Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Garuda Raksasa: Bendungan Raksasa, Kegilaan Besar-besaran?

Garuda Raksasa: Bendungan Raksasa, Kegilaan Besar-besaran?

Masalah kota yang penting di masa lalu

Namun ini merupakan tantangan karena berbagai alasan, lebih besar dari Garuda. “Hanya tiga persen wilayah Jakarta yang memiliki sistem pembuangan limbah, dan hanya 30 persen yang berfungsi,” jelas Hickman. Para ahli memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk membangun sistem pembuangan limbah di seluruh kota, termasuk instalasi pengolahan limbah, adalah “40 hingga 50 tahun.” “Pada prinsipnya, dana tersedia untuk hal ini, dan para politisi melihat urgensinya,” kata Hickman tanpa basa-basi. “Tetapi urgensinya dipahami secara berbeda di Indonesia dibandingkan di Eropa.”

Dengan meriah, upacara peletakan batu pertama bendungan tersebut dilaksanakan pada bulan September 2014. Penimbunan beberapa pulau telah dimulai. Namun, status proyek tersebut saat ini masih belum jelas. Pemerintah Kota Jakarta ingin menegosiasikan ulang biaya izin pembangunan pulau tersebut dengan investor, sementara Kementerian Perikanan ingin menghentikan pembangunan tembok tersebut sepenuhnya.

Garuda raksasa merupakan bencana lingkungan, menurut laporan kementerian yang diterbitkan pada bulan Oktober 2015. Terumbu karang yang penting bagi lingkungan Teluk Jakarta akan hancur, dan pergeseran arus laut akan mengikis pesisir “Kepulauan Seribu,” Kepulauan Seribu, a surga wisata populer bagi penduduk kota-kota terpencil. Selain itu, air sungai yang tercemar racun lingkungan akan mengubah danau buatan menjadi “kolam kotor”. Kelebihan nutrisi yang dihasilkan dari pembuangan air mengurangi konsentrasi oksigen di dalam air, yang “mematikan” bagi organisme di dalamnya.

© Michael Lenz (detail)

Bandi Muara Baru | Nelayan dari daerah kumuh Jakarta harus melangkah lebih jauh lagi untuk menangkap ikan. Teluk di depan kota juga semakin berkembang menjadi saluran pembuangan – dan bendungan dapat merusak ekosistem.

NCICD juga menyadari permasalahan lingkungan ini. Namun yang pertama, manfaat jangka panjangnya akan lebih besar daripada manfaatnya, dan kedua, kondisi lingkungan Teluk Jakarta sangat buruk sehingga tidak diperlukan lagi kerusakan tambahan, kata para penggemar Garuda.

READ  Langkah mengejutkan: Apa arti larangan China terhadap pembangkit listrik tenaga batu bara? - sebuah pekerjaan

Bendungan besar untuk menghasilkan keuntungan besar

Salah satu yang banyak dikritik Garuda adalah Marco Kusomawijaya, Siapa yang ingin mencalonkan diri sebagai calon independen pada Pilgub Jakarta 2017. Bagi arsitek dan perencana kota yang pandai bicara, proyek ini adalah sebuah kedok mahal untuk menghindari penyelesaian permasalahan nyata di Jakarta. “Akan lebih baik untuk menginvestasikan miliaran dolar dalam beberapa proyek dan langkah-langkah untuk meningkatkan infrastruktur Jakarta,” kata pendiri dan direktur Rojak Center for Urban Studies di kantornya di Jakarta. “Tetapi dengan cara ini memungkinkan kota untuk berkembang dan terus memperburuk infrastruktur di dalam kota,” kata Kusumawijaya.

Menurut Kusumawijaya, banyak uang yang bisa dihasilkan melalui raksasa Garuda, tapi tidak dengan memperbaiki infrastruktur yang ada. “Biaya reklamasi lahan di pulau-pulau tersebut Rp2 juta per meter persegi (sekitar 130 euro). Harga jualnya Rp 30 juta (sekitar 2000 euro) Berbaring. “Ini adalah keuntungan yang sangat besar,” perhitungan pakar perencanaan kota. “Hanya orang kaya yang bisa membeli rumah dan apartemen di raksasa Garuda. Dengan kata lain, mereka menjadi bahan spekulasi.”