Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gambar memperlihatkan reruntuhan pariwisata Bali saat Indonesia menelusuri pulau pesta pasca-epidemi

Perjalanan

Ponton: Prasarana wisata di Lombok segera mulai rusak. Gambar sumber / kartrid; ABC, Koresponden Asing

Pulau liburan yang menyambut jutaan turis internasional dari seluruh dunia setiap tahun ini kehilangan harapan bahwa Bali akan kembali seperti semula.

Sebelum COVID, Polly adalah salah satu tempat terbaik bagi warga Australia untuk bepergian ke luar negeri, dengan sekitar satu juta dari kami melipat Pintong dan menjelajahi pantai tersembunyi setiap tahun.

Tapi sekarang, pulau surga dari beberapa resor benar-benar kosong, Bandara Denpasar yang dulu ramai sekarang kosong, sekarang mengisi terminal dengan AC.

Dalam film dokumenter berdurasi 30 menit tersebut, ABC Koresponden asing Rencana bagaimana pulau liburan yang pernah tumbuh runtuh telah mengangkat tutupnya, dan mengapa penduduk setempat percaya bahwa tujuan tersebut tidak akan pernah kembali ke masa kejayaannya.

Seorang karyawan membersihkan meja kosong di sebuah restoran di Polly, Kedongan.  Foto / Getty Images
Seorang karyawan membersihkan meja kosong di sebuah restoran di Polly, Kedongan. Foto / Getty Images

Dengan 80 persen ekonomi Bali bergantung pada pariwisata, epidemi telah memaksa penduduk setempat untuk menghadapi kenyataan bahwa pulau itu telah terapung begitu lama – “ekonominya telah kecanduan pariwisata”.

Sejak perbatasan pulau itu ditutup untuk turis asing, penduduk setempat terpaksa mengganti industri yang pernah memberikan begitu banyak bagi perekonomian mereka. Beberapa telah kembali ke desa asalnya, sementara yang lain telah kembali ke pertanian spons di air yang digunakan oleh wisatawan untuk tur perahu.

Singkatnya, seperti yang ditunjukkan dalam film dokumenter, bencana epidemi terlihat di setiap sudut.

“Berjalan melalui bandara internasional di sini adalah tempat paling nyata yang pernah saya kunjungi berkali-kali dalam hidup saya.” Koresponden asing Kata wartawan Matt Davis.

Turis hilang, tetapi puing-puing plastik dan puing-puing lainnya tetap ada di pantai Kedonganan di Bali.  Foto / Getty Images
Turis hilang, tetapi puing-puing plastik dan puing-puing lainnya tetap ada di pantai Kedonganan di Bali. Foto / Getty Images

“Biasanya ramai dengan turis internasional yang datang ke Pulau Dewata, tapi hari ini sangat sepi sehingga saya bisa mendengar AC … itulah satu-satunya suara.”

READ  Hyundai dan LGES sedang membangun pabrik baterai di Indonesia

Wakil Gubernur Bali Coke Ace mengatakan meskipun pulau itu diharapkan memiliki sekitar 7 juta pengunjung pada tahun 2020 yang melewati Bandara Denpasar, tidak ada yang siap untuk bulan Maret.

“Banyak negara telah memberlakukan penguncian,” katanya tentang pengumuman epidemi global pada tahun 2020.

“Dan jumlah pengunjung turun menjadi nol. Tidak ada penerbangan yang datang ke Bali. Jadi saat tur dihentikan, kita semua merasakan dampaknya.”

Meskipun Bali pernah mengalami penurunan di masa lalu, penduduk setempat percaya bahwa di tahun-tahun mendatang, pulau ini tidak akan pernah kembali ke keadaan pra-epidemi, terutama setelah pemboman Gutta tahun 2002 dan letusan Gunung Agung.

Sebuah ponton, yang dulu penuh dengan orang, sekarang terendam.  Sumber / ABC, Koresponden Asing
Sebuah ponton, yang dulu penuh dengan orang, sekarang terendam. Sumber / ABC, Koresponden Asing

“Aneh … bukan siapa-siapa … ini seperti kota hantu,” kata seorang pemilik kafe setempat.

“Polly sibuk dan aku merindukan lalu lintas … Aku merindukan lalu lintas.”

Sepuluh tahun yang lalu, ketika ledakan pariwisata Bali meluas dari pulau utama ke pulau-pulau kecil Senning dan Nusa Lembongan, keindahan dan keajaiban alamnya bukanlah rahasia. Wisatawan datang ke darat setiap hari dengan lebih dari 20 muatan perahu, bersarang di vila air terjun, restoran, dan pantai yang menakjubkan.

Tapi sekarang, dengan hanya dua perahu yang berlayar setiap hari, ponton sombong yang pernah dikunjungi ratusan turis setiap hari telah ditinggalkan. Untuk beberapa, hampir seluruhnya terendam.

Ponton turis dibiarkan berkarat dan hancur.  Sumber / ABC, Koresponden Asing
Ponton turis dibiarkan berkarat dan hancur. Sumber / ABC, Koresponden Asing

“Nusa Lembongan telah menjadi rahasia tersembunyi sejak lama, tetapi dalam lima tahun terakhir ini telah berubah,” jelas pemilik hotel setempat Troy Sinclair, yang mendapatkan pekerjaan di sebagian besar pariwisata pulau itu, tetapi sekarang telah terpengaruh sebagai hasilnya. pemogokan.

“Kita sedang membicarakan perubahan besar dalam ukuran dan jumlah yang masuk.”

Dokumenter ABC lengkap Annual Polly Tourism Berhenti, Koresponden Asing Dapat ditemukan disini

READ  Berita Indonesia dari Indonesia: April 2021