Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Google menjanjikan masa depan yang cerah: Stadia masih hidup

Google Game-Streamingdienst „Stadia“Kontroversial. Beberapa akan segera melihat Stadia secara internal di kuburan beberapa layanan Google yang telah dihentikan di masa lalu. Antara lain karena Stadia belum Itu masih tidak ditemukan di Google TV atau platform Android TV Telah tiba. Selain itu, Manajer penjaminan emisi. Selain itu, seseorang memiliki Studio pengembangan in-house-nya ditutup lagi tidak lama setelah dimulainya. Yang lain mengharapkan masa depan cerah untuk Stadia dan streaming game secara umum. Idenya: “perangkat di cloud”. Gim-gim ini hanya dialirkan untuk para pemain murah. Saya pasti melihat kemungkinan “pemain satu kali” seperti saya.

Sampai sekarang, Google masih banyak berhubungan dengan Stadia: Ini mungkin salah satu rencananya Untuk mengubah smartphone Anda menjadi konsol. Judul negatif untuk lagu Swan di Stadia masih ada. Dalam Wawancara dengan industri game Jadi Kepala Pemasaran memberikan pandangan futuristik tentang masa depan Stadia. Menurut Nate Ahearn, Stadia “hidup dan sehat”.

Rencananya akan menghadirkan sekitar 100 game baru ke Stadia pada tahun 2021. Di antaranya, mereka ingin melakukan boost dengan memperluas program Stadia Makers. Kolaborasi direncanakan dengan AAA Studios seperti Capcom, EA, Square Enix dan Ubisoft. Dengan Resident Evil 7 dan Star Wars: Jedi Fallen Order, mereka sudah memiliki judul menarik yang tersedia untuk pelanggan tanpa biaya tambahan melalui Stadia Pro.

Ada juga tanggapan atas kepergian manajer utama. Stadia dikelola dengan baik di bawah kepemimpinan Dom Zimring, “pendiri lama Google dan Stadia”. Ahern mengatakan belum ada judul eksklusif untuk Stadia, tetapi mereka ingin bekerja sama dengan pengembang dan tidak menekan mereka. Ini penting karena mereka ingin melihat Stadia sebagai landasan peluncuran game. Jangan berharap developer menggunakan Stadia sebagai platform eksklusif di masa mendatang. Sebaliknya, Stadia Makers bertujuan untuk membuat game berbasis Unity untuk Stadia dan platform lainnya.

READ  'War Thunder': Pemain Inggris menerbitkan rencana tank rahasia karena game | hidup dan pengetahuan

Game cloud masih dalam “fase pertama”, tetapi dalam jangka panjang, Google ingin memastikan bahwa streaming game mencapai “arus utama”. Orang masih melihat celah di pasar dengan potensi yang perlu diisi. Hambatan masuk tidak setinggi ketika Anda harus membeli perangkat keras yang mahal. Selain itu, permintaan akan game juga akan meningkat untuk platform seluler – yang juga dapat diatur dengan streaming game. Operasi sentuh juga tampaknya direncanakan di Stadia.

Ahern terus mengatakan bahwa semakin banyak studio yang memilih untuk bermitra dengan Stadia. Membawa kerjasama dengan unit “terbayar”. Jadi, rencana Stadia terus tidak dicentang. Seseorang mungkin ingin bekerja lebih dekat dengan pengembang di masa depan.

Akankah itu menghentikan ekspektasi negatif dari beberapa kritikus? itu tidak mungkin. Masa depan akan memberi tahu kita apa yang akan terjadi di Stadia. Dengan Inbox, sebagai contoh, proyek Google yang “berfungsi dengan baik” juga telah dihentikan. Saya masih sangat berharap untuk aplikasi email Google yang hebat.

Tautan Amazon disertakan dalam artikel ini. Mengkliknya akan membawa Anda langsung ke penyedia. Jika Anda memutuskan untuk membeli di sana, kami akan mengambil sedikit komisi. Tidak ada perubahan harga untuk Anda.