Berita Utama

Berita tentang Indonesia

GDPR Pasca-Brexit: London ingin menjauh dari aturan UE - Ekonomi

GDPR Pasca-Brexit: London ingin menjauh dari aturan UE – Ekonomi

Perselisihan atas Irlandia Utara masih jauh dari selesai, karena perselisihan Brexit membayangi antara London dan Brussels: pemerintah Inggris ingin melepaskan diri dari Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) UE. London mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan menghapus konten inti dari aturan kontroversial tersebut. Sebaliknya, harus ada undang-undang baru dengan regulasi yang tidak terlalu birokratis. Menteri Kebudayaan Oliver Dowden mengatakan: “Sekarang kita meninggalkan Uni Eropa, saya bertekad untuk mengambil kesempatan dan mengembangkan kebijakan data terkemuka dunia yang akan membawa dividen Brexit kepada individu dan bisnis.” dalam situasi saat ini.

Bagi pemerintah Inggris, rencana undang-undang perlindungan data yang baru berarti keberangkatan besar pertama dari aturan UE sejak menandatangani perjanjian perdagangan dengan Brussels pada Desember 2020. London ingin mengurangi beban birokrasi pada bisnis dan berharap itu akan mendorong pertumbuhan. dalam sebuah wawancara dengan Telegraf Harian Dowden berbicara tentang “biaya turbo” ekonomi. Menteri ingin menyingkirkan peraturan yang “tidak perlu” dan fokus pada “bagaimana kita dapat melindungi privasi orang-orang dengan sejelas mungkin”.

Sebagai contoh mengapa aturan perlindungan data UE tidak berfungsi dalam pandangannya, Dowden mengutip sebuah kasus di Gereja Inggris. Menurut Dowden, dia memperingatkan pada bulan Juni bahwa gereja-gereja akan dilarang mengirim pesan jemaat untuk mengiklankan pasar loak yang akan datang, karena ini dapat diklasifikasikan sebagai pemasaran dan karenanya memerlukan persetujuan sebelumnya dari penerima.

London menganggap banyak spanduk kue ‘tidak berarti’

Dari sudut pandang pemerintah Inggris, usaha kecil dan badan amal khususnya bermasalah dengan aturan yang ada. Dowden mengatakan banyak dari mereka kewalahan dengan banyaknya jumlah ujian wajib. “Kita seharusnya tidak mengharapkan hal yang sama dari bisnis keluarga kecil seperti yang kita harapkan dari perusahaan media sosial besar,” tambahnya.

READ  Ketika Keberlanjutan Menjadi Bisnis yang Berkembang - Munich

London juga ingin menghilangkan spanduk cookie “tidak penting”, yaitu pemberitahuan yang muncul saat Anda mengunjungi situs web untuk mendapatkan persetujuan penyimpanan data pribadi. Jika pemerintah Inggris mengizinkannya, cookie yang menimbulkan risiko privasi yang signifikan masih memerlukan persetujuan. Namun, banyak spanduk kue “basi” dan karenanya harus dihilangkan, seperti yang mereka katakan di London.

dalam percakapan dengan telegrap Dowden meyakinkannya bahwa “tidak ada alasan” bagi UE untuk “mengklaim bahwa kami telah melonggarkan privasi”. Justru janji inilah Komisi UE akan meninjaunya segera setelah proposal legislatif diterbitkan. Ini harus terjadi dalam bulan September.

Brussels mengancam untuk membatalkan keputusan

Kamis pagi, otoritas Brussel mengancam konsekuensi jika aturan baru Inggris jatuh di bawah tingkat UE. Seorang juru bicara Komisi menunjukkan bahwa otoritas itu selalu berlaku keputusan yang cukup Suspensi, Penghentian atau Penyesuaian. “Jika ada urgensi yang dibenarkan, bisa segera dilakukan,” katanya.

Keputusan yang memadai mengatur aliran data pribadi tanpa hambatan dari Uni Eropa ke Inggris Raya. Prasyarat untuk ini adalah tingkat perlindungan yang diterapkan di sana yang setara dengan tingkat yang diterapkan di Uni Eropa. Jika Komisi secara efektif membalikkan keputusan ini, itu dapat mengakibatkan banyak perusahaan Inggris menghadapi birokrasi yang mahal jika mereka ingin terus mentransmisikan data melintasi Selat Inggris. Sejauh ini belum ada alasan bagi Brussel untuk mengeluarkan ancaman tersebut, karena dalam negosiasi Brexit, London awalnya berjanji akan terus menegakkan aturan Uni Eropa.

Sekarang Inggris bermaksud untuk membuat perjanjian perlindungan data dengan negara-negara non-UE sendiri untuk memfasilitasi pergerakan data lintas batas. Ini bukan hanya tentang perbankan dan belanja online, ini juga tentang bekerja sama dalam penegakan hukum. Perjanjian direncanakan dengan Amerika Serikat, Australia, Kolombia, Singapura, Korea Selatan dan Dubai. Ke depan, London juga ingin bernegosiasi dengan negara-negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia, seperti India, Brasil, Kenya, dan Indonesia.

READ  Nestlé berbagi: cuplikan dua cerita dari beberapa minggu terakhir

Dowden mengkritik bahwa Uni Eropa “belum bertindak” dalam 20 tahun terakhir dan hanya mencapai kesepakatan dengan 13 negara selama waktu itu. “Saya pikir kita bisa melangkah lebih jauh dan lebih cepat,” kata menteri Inggris itu.