Berita Utama

Berita tentang Indonesia

gondala |  Ulasan film.de

gondala | Ulasan film.de

kritik

“Gundala” // Rilis Jerman: 28 Mei 2020 (DVD/Blu-ray)

Sejak usia dini, Sankaka (Mazki Ramadhan) sulit dalam hidup. Ayahnya terbunuh saat protes terhadap kondisi kerja yang buruk di sebuah pabrik. Ibunya meninggalkannya setelah satu tahun, seolah-olah ingin mencari pekerjaan, dan tidak pernah kembali. Jadi dia harus menjalani hidupnya sendiri, dengan dukungan Awang (Tarif Subuh) Dia adalah anak jalanan lain yang mengajarinya berkelahi. Setelah beberapa tahun, Sankaka yang sekarang sudah dewasa (Abhimana Aryasatya) Dia menggunakan keterampilan ini dengan baik dalam pekerjaannya sebagai penjaga keamanan. Namun khususnya dalam memerangi kejahatan penguasa Pengkor (Bront Balarai) Dan premannya, dan kekuatan luar biasa diperlukan…

Dibandingkan dengan negara-negara Timur Jauh lainnya seperti Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang, perfilman Indonesia sudah lama hidup dalam bayang-bayang. Industri film lokal membutuhkan waktu yang relatif lama untuk berkembang, dan meskipun terdapat kemajuan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, produksi film masih terkendali. Saat ini hanya 100 film yang seharusnya diproduksi di sana setiap tahunnya. Angka tersebut tidaklah seberapa untuk negara berpenduduk sekitar 270 juta orang, yang merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia. Hampir tidak ada satupun yang mencapai wilayah Barat. Setidaknya ada beberapa kunjungan ekspor. Di satu sisi, hal ini berlaku pada area kerja yang memiliki tingkat kebrutalan yang tinggi. Namun banyak juga bocoran dari genre horor.

Kami ingin berbagi!
Joko Anwar Dia adalah salah satu sutradara terkenal dan pernah bekerja dengan judul-judul horor seperti Modus Anomali – Terjebak dalam kegilaan Dan hamba setan Buatlah nama. Yang terakhir ini ternyata sangat berhasil, dan jauh lebih baik daripada yang buruk Netflix Diimpor dari Indonesia untuk sementara waktu. Juga lebih baik daripada banyak obat tidur barat yang namanya horor saja. Dalam hal ini, agak menarik untuk melihat apa yang sedang dilakukan pembuat film Gundala Dia juga akan menyutradarai karena dia tidak berada dalam lingkungan biasanya di sini, tapi dia mencoba membuat film superhero. Lagipula, negara kepulauan ini juga menyadari betapa besarnya popularitas komik Hollywood dan mencoba membuat versinya sendiri di sini.

READ  Kritik Greenwash membayangi tur dunia Coldplay dan konser Berlin

Sebenarnya, karakter Gundala sudah ada di Indonesia sebelum film ini dibuat, dan sudah ada sejak tahun 1969. Rencana adaptasi layar tidak muncul begitu saja kemarin, namun bertahun-tahun orang sudah memikirkan bagaimana cara membantu film tersebut. pahlawan batin meraih piala baru. Hanya kata “baru” yang boleh digunakan dalam tanda kutip di sini. Sama seperti berbagai film horor yang dirilis baru-baru ini yang berakhir dengan klise yang tidak ditiru dengan baik, di sini pun banyak hal-hal terkenal yang diulang-ulang, tanpa ada ide besar atau keberanian untuk menciptakan sesuatu sendiri, sebagai alternatif dari kompetisi tradisional Hollywood. .

Visi masa depan yang suram
Yang lebih menarik lagi adalah tempat yang menawarkan variasi, serta kritik keras terhadap sistem korup di Indonesia. Tentu saja kita tahu bahwa politisi terkadang bisa melakukan korupsi, baik di film maupun di kehidupan nyata. Namun, hal ini jarang diterapkan secara konsisten seperti pada tahun 2017 Gundala. Anwar, yang juga menulis skenario, menampilkan tanah airnya sebagai tempat kekerasan dan keserakahan, penuh dengan orang-orang yang hancur, namun tanpa banyak harapan. Versi berlebihan yang menyedihkan, cukup mirip, tetapi bergaya sesuai komik. Selama film itu bersama Festival Film Fantasi Malam Putih 2020 Ini ditayangkan perdana di Jerman dan mempertahankan gaya itu, dan juga menyenangkan. Hal yang sama berlaku untuk si pembunuh Pengkor, yang agak mengingatkan pada Penguin dari Batman. Namun kurangnya kemauan atau intuisi untuk melakukan semuanya secara konsisten.

Akan ada lebih banyak lagi adegan aksi. Hal ini lebih penting di sini dibandingkan di AS, namun hal ini juga menghilangkan kelebihan gambar yang dihasilkan komputer, sehingga tidak ada ruang untuk fisik. di dalam Gundala Faktanya, masyarakat masih berjuang sekuat tenaga, bahkan seringkali tanpa memperhitungkan prestasi rekan senegaranya Malam datang kepada kita Dan tentu saja Serangan Untuk bisa mendekat. Ini jauh lebih kecil dan kurang menarik juga. Jadi kita hanya punya cerita asal-usul biasa yang tidak ada salahnya, tapi sepertinya tidak akan membantu memberikan dorongan baru bagi sinema Indonesia di luar negeri. Dengan anjing senior dari keajaiban Dan Modal Tidak dapat bersaing di sini karena anggaran rendah. Meskipun beberapa orang akan menghargai kenyataan bahwa tidak ada frasa yang dipaksakan di sini, agar tidak mengikuti pola, alternatif mungkin diperlukan agar mereka dapat menawarkan sesuatu di sela-sela pertempuran.

READ  Hilangnya 53 Pelaut: Pencarian Frenzied untuk Kapal Selam Off Bali - Hiburan
Kredit

waktu tambahan: “Janda”
bangsa: Indonesia
tahun: 2019
KELUAR: Joko Anwar
Naskah: Joko Anwar
model: Hariya Suraminata
musik: Agi Narotama, Bimby Gusti, Tony Merle
kamera: Ikal Tanjung
bekerja: Abhimana Aryasatya, Tara Basro, Bronte Balarai, Ario Bayo, Rio Dewanto, Mouzaki Ramadan, Fariz Vadjar

Beli/Aliran

Tautan ini disebut tautan afiliasi. Jika Anda melakukan pembelian melalui tautan ini, kami akan mendapat komisi. Dengan cara ini Anda dapat mendukung situs kami.