Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Google meminta pelanggan bisnis jangka panjang untuk checkout

Cara baru Google untuk memonetisasi layanan yang ada membuat beberapa pengguna lama Gmail dan Documents kesal saat ini.

Beberapa pelanggan Google, yang telah diizinkan untuk menggunakan layanan mereka seperti email dan kalender secara gratis selama bertahun-tahun, telah menerima klaim keuangan dari triliunan perusahaan. Google telah menipu pelanggan dengan langkah ini, kata Business World Customer Voices. Umpan kepada pelanggan komersial dengan janji gratis yang selalu ada, hanya untuk meminta mereka membayar.

Kenaikan harga tidak terlalu besar. Survei itu sendiri dipertanyakan – Google tidak memiliki cukup uang, yang diperolehnya dari data pelanggan (bisnis), antara lain? Rupanya, tipuan seperti itu tampaknya murni keserakahan, seperti New York Times tersebut. Grup ingin menghasilkan lebih banyak uang dengan layanan yang ada.

Kesalahpahaman antara pelanggan komersial Google

Tampaknya tidak perlu sepele bagi saya. Sulit untuk merasa kasihan pada seseorang yang telah diberikan sesuatu secara gratis begitu lama dan sekarang mengatakan sudah waktunya untuk membayar. Tapi kemudian janji dibuat. Ini meyakinkan saya pada saat itu untuk menggunakan produk Google daripada pesaing.

Patrick Giant, pemilik Think It Creative

Google mengatakan pengguna jangka panjang dari apa yang disebut G-Suite, yang mencakup email dan aplikasi seperti Dokumen dan Kalender, harus membayar mereka setiap bulan mulai sekarang. Secara tradisional, Google telah membebankan biaya sebesar $6 per alamat email bisnis, yang sebenarnya tidak akan membuat lubang di pundi-pundi perusahaan. Pelanggan bisnis yang tidak secara sukarela beralih ke langganan berbayar sebelum 27 Juli 2022 akan secara otomatis ditetapkan pada waktu itu. Jika mereka tidak membayar hingga 1 Agustus 2022, akun mereka akan ditangguhkan.

Batas waktu ini awalnya seharusnya 1 Mei. Tanggal terlambat datang sebagai akibat dari banyak keluhan dari pengguna lama yang tidak menyukai rencana Google. Gmail muncul dari Google pada tahun 2004 dan aplikasi bisnis seperti Docs atau Sheets menyusul dua tahun kemudian. Pada saat itu, raksasa pencarian sangat ingin bisnis keluarga kecil dan perusahaan rintisan menggunakan platform bisnis Google, jadi mereka menawarkannya secara gratis. Selain itu, perusahaan dapat menggunakan domain mereka sendiri dengan Gmail untuk nama perusahaan mereka.

READ  Windows Server 2022 Edisi "LTSC", Tanggal Semi-Tahunan

kamuflase.info