Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Front ini dalam bahaya keruntuhan: “Tidak ada yang bisa membantu Ukraina saat ini”

Front ini dalam bahaya keruntuhan: “Tidak ada yang bisa membantu Ukraina saat ini”

Bagian depan terancam runtuh
“Tidak ada yang bisa membantu Ukraina saat ini.”

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Pasukan bertahan Ukraina berada dalam kesulitan mengingat keunggulan Rusia di lini depan. Mereka kekurangan personel, terutama senjata. Banyak pejabat militer memberikan ramalan buruk mengenai jalannya perang di masa depan.

Ukraina menghadapi risiko runtuhnya garis depan dalam pertempuran defensifnya melawan Rusia. Itu melaporkannya Portal berita Politico Mengutip pejabat senior militer Ukraina yang tidak disebutkan namanya. Situasi militer saat ini suram.

“Tidak ada yang bisa membantu Ukraina saat ini,” kata para pejabat militer, “Karena tidak ada teknologi serius yang dapat digunakan Ukraina untuk mengimbangi sejumlah besar pasukan yang kemungkinan besar akan dikirimkan Rusia kepada kami.” “Kita tidak memiliki teknologi-teknologi ini, dan negara-negara Barat juga tidak memiliki teknologi-teknologi tersebut dalam jumlah yang cukup.”

Para petugas mengatakan ada risiko tinggi jatuhnya garis depan di mana pun para jenderal Rusia memilih untuk memfokuskan serangan mereka, menurut laporan itu. Berkat kekuatan yang lebih besar dan bom berpemandu yang telah menghantam posisi Ukraina selama berminggu-minggu, Rusia kemungkinan akan mampu “menerobos garis depan dan meruntuhkannya di beberapa bagian.”

Rusia kehilangan banyak tank

Dengan demikian, dinamika di garis depan hanya dapat dipengaruhi oleh “tekad dan ketahanan” Ukraina, serta kesalahan para perwira Rusia. Selalu ada contoh yang terakhir: akhir pekan lalu, Rusia dilaporkan kehilangan puluhan tank dan delapan kendaraan tempur infanteri dalam serangan besar-besaran terhadap posisi Ukraina. Menurut portal independen Oryx yang berbasis di Belanda, Rusia telah melakukan hal yang sama Hampir 2.900 tank dan beberapa ribu kendaraan lapis baja hilang.

Tentara Ukraina juga mengeluhkan kurangnya dukungan dari Barat, yang datang terlambat dan dalam jumlah yang tidak mencukupi. Oleh karena itu, Rusia dengan cepat melawan sistem persenjataan tersebut, menurut pejabat Angkatan Darat. “Rusia selalu belajar. Mereka tidak memberi kita kesempatan kedua. Dan mereka berhasil dalam hal itu.”

Para pejabat menjelaskan bahwa Ukraina sering menerima senjata hanya jika tidak relevan, mengacu pada jet tempur F-16, yang pertama diperkirakan akan dikirim ke negara yang diserang pada musim panas ini. “Setiap senjata mempunyai masanya masing-masing. F-16 dibutuhkan pada tahun 2023, dan tidak lagi relevan untuk tahun 2024.”

Kisaran pertahanan anti-pesawat Rusia sedang diuji

Rusia menggunakan waktu itu untuk mempersiapkan dan menghadapi pesawat tersebut. Angkatan Bersenjata Rusia baru-baru ini menguji di mana mereka perlu menempatkan sistem pertahanan anti-pesawat S-400 di Krimea untuk memaksimalkan area yang dapat dijangkau dan dengan demikian menjauhkan F-16 dari garis depan.

Militer juga menekankan kebutuhan mendesak Angkatan Bersenjata Ukraina dalam pertempuran defensif. “Kami membutuhkan howitzer, granat, ratusan ribu granat, dan roket.” Menurut perkiraan Anda, Ukraina membutuhkan empat juta granat dan dua juta drone. Seorang warga Ukraina menambahkan: “Kami telah memberi tahu mitra-mitra Barat selama ini bahwa kami memiliki pengalaman tempur dan kami memahami perang di medan perang ini. Mereka memiliki sumber daya dan mereka harus menyediakan apa yang kami butuhkan.”

READ  Perang di Timur Tengah: Jerman berhenti mendanai UNRWA di Jalur Gaza