Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gempa bumi paling kuat yang pernah tercatat di Bumi

Lorenzo Pasqualini Meteorit Italia 7 menit
seismometer
Seismograf tidak pernah mencatat gempa sekuat gempa Chili tahun 1960.

Pada tanggal 22 Mei 1960, 62 tahun yang lalu, gempa bumi paling kuat yang pernah tercatat menggunakan instrumen terjadi dalam sejarah manusia. Gempa berkekuatan 9,5 MW tersebut juga menimbulkan tsunami yang sangat dahsyat dengan gelombang setinggi 25 meter yang membentang ribuan kilometer di Samudra Pasifik. Bencana tsunami merenggut ribuan nyawa di Chili dan menewaskan puluhan orang di wilayah lain Ribuan kilometer dari pusat gempa.

Pusat gempa berada di lepas pantai Chili selatan, dan peristiwa ini dikenal sebagai “Gempa Valdivia” karena merusak kota itu. Juga dikenal sebagai “Gempa Besar Chili”.

Tsunami meluluhlantahkan pesisir Pulau Moca di Chili, lalu menyebar hingga ribuan kilometer ke Samudera Pasifik. Itu mencapai Hawaii sekitar 15 jam kemudian dengan gelombang lebih dari 10 meter. Dan tsunaminya sampai ke New Zealand, dimana ketinggian ombaknya mencapai 10 meter, bahkan sampai ke Jepang di seberang Samudera Pasifik, Lebih dari 15.000 km!

Gempa bumi 22 Mei 1960 sebesar 9,5 megawatt dikenal sebagai gempa Valdivia atau gempa Chili Besar.

Gempa bumi dengan proporsi raksasa

Jumlah pasti korban gempa besar Chili tidak akan pernah diketahui, tetapi perkiraan paling akurat menyebutkan korban tewas setidaknya tiga ribu orang. Sebagian besar disebabkan oleh gelombang pasang. Ada lebih dari dua juta orang terlantar dan kerusakan parah. Dibandingkan dengan magnitudo gempa, kerusakan dan dampak yang ditimbulkan relatif kecil mengingat gempa lain dengan magnitudo lebih rendah telah merenggut ratusan ribu nyawa.

READ  Bagaimana virus Corona bisa menjadi lebih berbahaya?

Banyak faktor yang berperan dalam kerusakan akibat gempa, termasuk kedekatan daerah berpenghuni dengan pusat gempa, cara gelombang seismik diperkuat oleh topografi, dan elemen geografi lokal. Dalam kasus gempa Valdivia, yang paling dekat dengan pusat gempa adalahDaerah-daerah ini jarang penduduknya.

Gempa juga membangunkan gunung berapi Puyihu di Andes Cordillera.

Seperti disebutkan sebelumnya, gempa bumi tahun 1960 adalah gempa paling kuat yang pernah tercatat dalam sejarah manusia. Ini berarti bahwa ini adalah gempa paling kuat sejak kami mulai merekam skor gempa dengan instrumen. Gempa bumi direkam dengan alat yang disebut seismograf.

Magnitudo 9,5: Seberapa kuat gempa seperti itu?

Magnitudo, yang menunjukkan energi yang dilepaskan, digunakan untuk menyatakan kekuatan gempa. Gempa bumi terkecil yang dapat dibayangkan manusia berukuran sangat kecil, sekitar 2,0 (dan Anda harus sangat dekat dengan pusat gempa untuk merasakannya), sedangkan gempa bumi yang lebih besar dari 5,5 dapat menyebabkan kerusakan parah.

Gempa bumi menyebabkan kerusakan ketika pusat gempa berada di dekat daerah berpenduduk atau ketika ada amplifikasi gelombang seismik, untuk beberapa nama. Kelemahan rumah dan infrastruktur juga berdampak signifikan. Faktor penting lainnya adalah kedalaman di mana gempa terjadi (di bawah pusat), karena gempa yang sangat dalam memiliki dampak yang lebih kecil.

Gempa bumi
Gempa Terkuat: Gempa bumi paling kuat adalah gempa bumi Chili tahun 1960.

Justru karena magnitudo besar tidak selalu berarti kehancuran, ada cara lain untuk mengukur gempa menggunakan anemometer, Itu memperhitungkan dampak terhadap lingkungan dan benda-benda buatan manusia. Intensitas gempa ditunjukkan pada skala Mercalli, yang kemudian diubah menjadi skala MCS (Mercalli-Cancani-Sieberg). Ini naik ke tingkat kedua belas: dalam hal ini orang berbicara tentang pemusnah massal. Gempa dengan intensitas sangat tinggi di tengah gurun, jauh dari kota mana pun, kemungkinan besar memiliki intensitas yang sangat rendah karena tidak akan menimbulkan kerusakan.

READ  Seorang menteri Inggris mengumumkan pencabutan permintaan moncong - Partai Demokrat Bebas meminta pemerintah untuk mempersiapkan kemungkinan gelombang baru Corona

Dan kita mencapai gempa bumi dengan kekuatan 9,5 skala Richter, seperti yang terjadi di Chili. Jumlahnya dinyatakan dalam skala logaritmik, yang berarti bahwa setiap kenaikan satu derajat sama dengan peningkatan kekuatan sekitar 30 kali lipat. Gempa bumi 7 skala Richter 30 kali lebih kuat dari gempa bumi berkekuatan 6, dan gempa bumi 8 skala Richter 30 kali lebih kuat, yaitu 900 kali lebih kuat.

Tsunami menyebar ke seluruh planet

Besarnya gempa dan tsunami di Valdivia memberikan dorongan kuat untuk pembentukan sistem peringatan dini tsunami. Di bawah ini adalah rekonstruksi perambatan tsunami di Samudra Pasifik.

Gempa terjadi di zona subduksi, di mana lempeng tektonik Nazca bertemu dengan lempeng Amerika Selatan dan tenggelam ke dalam palung samudera dengan kecepatan sekitar 10 sentimeter per tahun (ini adalah nilai yang sangat tinggi).

Zona tumbukan lempeng ditemukan di sepanjang pantai Chili dan merupakan bagian dari apa yang dikenal sebagai ‘Cincin Api Pasifik’. “Cincin Api” Samudra Pasifik adalah wilayah Bumi di mana 90% gempa bumi dunia, serta sejumlah besar gunung berapi, terkonsentrasi. Ini mencakup daerah seismik kuat seperti Jepang, Pantai Barat Amerika, Kepulauan Aleutian, pulau-pulau di Indonesia dan Selandia Baru.

Geologi Cincin Api Pasifik
Itu dianggap sebagai “Cincin Api” Samudra Pasifik di mana 90% gempa bumi dan sejumlah besar gunung berapi terkonsentrasi.

Gempa bumi berkekuatan 9,0 setelah 1960

Gempa bumi tahun 1960 adalah gempa bumi paling kuat yang pernah dicatat oleh manusia, tetapi ada gempa bumi lain berkekuatan 9 atau lebih besar dalam beberapa dekade terakhir. Ini termasuk gempa bumi Sumatera (Indonesia) tahun 2004, yang menyebabkan tsunami yang menewaskan sedikitnya 230.000 orang (salah satu bencana alam terbesar di zaman modern), dan gempa bumi Jepang tahun 2011, yang juga menyebabkan tsunami mengerikan yang menewaskan sekitar kurang dari 230 ribu orang. Itu membunuh hampir 20.000 orang.