Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Fujifilm mulai belajar: Apakah harapan baru dan lama untuk Covid-19?

Status: 21/4/2021 14:49

Grup Fujifilm Jepang telah memulai studi baru tentang merawat pasien Covid 19 dengan obat flu Avigan. Namun, obat ini memiliki efek samping yang kuat.

Dari Angela Jobfert,
tagesschau.de

Tidak diragukan lagi: fotografi digital memiliki banyak keuntungan. Tidak perlu lagi membeli, mengubah, atau mengupgrade film, dan hasilnya bisa langsung ditonton. Namun, ada cukup banyak pecinta foto yang merindukan keajaiban fotografi analog.

Baik penghobi maupun profesional dulu dan sekarang benar-benar punya pilihan antara Fujifilm atau Kodak. Sementara Eastman Kodak terpaksa mengajukan pailit pada tahun 2012, Fujifilm, yang didirikan di Tokyo pada tahun 1934, telah berhasil membuktikan dirinya di pasar – tidak terkecuali berkat banyak pilar lainnya, misalnya dalam teknologi medis dan penelitian farmasi.

Fujifilm telah lama menghentikan produksi gulungan film saja.

Salah satu produk farmasi Fujifilm telah menimbulkan ledakan harapan baru, tetapi juga kekecewaan, setidaknya sejak merebaknya pandemi Corona: Avigan. Anak perusahaan Fujifilm awalnya mengembangkan obat tersebut sebagai obat flu.

Mempersingkat waktu sakit

Studi Fase 3 baru, yang diluncurkan hari ini, dirancang untuk menguji keefektifan Avigan dalam merawat 19 pasien Covid yang berusia di atas 50 tahun atau berisiko mengembangkan penyakit parah. Ini adalah studi yang disebut studi buta-ganda. Oleh karena itu, baik peneliti maupun pasien tidak mengetahui apakah obat atau plasebo diberikan dalam kasus tertentu.

Fujifilm telah mempresentasikan hasil studi klinis fase III dengan 156 pasien Covid-19 di Avigan pada musim gugur 2020. Dengan demikian, durasi pengobatan saat menggunakan Avigan berkurang tiga hari.

Replikasi virus diblokir

Tapi bagaimana sebenarnya Avigan bekerja? Bahan aktifnya, favipiravir, menghambat “mesin transkripsi” virus, yang disebut RNA polimerase. Ini mencegah virus berkembang biak. Sekilas, tampaknya mirip dengan Remdesivir – obat virus corona pertama yang disetujui di Jerman. Namun, menurut penelitian baru, Remdesivir tidak dapat sepenuhnya menghentikan reproduksi virus.

READ  Upacara kelulusan di ITM College Bad Vöslau

Avigan telah terbukti efektif melawan berbagai macam patogen virus, termasuk banyak jenis dan subtipe virus influenza. Pada tahun 2014 berhasil digunakan melawan Ebola. Pada 2016, pemerintah Jepang memberikan dana ke Guinea sebagai bantuan darurat untuk memerangi epidemi Ebola. Para ahli medis berasumsi bahwa obat tersebut juga dapat memblokir RNA Anda dan mengurangi RNA dari Coronavirus. Lagi pula, seperti virus influenza, virus ini termasuk dalam virus RNA.

Di kebanyakan negara hanya cadangan obat

Saat ini, Avigan sudah disetujui sebagai pengobatan Covid-19 di beberapa negara seperti Rusia, India, dan Indonesia. Di banyak negara lain, ini hanya digunakan sebagai obat darurat untuk pasien yang tidak ada pilihan pengobatan lain. Di Jerman, menurut Federal Institute for Medicines and Medical Devices, ini dapat digunakan sebagai bagian dari upaya pengobatan individual.

Ngomong-ngomong: Meskipun awalnya digunakan sebagai obat flu, Avigan belum mampu memenuhi harapan yang tinggi. Harapan Avigan akan bisa menggantikan obat flu Tamiflu yang terkenal tidak bisa dipenuhi. Ini tidak lain karena efek samping obat yang berbahaya.

Avigan telah terbukti menjadi “teratogenik” pada hewan percobaan: ia menyebabkan kelainan pada janin dan bahkan dapat dideteksi pada sperma. Oleh karena itu Avigan hanya digunakan sebagai obat cadangan melawan influenza di negara asalnya Jepang, sehingga hanya digunakan bila obat alternatif gagal.