Formula E Jakarta 2022

gambar olahraga motor

Setelah finis kelima, pembalap Mercedes Stoffel Vandoorne mempertahankan keunggulan kejuaraannya.

READ  Musim pertama Michael Rinaldi sebagai pengemudi bisnis berakhir di rumah sakit

Evans mengejutkan Virginie

Setelah 19 menit, Swiss mengaktifkan mode serangannya. Pada titik ini, Felix da Costa telah menyalakan gelombang kedua di DS Techeetah. Vandoorne memilih strategi yang mirip dengan Mortara dan menunda mode serangan pertama untuk waktu yang lama.


Vergne mengaktifkan energi ekstra lebih awal dan sempat kehilangan keunggulan untuk Evans. Pembalap Selandia Baru itu sendiri, seperti Mortara yang mengejarnya, hanya memutuskan untuk menggunakan posisi serangan kedua 15 menit sebelum akhir balapan. Meskipun Evans mempersempit jarak dengan Perawan, dia tidak bisa melewatinya meskipun ada tambahan tenaga 30 kW. Di belakang pemimpin, Felix da Costa berusaha mendahului Mortara. Itu sebabnya dia memicu penguatan penggemarnya – tetapi Mortara berhasil melewati Portugis.


Kemudian Evans merebut keunggulan enam menit sebelum akhir pertandingan: Vergne membiarkan pintu terbuka di Tikungan 7 dan menyalip pengemudi Jaguar di dalam. Namun, dia tidak bisa menyingkirkan Prancis. Ini karena ban belakang menjadi terlalu panas dan tidak lagi memberikan daya cengkeram yang cukup. Alhasil, Mortara kembali bertemu dengan kedua pemimpin tersebut. Tapi Evans tetap tenang, melewati garis finis terlebih dahulu dan bernyanyi di mikrofon sebelum upacara penghargaan: “Itulah yang kami butuhkan. Kami kembali!”


Di klasemen kejuaraan dunia, kemenangannya memperkecil keunggulan atas pimpinan klasemen Stoffel Vandoorne menjadi 12 poin. Belgia memegang 121 poin setelah tempat kelima. Virgin tertinggal lima poin dan Mortara dua poin lagi. Pembalap Porsche Andre Lotterer dan Pascal Wehrlein harus menjauh dari perburuan gelar setelah akhir pekan. Balapan berikutnya akan diadakan di Marrakech pada 2 Juli. Mungkin Mitch Evans akan melemparkan bendera Selandia Baru ke atas bahunya lagi.

READ  Awal dari Piala Dunia memahkotai karir bulu tangkis Ute Butcher