Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Global: Penjaga Perdamaian di Kiev dan Moskow: Apa yang Indonesia Inginkan?

Presiden Indonesia Joko Widodo melakukan perjalanan ke Kyiv dan Moskow pekan lalu untuk menengahi antara dua faksi yang bertikai. Tujuan dari perjalanan itu adalah untuk membujuk Rusia dan Ukraina untuk menemukan solusi damai awal untuk perang di Ukraina, atau setidaknya untuk melanjutkan ekspor biji-bijian.

Kedua negara memiliki perkiraan pangsa 30 orangSatu persen dari ekspor gandum global adalah salah satu pengekspor biji-bijian terbesar di dunia, dan Rusia juga merupakan salah satu pengekspor pupuk teratas. Gangguan terkait perang dalam ekspor biji-bijian telah menjadi kontributor utama kenaikan harga biji-bijian dan makanan pokok di seluruh dunia.

Selain efek pada rantai pasokan dan harga pasar dunia dari banyak bahan baku dan produk, perang Ukraina telah meningkatkan persaingan sistem politik global dan konflik antara Cina dan Rusia di satu sisi dan “Barat” di sisi lain. .

Bagi Indonesia dan Presiden Widodo, fokus utama misi diplomatik adalah implikasi kebijakan keamanan dan konsekuensi konflik bagi Asia Tenggara dan kawasan Asia-Pasifik. G20 SebelumDi latar depan adalah kursi Indonesia tahun ini. Jakarta secara tradisional mengikuti kebijakan non-blok dan tidak ingin terikat dengan kekuatan besar tertentu. Sebagai negara terbesar di Asia Tenggara dengan hampir 280 juta orang dan satu-satunya anggota G20 di kawasan ini, tentu saja memiliki bobot dalam kebijakan luar negeri.

Jakarta secara tradisional mengikuti kebijakan non-blok dan tidak ingin terikat dengan kekuatan besar tertentu.

Kepentingan kebijakan luar negeri Jakarta terutama terletak pada tatanan dunia berbasis aturan yang membatasi preferensi kekuatan global dan regional. Oleh karena itu, Indonesia mengecam dan menolak agresi Rusia terhadap Ukraina karena bertentangan dengan hukum internasional. Namun, itu abstain dari pemungutan suara terkait di PBB dan tidak bergabung dengan sanksi Barat. Dengan melakukan itu, ia ingin menunjukkan netralitasnya dan dengan demikian mempertahankan ruang untuk bermanuver. Implikasi kebijakan keamanan untuk kawasan Asia-Pasifik sangat relevan dengan peran China. Di atas segalanya, ada kekhawatiran tentang pelajaran dan konsekuensi apa yang akan diambil Beijing sehubungan dengan Taiwan – terutama ketika China akan memutuskan untuk mencaplok Taiwan secara militer?

READ  Peringatan tsunami di Indonesia: Sedikitnya 42 orang tewas dalam gempa

Dengan latar belakang ini, pertumbuhan kebijakan keamanan Barat dan kepentingan strategis di Indonesia dan Asia Tenggara selama bertahun-tahun tentu saja disambut baik. Indonesia secara khusus berharap untuk mendapatkan lebih banyak konsesi kebijakan perdagangan dan pembangunan dari kedua belah pihak tanpa memihak satu pihak. Pada saat yang sama, ada kekhawatiran bahwa upaya kebijakan keamanan AS di kawasan itu dapat mengarah pada ancaman seperti Putin di pihak China—hasil dari kemungkinan serangan pendahuluan terhadap Taiwan.

Mulai Desember 2021, Indonesia akan memimpin G20 selama satu tahun, diakhiri dengan pertemuan puncak pada tanggal 15. 16. TidakNovember tahun ini di Bali seharusnya menjadi klimaks dan penutupnya. Bagi Indonesia, kepemimpinan G20 adalah kesempatan untuk menyadari pentingnya G20 dan mencapai keberhasilan di bidang kebijakan utama.

Judul resmi KTT mendokumentasikan ini: Di ​​bawah tema keseluruhan, “Bersama kita akan pulih, lebih kuat kita akan pulih”, Indonesia bertujuan untuk memperluas kontribusi keuangan dan pertukaran teknologi dari Barat dan Cina di bawah topik utama “Arsitektur Kesehatan Global”, ” Transformasi Digital”. dan “Konversi Energi Berkelanjutan”. Negara-negara berkembang dan terutama negara-negara berpenghasilan menengah.

Tujuan yang dinyatakan Kiev, di sisi lain, adalah untuk membebaskan wilayah Donbas dari Rusia.

Itu dalam perang Ukraina Plester G20Banyak negara Barat pada awalnya merasa berisiko karena mereka menyerukan pengecualian Rusia atau Putin dan mengancam akan membatalkan jika dia hadir. Tuntutan ini tidak dapat diterima oleh Indonesia, karena jika Putin diundang, ia akan menyerah pada tekanan Barat, bersama dengan Barat dan mengasingkan negara lain – terutama Cina. KTT akan gagal dan mungkin harus dibatalkan.

Indonesia menanggapi serangan diplomatik Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Presiden Widodo yang mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk hadir. Plester G20Sekarang kedua belah pihak akan diwakili. Dia telah ditunjuk sebagai salah satu dari enam “Juara” dari “Tim Tanggap Krisis Global” yang diselenggarakan oleh Sekretaris Jenderal PBB Guterres. Netralitas Indonesia tetap terjaga dan pengaruh globalnya semakin besar.

READ  Hubungan keamanan Prancis yang berkembang dengan Indonesia

Last but not least, Presiden Widodo dapat meningkatkan reputasi politik luar negeri dan dalam negeri pribadinya. Yang terakhir ini penting baginya karena dia ingin mempengaruhi pemilihan penggantinya pada 2024, ketika dia tidak bisa lagi mencalonkan diri. Ini penting baginya untuk menjamin kelanjutan proyek “suar” politiknya, termasuk Pemindahan modal Dari Jakarta di pulau Jawa ke utara pulau Kalimantan.

Sebagai bagian dari perjalanan ke Moskow dan Kyiv, Widodo dan Menteri Luar Negeri Indonesia Marsudi mengatakan mereka ingin Rusia dan Ukraina melanjutkan ekspor gandum karena alasan kemanusiaan. Idealnya, melalui gencatan senjata – atau sebagai bagian dari akhir awal perang melalui perjanjian damai. Argumen utama Widodo, khususnya terhadap Putin, adalah bahwa dengan penolakan oleh presiden Rusia, ada risiko bahwa negara-negara yang sebelumnya netral akan mengubah sikap mereka dan, jika perlu, bergabung dengan sanksi terhadap Rusia. Dengan melakukan itu, Rusia berisiko meningkatkan isolasi dan kehilangan pengaruhnya dalam politik dunia.

Tetapi argumen-argumen ini sejauh ini tidak meyakinkan baik Putin maupun Zelensky. Tujuan perang awal Rusia di Ukraina adalah untuk segera merebut Kiev dan mendirikan pemerintahan boneka yang setia kepada Rusia. Setelah kegagalan tujuan ini, Rusia sekarang ingin sepenuhnya merebut wilayah Donbas dan pantai selatan Ukraina. Hanya setelah tujuan ini tercapai, Putin akan bersedia merundingkan gencatan senjata dan perdamaian, dan akan bersikeras bahwa selama negosiasi, Ukraina tidak akan bergabung dengan Barat, yaitu melepaskan keanggotaan NATO dan UE.

Menurut laporan awal, satu-satunya hasil kunjungan Vidyodo adalah janji Moskow untuk meningkatkan ekspor pupuknya.

Tujuan yang dinyatakan Kiev, di sisi lain, adalah untuk membebaskan wilayah Donbas dari Rusia. Ukraina dapat menerima kelanjutan pendudukan Rusia di Krimea, tetapi bersikeras pada jaminan keamanan Barat, termasuk setidaknya melanjutkan proses aksesi UE. Namun, daya tahan Ukraina terutama bergantung pada dukungan Barat yang berkelanjutan, terutama pada peningkatan pasokan senjata.

READ  Indonesia goyang saat final WSBK 2021

Oleh karena itu, tidak mungkin untuk mengakhiri perang sekarang. Solusi selain mengakhiri perang, meningkatkan ekspor Rusia secara sepihak, dan membangun koridor ekspor ke Ukraina melalui Odessa dapat dilakukan sehubungan dengan dimulainya kembali pasokan biji-bijian dan pupuk. Namun, patut dipertanyakan apakah Putin berniat melakukan yang terakhir; Dia akan menyetujui ini hanya jika dia bisa mendapatkan konsesi yang luas dari Ukraina dan Barat. Menurut laporan awal, satu-satunya hasil kunjungan Vidyodo adalah janji Moskow untuk meningkatkan ekspor pupuknya.

Dalam konteks ini, partisipasi Presiden Widodo G7 PlesterDitemukan di Schloss Elmau. Ini dia – di belakang layar – di satu sisi untuk memberikan suara pada konsesi yang dapat dibuat oleh Vydodo Putin dan Zelenskij. Namun, yang lebih penting bagi Widodo G7-MitKecualikan anggota dari tuntutan mereka, Putin Plester G20Kecualikan Fell dan konfirmasikan partisipasi mereka tanpa mengecualikan Putin. Menurut Widodo, Presiden Federal Steinmeier telah mengumumkan Kanselir Scholz dalam kunjungan kenegaraannya ke Indonesia satu setengah minggu yang lalu. Plester G20fel akan hadir. yang lain jalur G7Mungkin sekarang partisipasi mereka dapat dikonfirmasi juga.

Presiden Widodo telah mencapai salah satu tujuannya yang paling penting: Indonesia telah memperkuat peran politik globalnya, membuka saluran negosiasinya ke kedua sisi konflik sistem global. Plester G20Mereka merasa ditebus di negara mereka sendiri.