Berita Utama

Berita tentang Indonesia

G7: Mencari aliansi di Dunia Selatan | Jerman | DW

Matahari, langit biru, kicau burung, dan Kanselir Federal yang tampak menyambut: Di dunia pegunungan Schloss Elmau yang indah, Olaf Scholz menyapa kepala negara dan pemerintahan Argentina, India, Indonesia, Senegal, dan Afrika Selatan pada hari kedua G7 puncak. “Demokrasi masa depan dan masa depan,” demikian Schulze menyebutnya. Jabat tangan, kata-kata ramah, lalu foto grup singkat di depan latar belakang yang indah, setelah itu sesi kerja dimulai.

G7 “Foto Keluarga” dengan negara mitra Elmau

Kelompok Tujuh negara industri besar, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat, sedang mencari mitra dan sekutu. Tidak jelas hanya setelah serangan Rusia di Ukraina bahwa dunia sekali lagi dibagi menjadi wilayah kekuasaan dan pengaruh. Siapa yang berdiri di samping siapa? Siapa teman siapa musuh?

persaingan Cina

China terus maju dengan proyek Jalur Sutra Baru dengan sekuat tenaga dan mencoba menghubungkan negara-negara dengan dirinya sendiri melalui pinjaman dan proyek infrastruktur seperti perluasan pelabuhan. G7 dan UE telah lama menyadari hal ini, tetapi belum berbuat banyak untuk melawannya. Itu harus berubah sekarang.

Proyek “Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global” ditetapkan pada hari pertama KTT. Sebuah gagasan yang telah dikembangkan pada KTT G7 terakhir di bawah kepresidenan Inggris, dan kini telah didukung oleh $600 miliar. Ini bertujuan untuk membiayai proyek infrastruktur, perlindungan iklim dan kesehatan di negara berkembang dan negara berkembang. Fokusnya adalah di Afrika, tetapi negara-negara miskin lainnya dapat berpartisipasi juga. Program ini berlangsung hingga 2027.

Dengarkan satu sama lain

Tapi bukankah negara-negara Barat sudah terlambat? “Jika demokrasi menunjukkan apa yang bisa mereka berikan, Anda tidak perlu khawatir untuk memenangkan persaingan,” kata Presiden AS Joe Biden dengan penuh keyakinan. Bersama Indonesia dan India, para ketua G-20 saat ini dan yang akan datang diundang ke Elmau. Senegal memimpin Uni Afrika dan Argentina memimpin Persemakmuran negara-negara Amerika Latin dan Karibia. Jadi mereka juga komplikasi.

 Rombongan Tujuh Presiden Joko Widodo

Di dalam helikopter menuju Elmau: Presiden Indonesia dan Perdana Menteri India (kanan)

“Sebagai negara demokrasi, kami melihat dunia dengan cara yang sama, dan itu bagus, penting, dan perlu untuk bertukar pikiran satu sama lain,” kata Schultz setelah putaran pertama kerja. “Saling mendengarkan menciptakan saling pengertian dan ini membuatnya lebih mudah untuk bekerja sama.” Mengenai masalah perlindungan iklim, pasokan energi dan perang melawan kelaparan dunia, kanselir menambahkan, “kami berbicara satu sama lain dengan sangat baik, sangat terbuka dan konstruktif.” Dialog ini sangat penting dan akan terus berlanjut.”

READ  Penyebaran virus di panti jompo: pemerintah Inggris melanggar hukum dengan mengelola Corona - Politik

Perbedaan tetap ada

Poin utama yang mencuat adalah bagaimana menghadapi Rusia. Ketika PBB mengutuk serangan Rusia ke Ukraina pada bulan Maret dan meminta Kremlin untuk mengakhiri agresinya, India, Senegal dan Afrika Selatan abstain. Argentina dan Indonesia juga tidak akur dengan Barat mengenai sanksi terhadap Rusia. India sekarang mengimpor lebih banyak minyak Rusia daripada sebelum perang.

Negara-negara industri demokratis tahu bahwa, terlepas dari kekuatan ekonomi mereka, mereka tidak dapat mengisolasi Rusia jika negara-negara lain menghindari sanksi. Tetapi mereka tidak ingin bertengkar dengan Rusia karena alasan ekonomi.

Mendanai energi fosil?

Namun, G7 tidak hanya peduli dengan tujuan geopolitik, tetapi juga dengan sumber daya untuk ekonomi. Barat perlu menyingkirkan ketergantungan energinya pada Rusia. Afrika memiliki cadangan gas besar yang belum dimanfaatkan. Senegal dapat memasok gas alam cair, yaitu gas cair, dan diskusi sedang berlangsung tentang pengembangan ladang gas alam baru di lepas pantai Afrika Barat. Pasokan nikel Rusia bisa diganti dengan impor dari Indonesia. Negara yang juga memiliki deposit batu bara yang besar.

KTT G7 2022 - protes

Dengan penurunan di gunung, Greenpeace menyerukan kepada Kelompok Tujuh untuk segera menghentikan penggunaan bahan bakar fosil

Pelindung iklim membunyikan alarm. “Dana publik untuk ladang gas baru di Global South tidak bertanggung jawab dalam hal pembangunan dan kebijakan iklim,” kata Dagmar Bruen, presiden Brot für die Welt. Setelah Jerman juga mengumumkan selama konferensi iklim terakhir di Glasgow bahwa mereka tidak akan lagi berinvestasi dalam bahan bakar fosil di luar negeri mulai tahun 2023, penarikan di Ellmau akan menjadi “langkah mundur bersejarah dalam hal kebijakan iklim”.

Penghapusan batubara akan diperlambat

Memang, setelah pembicaraan antara G7, Uni Eropa dan negara-negara mitra Elmau, sebuah deklarasi akan diterbitkan di mana tujuh negara industri utama berkomitmen untuk memerangi perubahan iklim. Tetapi pada saat yang sama, mereka ingin memastikan keamanan pasokan energi. Ini juga tentang menghapus batubara secara bertahap dan memperluas energi terbarukan dengan cara yang “adil secara sosial”.

KTT G7, Bavaria Schloss Elmau.  Kelompok Tujuh duduk di meja besar dengan negara-negara mitranya

Saat makan siang, G7 berbicara dengan negara-negara mitranya

Kita dapat mendengar bahwa pernyataan penutup KTT G7 bertujuan untuk menekankan peran penting LNG untuk menjembatani potensi kemacetan, khususnya di Eropa. Salah satu draf menyebutkan bahwa investasi publik di sektor gas penting sebagai respon sementara terhadap krisis energi saat ini.

Brasil mendapatkan lebih banyak pupuk

Moskow dan Beijing memandang upaya G7 untuk menjalin aliansi yang lebih erat dengan negara-negara demokrasi yang sedang tumbuh dan berkembang dengan kecurigaan. Rusia dan China tidak akan tinggal diam sementara Barat berusaha memperluas lingkup pengaruhnya. Hal ini juga terlihat beberapa hari sebelum KTT G7 dalam pertemuan virtual negara-negara BRICS, yang meliputi, selain Rusia dan China, Brasil, Afrika Selatan, dan India.

KTT Virtual BRICS 2021

Sesaat sebelum KTT G7, negara-negara BRICS bergabung

Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidatonya menyerukan lebih banyak kerja sama ekonomi di dalam kelompok itu dan sekarang telah mengumumkan bahwa ia akan memberikan lebih banyak pupuk ke Brasil. Mengapa hanya untuk Brasil? Karena kepala negara dan pemerintahan India dan Afrika Selatan melakukan perjalanan ke Elmau?

Saya duduk di meja dengan Putin, kan?

Akan menarik untuk melihat bagaimana rencana KTT G20, yang akan diadakan di pulau Bali, Indonesia pada bulan November, berkembang. Selain China, Rusia juga merupakan bagian dari negara-negara Kelompok Dua Puluh. Menurut kantor berita negara TASS, Presiden Rusia Vladimir Putin berencana untuk menghadiri KTT G20.

Apa yang akan dilakukan Barat? Kanselir Olaf Schultz hanya ingin memutuskan “sesaat sebelum pergi” dan tergantung pada situasi saat ini. Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan di Elmau bahwa dia pasti akan duduk bersama Putin di KTT G20. “Penting bagi Anda untuk memberitahunya secara langsung apa yang kami pikirkan,” dia menekankan.