Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gisele menolak tuduhan skandal anti-Semitisme

Gisele menolak tuduhan skandal anti-Semitisme

Kassel (dpa) – Kepala dewan pengawas dokumen, Christian Geisel, walikota Kassel, membantah mengabaikan tuduhan anti-Semitisme terhadap pameran seni dunia. “Mereka selalu berdiri di hadapan Manajer Umum Sabine Schuermann dan tidak ingin mendengarnya,” pemimpin faksi FDP Matthias Nolke sebelumnya menuduhnya pada pertemuan dewan kota di Kassel. Jadi Gisele berbagi tanggung jawab atas skandal yang mengguncang dokumen itu.

Giselle menjawab bahwa sejak tuduhan dimulai, keputusan di semua rapat Dewan Pengawas selalu diambil dengan suara bulat dan bersama. Namun, dia sekali lagi mengakui bahwa ada kesalahan serius yang harus diperbaiki. Kesalahan ini mengharuskan kontributor dokumen, kota Kassel dan negara bagian Hesse, untuk berdiskusi yang juga harus dilakukan di seluruh negara bagian: “Apa hubungannya anti-Semitisme, rasisme, dan poskolonialisme dengan seni?” Dokumen adalah kendaraan di mana perdebatan ini sedang berlangsung.

Bahkan sebelum peluncuran dokumen tahun ini, tuduhan anti-Semitisme diajukan terhadap kelompok terkoordinasi Indonesia Ruangrupa. Tak lama setelah dibuka pada pertengahan Juni, sebuah bisnis dengan citra anti-Semit ditemukan. Pekerjaan itu awalnya dipaksakan dan kemudian dibongkar. Dalam konteks skandal dan penanganan yang lamban, Schuurmann mengundurkan diri dari posisinya. Dia akan diikuti oleh Alexander Farrenholtz sebagai direktur pelaksana sementara, diumumkan pada hari Senin.

READ  Inilah alasan tingginya harga produk industri yang penting