Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gerhana Matahari Mengungkapkan Perubahan Rotasi Bumi – Gerhana Matahari Bizantium Jelaskan Perbedaan Sejarah Rotasi Bumi

Rotasi Bumi yang Berubah: Catatan sejarah gerhana matahari menjelaskan betapa berbedanya rotasi Bumi selama beberapa abad terakhir. Menurut ini, sekitar 1.600 tahun yang lalu planet kita berputar sedikit lebih cepat dari yang diperkirakan, sementara 1.400 tahun yang lalu rotasi Bumi lebih lambat dari model saat ini. Bukti untuk ini diberikan oleh tempat dan waktu ketika saksi Bizantium dapat mengamati gerhana matahari total.

Rotasi planet kita menentukan kecepatan pengukuran waktu kita dan ritme hari berikutnya: satu hari berlangsung selama 86.400 detik—itulah waktu yang dibutuhkan Bumi untuk berotasi—setidaknya secara teori. Dalam praktiknya, rotasi bumi berubah sepanjang tahun, karena gaya pasang surut, pencairan salju, dan perubahan medan gravitasi lainnya. Untuk menyesuaikan waktu dunia dari fluktuasi ini, seperti yang diperlukan dalam beberapa tahun detik kabisat ditambah atau dikurangi.

Pada tahun 2020, misalnya, pengukuran menemukan satu percepatan Dari rotasi Bumi – hari lebih pendek 1,46 milidetik dari target. 2021 lebih lambat lagi setelahtetapi masih sedikit di atas pedoman.

Dalam teks ini, cendekiawan Marinus dari Napoli menggambarkan gerhana matahari total pada 14 Januari 484. Naskah itu sekarang disimpan di Perpustakaan Nasional Prancis.© Hayakawa dkk. / Publikasi Masyarakat Astronomi Pasifik, doi: 10.1088/1538-3873/ac6b56, CC sebesar 3.0

Apa yang diungkapkan gerhana matahari tentang rotasi bumi?

Tapi seperti apa ini di abad-abad sebelumnya? Metode modern untuk mengukur rotasi bumi menggunakan teleskop dan pengukur laser Itu hanya ada sejak zaman modern. Saat merekonstruksi rotasi Bumi di masa lalu, para ilmuwan mengandalkan indikator tidak langsung. Yang paling penting adalah gerhana matahari. Dalam gerhana seperti itu, gerhana matahari hanya terjadi selama beberapa menit, dan gerhana total – jalur totalitas – hanya terlihat di jalur spasial sempit di permukaan bumi.

Inilah yang memberi para peneliti kesempatan untuk membatasi rotasi Bumi berdasarkan catatan sejarah tentang waktu dan lokasi gerhana masa lalu. Dengan bantuan model, dimungkinkan untuk menentukan di mana dan kapan gerhana matahari akan terjadi sebelumnya – asalkan Bumi berputar sesuai rencana. Tetapi jika tradisi sejarah menunjukkan penyimpangan, itu menunjukkan bahwa Bumi berputar lebih cepat atau lebih lambat dari yang seharusnya.

READ  Ghost of Tsushima: Detail Cerita Sutradara Dirilis

Mencari jejak dalam kronik Bizantium

Untuk studi mereka, astronom Jepang yang dipimpin oleh Hisashi Hayakawa dari Universitas Nagoya mengevaluasi catatan sejarah dari lima gerhana matahari pada periode dari abad keempat hingga ketujuh—masa ketika rotasi Bumi hanya dapat ditentukan secara kasar hingga sekarang. Tim mengumpulkan dan menganalisis teks-teks dari Kekaisaran Bizantium, yang pada waktu itu mencakup seluruh Mediterania timur. Secara khusus, mereka mencari indikasi gerhana yang seharusnya terlihat di wilayah ini pada tahun 346, 418, 484, 601 dan 693.

Para peneliti menggambarkan pendekatan mereka sebagai “untuk setiap kasus, kami menganalisis tes sumber sejarah untuk mengidentifikasi laporan yang paling dapat diandalkan.” “Dari dokumen-dokumen ini, kami mengekstrak waktu dan lokasi gerhana yang dilaporkan, memeriksa agregat terhadap deskripsi bintang yang terlihat selama gerhana, dan mencocokkan data pengamatan dengan model.”

Jalur gerhana
Menurut model saat ini, Konstantinopel keluar dari jalur College pada gerhana Juli 418 (kiri). Di sebelah kanan, versi diadaptasi berdasarkan kesaksian sejarah. © Hayakawa dkk. / Publikasi Masyarakat Astronomi Pasifik, doi: 10.1088/1538-3873/ac6b56,

Data menunjukkan penyimpangan dari model

Bahkan, tim mampu menemukan deskripsi yang cukup dari kelima gerhana matahari untuk dapat menyimpulkan periode rotasi Bumi saat itu. Rekan penulis Koji Murata dari Universitas Tsukuba mengatakan.

Misalnya, tes sejarah dari abad kelima menjelaskan bahwa pada 19 Juli 418 Konstantinopel melihat bintang-bintang di langit pada siang hari bolong. Jadi kota harus di jalan kuliah selama gerhana matahari ini. Namun, berdasarkan model rotasi Bumi sebelumnya, Konstantinopel berada di luar jalur gerhana, jelas para astronom. Jadi bentuknya mungkin perlu diubah.

“Data baru ini meningkatkan pemahaman kita tentang perubahan rotasi Bumi kita di abad-abad sebelumnya,” tulis Hayakawa dan timnya. “Mereka juga memberikan informasi tentang latar belakang geofisika seperti variabilitas jangka panjang dari segel laut, volume es global, dan kopling inti-mantel.” Semua faktor ini dapat mempengaruhi rotasi bumi. (Publikasi Masyarakat Astronomi Pasifik, 2022; doi: 10.1088/1538-3873/ac6b56)

READ  Macbook Air: Apple mengumumkan dimulainya penjualan model baru

Sumber: Universitas Tsukuba