Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Formula E merayakan debutnya di Indonesia

Formula E berkendara di Jakarta (Indonesia) pada hari Sabtu.

Perhentian berikutnya dalam tur dunia Formula E! Kejuaraan Dunia Listrik dimulai akhir pekan ini di Indonesia (Pantai Angol) dengan pembukaan Jakarta e-Brix.

Baca Selengkapnya – F1 Setelah Pensiun? Semua orang berteriak agar kekacauan lingkungan dihentikan

Sebelas tim dan 22 pembalap E memasuki medan yang tidak familiar dengan kelembaban tinggi, suhu tinggi dan ketinggian yang unik, yang disebut gelombang dan gundukan sirkuit e-Brix Jakarta International. Rute sepanjang 2,37 kilometer dengan 18 tikungan ini akan menjadi ujian nyata bagi kendaraan dan pengemudi.

Formula E telah menjadi tamu reguler di Asia sejak musim pertamanya. Sejauh ini, 16 balapan telah berlangsung di lima lokasi berbeda. Balapan Formula E pertama diadakan di Beijing, yang ke-50 di Hong Kong. Ada juga balapan di Sanya (Cina), Putrajaya (Malaysia) dan Tria (Arab Saudi). Di akhir musim ini, lokasi baru lainnya akan ditambahkan ke doubleheader di Seoul (Korea Selatan).

Stoffel Vandoorne. Kredit: Formula E.

Pertarungan memperebutkan gelar berlangsung seru: 3 pembalap pertama hanya terpaut 16 poin. Mercedes EQ dipimpin oleh pembalap Stoffel Vandoorne Edoardo Mortara (ROKiT Venturi Racing) dan juara dua kali Jean-Éric Vergne (DS TECHEETAH). Menyusul kemenangan kedua juara dunia bertahan Nyck de Vries di Berlin musim ini dan dua pertandingan etape untuk Vandoorne, pabrikan Jerman itu memimpin peringkat tim, menjual tim mereka ke McLaren untuk Musim 9.

Pembalap Porsche Andre Lotter dan Pascal Verlin tidak memenuhi harapan mereka sendiri pada balapan di Berlin dan finis ketujuh dan kedelapan dalam peringkat pembalap pada paruh waktu.

“Di paruh kedua musim ini, saya berharap untuk belajar pelajaran yang tepat dari balapan seperti yang ada di Berlin, dan mendapatkan kekuatan,” kata Andre Lotter. Kami perlu mengambil lebih banyak tindakan untuk campur tangan dalam perebutan gelar.”

READ  Indonesia meninggalkan penyelamatan awak kapal selam - Panorama

Rekan setimnya Pascal Verlin setuju: “Saya melihat kembali paruh pertama musim ini dengan perasaan campur aduk. Kami menang di Meksiko dan kami tersingkir di Monaco. Kita masih perlu terus-menerus memanggil potensi kita. Kami telah membuat kemajuan yang baik dibandingkan tahun lalu, tetapi belum di semua trek. Kita harus bekerja untuk itu.

Maximilian Günther berada di peringkat ke-17. Perlombaan akan disiarkan langsung di ProSieben mulai pukul 09:30 Sabtu.

Ikuti kami lampu web!
Dia F1-Insider.com