Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gletser tropis di Indonesia berada dalam bahaya

Gletser tropis di Indonesia berada dalam bahaya

Salah satu dari sedikit gletser tropis di provinsi Papua, Indonesia, terancam akibat meningkatnya pemanasan global. Para ahli memperingatkan gletser berusia ribuan tahun di kawasan Puncak Jaya mungkin akan mencair sepenuhnya pada awal tahun 2025.

Puncak Jaya Puncak dengan Gletser (Kiri) – Waktu pengambilan foto tidak diketahui. Gambar: http://www.imago-images.de/

Gunung tertinggi di Oseania di pulau New Guinea ini merupakan tujuan populer bagi para pendaki gunung dari seluruh dunia. Gunung setinggi 4.800 meter ini juga dikenal dengan nama Piramida Carstensz. Ini mungkin mengejutkan, tetapi gletser tidak hanya ditemukan di Arktik dan Pegunungan Alpen, tetapi juga di sekitar khatulistiwa.

“Suhu di Puncak Jaya meningkat seiring dengan pemanasan global,” Dudu Gunawan, kepala departemen perubahan iklim di Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia (BMKG), mengatakan kepada Kantor Berita Jerman, Kamis. “Yang disebut batas nol derajat – titik di mana air membeku – kini lebih tinggi dari puncak.”

Keajaiban alam

Fenomena El Niño tahun ini memperburuk keadaan. Khususnya di bagian timur Samudera Pasifik antara Amerika Selatan dan pulau Indonesia, peristiwa iklim menyebabkan perubahan besar pada arus laut dan angin pasat. Hasilnya: air laut di daerah tropis dan suasana menjadi lebih hangat.

Citra satelit Puncak Jaya (pertengahan 2005), tambang tembaga di kiri depan, gletser masih di kanan atas.  Puncaknya terletak di bagian atas titik terluar tulang rusuk tengah.

Citra satelit Puncak Jaya (pertengahan 2005), tambang tembaga di kiri depan, gletser masih di kanan atas. Puncaknya terletak di bagian atas titik terluar tulang rusuk tengah.Gambar: Wikicommons/Gergel/CC BY-SA 3.0

Salah satu cagar alam terbesar di Asia Tenggara, Puncak Jaya di Taman Nasional Lorentz adalah keajaiban alam. Warga memujanya sebagai gunung suci. Lapisan es di lerengnya dianggap satu-satunya gletser di seluruh Asia Tenggara – karena suhu di daerah tropis biasanya terlalu tinggi untuk terbentuknya salju. Terdapat gletser tropis di Andes tropis Amerika Selatan, khususnya di Peru, dan di Pegunungan Rwenzori antara Uganda dan Republik Demokratik Kongo – namun gletser tersebut juga kini menghilang.

READ  Gunther Lamprecht: Bintang 'Tatort' telah meninggal dunia pada usia 92 tahun

Konsekuensi serius bagi ekosistem

Menurut Gunawan, mencairnya gletser Papua akan berdampak serius bagi ekosistem. Karena ia memasok air ke hutan hujan di sekitarnya, tempat banyak spesies terancam punah, dan mengatur suhu di sana. Ada juga risiko kenaikan permukaan air laut yang berbahaya.

Data pengukuran terbaru menunjukkan betapa seriusnya situasi ini, seperti yang diperingatkan beberapa hari lalu oleh Donaldi Permana, yang meneliti gletser tersebut pada tahun 2010 bersama tim dari Ohio State University. Pada masa Revolusi Industri sekitar tahun 1850, luas es di Puncak Jaya diperkirakan sekitar 20 kilometer persegi. Pada tahun 2002, luas wilayahnya menyusut menjadi 2 kilometer persegi, dan pada tahun 2022 menjadi 0,23 kilometer persegi.

Ia menambahkan, “Ketebalan gletser juga mengalami penurunan sejak tahun 2010 yang semula 32 meter, dan pada tahun 2016 hanya menjadi 22 meter.” Pada tahun 2021 saja, ketebalan es berkurang delapan meter lagi. “Mengingat situasi ini, kemungkinan besar gletser akan hilang antara tahun 2025 dan 2027,” Permana memperingatkan. (DAP/EPA)

Seorang skater jatuh ke dalam jurang dan memfilmkan dirinya sendiri

Video: Watson

Anda mungkin juga tertarik pada: