Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gertrude Neuner: Saya lahir di Florian, dan saya memulai sekolah di Bali

Gertrude Neuner, nama gadis Brainbauer, mendirikan sekolah Montessori di Bali.

St. Florian di penginapan. Saat masih bekerja sebagai guru Montessori di Klagenfurt, teman-temannya mengenalkannya pada pulau Bali yang sudah lama dirindukannya. Seperti yang dia katakan, dia mengikuti panggilan batin untuk bepergian ke Bali: “Saya pindah dengan kedua anak saya, Antares dan Eileen, ke pusat seni dan spiritual Ubud, yang terkenal dengan film ‘Eat, Pray, Love.’ Jauh di lubuk hatinya. hatiku, ini adalah rumah baruku, setidaknya untuk satu Sabat.” .

Proyek ini membutuhkan ketekunan dan ketekunan

Tujuan besarnya: mendirikan sekolah Montessori di Bali dan Indonesia. Di rumah sementara mereka, pintu dengan cepat terbuka untuk mereka. Melalui seorang teman Jerman, dia bertemu Walikota dan Raja Tjok Agung dari Pejeng, yang menghargai pendidikan.

“Bali tidak akan membiarkan saya pergi dan itu adalah petualangan yang luar biasa,” kata ibu dua anak ini.

Pada 2017, dia menjual sebidang tanah yang dia warisi agar dia bisa mendanai batu pertama gedung sekolah. “Hutan salad cukup menantang. Menemukan jalan melawan kebiasaan dan tradisi yang berbeda, dan dalam bahasa Indonesia pada saat itu, merupakan ujian kesabaran yang luar biasa dan membutuhkan ketekunan dan ketekunan.” Pada Agustus 2019, diresmikan pembukaan SD dan TK. “Sesaat sebelum itu, saya melatih guru Bali pertama bersama dengan guru Montessori berpengalaman Wilma Greers, dengan guru dari Universitas Ganesha Bali berpartisipasi.” Dia masih mengajar di sekolah secara sukarela. Dia sering menerima tamu dari Austria di sekolahnya, seperti penulis lagu anak-anak May Kokopelli.

Keyakinan yang lebih dalam dalam hidup

Dan bagaimana cara hidup masyarakat Bali? “Kesederhanaan, kesabaran, dan kepercayaan diri yang lebih dalam dalam hidup. Hidup lebih banyak di masa sekarang dan menghadapi kematian secara berbeda,” kata Neuner. Dalam jangka panjang, dia ingin kembali setidaknya sebagian ke “Austria asalnya” – saat dia masih menjadi bintang.

READ  Karena Ciuman Lesbian: Negara Melarang 'Tahun Cahaya' Disney