Berita Utama

Berita tentang Indonesia

G Cloud Gaming Handheld: Konsol game Logitech dimulai pada bulan Oktober

Foto: Logitech

Setelah pengumuman pada bulan Agustus bahwa Logitech bekerja dengan Tencent pada perangkat seluler yang dirancang untuk cloud gaming, pengumuman resmi berikut dengan semua detail dan data teknis. Logitech G Cloud Gaming Handheld diluncurkan pada bulan Oktober dan tersedia untuk pre-order hari ini.

Diluncurkan pada bulan Oktober seharga $350

Namun, saat ini, pre-order hanya dapat dilakukan di AS dan Kanada, karena Logitech dengan jelas telah meluncurkan untuk kedua pasar ini – jadi tidak ada pengumuman di Jerman hari ini. Perangkat seluler dapat dipesan di muka di negara-negara ini mulai hari ini seharga $ 349,99, dengan pengiriman mulai 17 Oktober. Ini membuat Logitech G Cloud Gaming Handheld lebih mahal daripada Nintendo Switch, yang mulai dari $299 di AS. Sehubungan dengan pengumuman tersebut, sejumlah pelanggan terbatas akan mendapatkan laptop Logitech dengan harga pre-order $299.

Game dapat digunakan di Google, Microsoft, dan Nvidia

Untuk konsol game cloud, Logitech telah bekerja sama dengan Tencent, Microsoft, dan Nvidia. Konsol game seluler berbasis sistem operasi Android dan juga dapat mengakses konten dari Google Play Store. Tetapi juga, seperti yang sudah diumumkan pada bulan Agustus, untuk game dari Xbox Cloud Gaming dan GeForce Now dari Nvidia. Bisa dibilang, dukungan Xbox Cloud Gaming hanyalah Aplikasi Web Progresif (PWA) yang sudah diinstal sebelumnya dan tidak ada integrasi nyata, sehingga pintasan game tidak dapat ditempatkan di layar beranda konsol. Logitech telah bermitra dengan Tencent untuk platform peluncuran game. Selain itu, antarmuka Android klasik juga dapat dimulai, dengan aplikasi seperti YouTube dan Chrome yang sudah terpasang sebelumnya.

Snapdragon 720G sebagai basis

Qualcomm Snapdragon 720G berjalan sebagai inti teknologi, dengan delapan inti clock hingga 2,3GHz (2 x Cortex-A76) dan 1,8GHz (6 x Cortex-A55). 4 GB LPDDR4X RAM digunakan sebagai memori utama, dan 64 GB UFS digunakan sebagai memori internal, yang dapat diperluas melalui kartu microSD. Jaringan radio seluler tidak didukung, jadi komunikasi dengan Nvidia dan layanan cloud gaming Microsoft harus selalu dilakukan melalui WLAN. Menurut Logitech, masa pakai baterai harus 12 jam atau lebih. Konsol mengisi daya melalui satu port USB-C 3.1. Baterainya berkapasitas 6000 mAh.

READ  Whatsapp: Anda tidak boleh membuka pesan ini dari seorang teman

Laptop Logitech G Cloud Gaming kurang ramping dari Nintendo Switch dan Steam Deck Valve, tetapi beratnya 463 gram, beratnya sedikit lebih dari 322 gram Switch dan kurang dari 669 gram Steam Deck.

Logitech G Cloud untuk game seluler (Foto: Logitech)

Layar IPS 7 inci dengan resolusi 1080p

Layar konsol berukuran 7 inci secara diagonal dan memiliki resolusi 1.920 x 1.080 piksel yang merupakan Full HD dengan aspek rasio 16:9. Ini adalah panel IPS dengan layar sentuh. Kecepatan refresh layar stabil pada 60Hz, dan perangkat genggam menggunakan dua stik analog, D-Pad, dua tombol bahu dan empat tombol — Y, B, A, dan X — dilengkapi dengan tombol menu. Logitech G-button menjeda dan keluar dari game dan mengembalikan tombol home pengguna ke layar mulai dari mana saja. Untuk kontrol, perangkat seluler ini juga dilengkapi giroskop dan motor getaran untuk umpan balik haptic.

Belum diketahui kapan Logitech G Cloud Gaming Handheld akan diluncurkan di Jerman.