Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gelombang delta datang: Sekarang Asia tutup lagi

Virus corona tipe delta semakin menyebar di banyak negara Asia. Pemerintah sekarang bereaksi dengan penguncian baru dan pembatasan luas pada populasi.

Pembekuan konstruksi karena variabel Delta di Bangkok: 80.000 orang di kamp tertutup

Di Bangkok, ibu kota Thailand, cedera di lokasi konstruksi baru-baru ini meningkat. Hasilnya: pemerintah memerintahkan perusahaan konstruksi untuk mengambil istirahat wajib selama 30 hari. Pertama-tama, pengerjaan gedung baru harus dihentikan.

Itulah sebabnya 500 kamp ditutup, di mana para pekerja konstruksi hidup dalam kondisi yang paling sederhana. 80.000 orang terkena dampak – kebanyakan pekerja migran dari Kamboja dan Myanmar. Namun, mereka yang terkena dampak harus menerima dukungan keuangan dari negara. Tip Browsing: Anda dapat menemukan semua berita tentang pandemi Corona di ticker berita FOCUS Online

Industri pariwisata akhirnya bisa bernapas lega meski jumlahnya terus meningkat. Di pulau liburan Phuket, wisatawan yang divaksinasi penuh akan dapat sekali lagi menikmati kebebasan mereka dalam proyek percontohan mulai Kamis. Namun, hanya 0,1 persen dari sepuluh juta wisatawan yang diharapkan.

Ketakutan India terhadap Delta Plus

Di India juga, ada pembatasan baru di beberapa daerah. Di Maharashtra (tempat Mumbai juga berada), pengecer memiliki jam kerja terbatas dan restoran hanya diizinkan untuk menjual di luar rumah. Penggunaan angkutan umum lokal juga dibatasi: hanya orang-orang penting yang diizinkan untuk menggunakannya.

Di India, ketakutan semakin meningkat, dengan varian Delta-Plus baru menyebar di sana, yang dikatakan lebih menular daripada varian Delta, yang sangat menular. Masalah lain adalah hanya seperlima dari populasi di India yang divaksinasi.

Bangladesh memprioritaskan ‘kesejahteraan rakyat’

Sementara itu, Bangladesh berencana memberlakukan jam malam secara luas bagi penduduknya. Banyak warga kota telah melarikan diri ke desa asal mereka – dengan feri yang penuh sesak. Malaysia dan Indonesia juga kembali memperketat aturan.

READ  Puluhan ribu nyamuk transgenik telah dilepaskan di Florida

“Banyak orang menghadapi kesulitan keuangan saat ini,” kata Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin. Untuk ini ia mengumumkan paket stimulus ekonomi, penduduk harus mendapatkan keuntungan secara langsung, dan berjanji: “Kami akan mengutamakan kesejahteraan penduduk meskipun kelonggaran keuangan terbatas.”

Kesepakatan belanja dengan fokus pada Internet

Masker bersertifikat FFP2 mulai dari €0,99 per masker – pesan sekarang dengan mudah dan aman!

Tingkat vaksinasi yang buruk dan peraturan yang ketat di Australia

Selain banyak negara Asia, Australia juga memperketat aturannya yang sudah ketat. 10 juta dari 25 juta orang sekarang dibatasi. Setelah Sydney dan Darwin, pembatasan masuk sekarang juga berlaku di Brisbane dan Perth.

Terlepas dari larangan masuk yang ketat, selain varian delta, pelancong dari luar negeri juga bertanggung jawab atas peningkatan jumlah infeksi. “Kami melakukan penguncian di kota-kota besar karena orang-orang dari luar negeri membawa virus ke sini,” kata Kepala Menteri Queensland Anastasia Balachchuk.

Australia dan Selandia Baru memiliki jumlah infeksi yang relatif rendah, tetapi dengan aturan ketat mereka ingin mempertahankannya. Namun, dalam hal vaksinasi, Australia jauh tertinggal. Pada 27 Juni, hanya 4,7 persen populasi yang telah divaksinasi, menurut situs web sensus Our World in Data. Ini menempatkan negara tersebut terakhir di antara negara-negara OECD.