Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gelombang baru Corona di Asia mengancam rantai pasokan

Gelombang baru Corona di Asia mengancam rantai pasokan

drGelombang baru Corona di Asia mengancam rantai pasokan: di India semakin banyak pelabuhan yang diputus, di Vietnam, produksi ponsel terancam, dan Singapura, pusat logistik, menghadapi penutupan parah lainnya, di Taiwan fokusnya sedang dalam produksi semikonduktor. Di Asia, semakin banyak orang yang menderita virus ini, terutama karena tingkat vaksinasi masih rendah dibandingkan dengan negara-negara industri di Barat. Namun, pasokan vaksin masih terbatas, juga karena New Delhi tidak memenuhi komitmen pengirimannya. Jumlah infeksi terkadang lebih rendah daripada selama gelombang Corona di Jerman, tetapi masih ada ancaman konsekuensi ekonomi yang serius.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Patrick Welter

Reporter untuk bisnis dan politik di Jepang, berbasis di Tokyo.

Dengan 27 juta kasus virus corona secara resmi dan kurangnya vaksin, lebih banyak orang yang meninggal saat ini di India daripada di wilayah lain mana pun. Ini memiliki dampak besar pada ekonomi terbesar ketiga di Asia, tetapi tidak lagi terbatas pada itu. Gelombang kedua wabah virus corona yang mematikan kemungkinan akan berkembang menjadi faktor pengganggu utama bagi industri pengiriman dan logistik, “karena banyak pelabuhan di seluruh dunia menolak masuknya kapal yang sebelumnya berada di pelabuhan mana pun di sepanjang pantai Asia Selatan,” memperingatkan Standar & Miskin. Pelabuhan global Singapura, tetapi juga hub Fujairah di Uni Emirat Arab, mencegah kapal-kapal dari Asia Selatan berganti tim.

Ketakutan Besar di Vietnam

Sumber api baru sekarang terus menyala di Asia Tenggara. Pusat keuangan Singapura menderita “konglomerat” baru dan sejak itu membatalkan dua konferensi besar, Dialog Shangri-La dan Forum Ekonomi Dunia (WEF). Tujuan mereka adalah untuk menyambut kembalinya ke normal yang baru. Namun, fokusnya adalah pada kekhawatiran tentang Vietnam, karena semakin banyak perusahaan asing – dari Bosch hingga Samsung – yang berproduksi. Dalam beberapa hari terakhir, karyawan dari sepuluh pabrikan asing yang baik, termasuk Samsung Electronics dan Canon, telah terbukti positif untuk varian India. Kepala WHO Kedong Park memperingatkan “formula yang mengkhawatirkan”. Di dua provinsi yang paling terpukul, Bac Giang dan Bac Ninh di dekat ibu kota Hanoi, ada lebih dari 20 zona industri dengan banyak investor asing. Samsung memiliki lebih dari setengah produksi smartphone global yang diproduksi di pabriknya di Vietnam utara. Kedua daerah ditutup, dan rumah sakit lapangan telah didirikan.

READ  Peneliti iklim menganggap pengabaian individu sebagai hal yang tak terhindarkan

Surga pariwisata Thailand, yang melaporkan sekitar 2.700 infeksi dalam satu hari, adalah negara keempat dari enam negara terkemuka di kawasan itu yang melaporkan krisis ekonomi lainnya pada kuartal pertama. Sementara itu, pemerintah negara dengan ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara itu memperkirakan pertumbuhan hanya 1,5 persen pada 2021, sebelumnya berharap 3,5 persen. Ekspor jasa yang ditentukan oleh pariwisata turun 64 persen dibandingkan triwulan I tahun sebelumnya. Sementara output ekonomi Thailand turun 2,6 persen tahun-ke-tahun pada Maret, turun 4,2 persen di Filipina, 0,7 persen di Indonesia, dan 0,5 persen di Malaysia. Di Malaysia, yang penting untuk manufaktur elektronik, pemerintah telah memberlakukan penguncian parah lainnya.