Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gianni the Peacemaker: Infantino mempromosikan gencatan senjata di Ukraina – dan untuk itu

Status: 15/11/2022 12:18

Sesaat sebelum tenggat waktu calon presiden, Gianni Infantino menampilkan dirinya sebagai pembawa damai. Presiden FIFA yang kontroversial itu mengincar pemilihan ulang.

Gianni Infantino telah melepas jaketnya dan menggulung lengannya, suaranya memohon. Menampilkan dirinya sebagai pembawa damai yang tertarik dengan Ukraina di KTT G20, Presiden FIFA mengimbau para pemimpin dunia “permintaan saya kepada Anda semua adalah untuk mempertimbangkan gencatan senjata sementara selama sebulan selama Piala Dunia”.

Presiden Liga Dunia yang sarat skandal harus dipuji karena telah membentuk sosok yang sangat baik dalam pidatonya di Indonesia. Berlawanan dengan penampilannya yang sering canggung di masa lalu, Infantino memainkan negarawan dengan cukup meyakinkan ketika dia memperkenalkan Presiden AS Joe Biden, Kanselir Jerman Olaf Schulz, dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov ke putaran final mendatang di Qatar sebagai “momen sikap positif” .

Infantino dengan promosi diri

Infantino mengelola kinerja medianya yang efektif dalam waktu sebaik mungkin. Bagaimanapun, final paling kontroversial dalam sejarah tidak akan dimulai hanya pada hari Minggu, yang terus-menerus dipertahankan oleh presiden FIFA dari kritik keras. Infantino juga sempat mengumumkan rencana pribadinya di Bali. Lagi pula, batas waktu bagi kandidat untuk diterima ke posisi tertinggi di Federasi Dunia berakhir pada hari Rabu.

Dia menulis surat kepada 32 peserta Piala Dunia Qatar: Presiden FIFA Gianni Infantino.

Foto: Nick Potts/Asosiasi Pers/dpa

Meskipun Infantino, yang telah memegang posisi itu sejak 2016, mendapat kecaman keras, orang Swiss itu dianggap sebagai kandidat teratas. Sejauh ini, tidak ada calon lain untuk menggantikan Joseph Blatter, yang dipastikan akan menjabat pada 2019 tanpa oposisi. Pemilihan presiden akan diadakan pada Maret 2023 di Kongres ke-73 FIFA di Kigali / Rwanda. Semua 211 negara anggota memiliki satu suara.

READ  Kecelakaan pesawat di Indonesia: operasi penyelamatan besar-besaran di lepas pantai Jawa

Terpilihnya kembali Infantino sudah pasti

Jika pria berusia 52 tahun itu terpilih kembali, itu akan menjadi masa jabatan terakhirnya. Hukum tidak mengizinkan lebih dari dua belas tahun di puncak FIFA. Dengan konfederasi kontinental dari Amerika Selatan, Asia, Afrika, dan Oseania telah mengisyaratkan dukungan mereka untuk Infantino, pemilihannya kembali tampaknya pasti.

Terlepas dari posisi awal ini, Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) belum memutuskan apakah akan mendukung Infantino atau menghadapi oposisi. “Asosiasi Sepak Bola Jerman belum mencalonkan seorang kandidat,” kata federasi. Tentu saja, lantai atas federasi olahraga tunggal terbesar di dunia juga tahu bahwa, karena mayoritas yang solid, mereka akan kalah jika ada lawan.

DFB bergantian dengan asosiasi lain

Tetapi jika bagian lain dari UEFA mengungkapkan ketidaksenangan mereka dengan mantan sekretaris jenderal UEFA, setidaknya itu akan menjadi pertanda. Menanggapi pertanyaan tentang peran yang dimainkan oleh kerja sama dengan negara-negara Eropa lainnya sehubungan dengan pemilihan FIFA, DFB menjawab, “DFB berhubungan dekat dengan federasi Eropa lainnya di berbagai grup.”

Infantino telah lama menghadapi kritik atas serangkaian skandal dan kontroversi yang berkembang. Baru-baru ini, bahkan media terkemuka telah berulang kali melaporkan bukti bahwa Infantino berkuasa melalui konspirasi melawan Michel Platini, yang seharusnya menjadi penerus Blatter.

Apakah Infantino “melarikan diri” ke Qatar?

Selain itu, proses pidana terhadap Infantino yang kini tinggal sebagian di Qatar masih berlangsung di Swiss. Menurut Blatter (“Infantino adalah orang yang mustahil”) akan ada “alasannya”: “Doha memilih untuk tidak mengekstradisi dia jika pengadilan Swiss menentangnya.”

Semua ini tidak penting bagi pendukung Infantino. Ini terutama karena alasan keuangan dan strategis. Negara-negara kecil bergantung pada hibah dari FIFA – yang diurus oleh Infantino. Banyak federasi besar membutuhkan negara-negara kecil ini jika mereka ingin mempertahankan peluang memenangkan Piala Dunia 2030 seperti sekarang. Jadi saling memberi dan menerima – seperti yang selalu terjadi dengan FIFA.

READ  70 tahun sejak pemilihan Miss Universe: Anniversary dengan kontroversi

Sumber: sportschau.de