Berita Utama

Berita tentang Indonesia

GoWork di Indonesia mengalami pertumbuhan bisnis lebih dari dua kali lipat dibandingkan tingkat sebelum pandemi

GoWork di Indonesia mengalami pertumbuhan bisnis lebih dari dua kali lipat dibandingkan tingkat sebelum pandemi

Operator ruang coworking di Indonesia orang bodoh Dilaporkan bahwa bisnisnya telah tumbuh lebih dari dua kali lipat dari tingkat sebelum pandemi.

GoWork mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa peningkatan bisnis adalah akibat langsung dari kemampuannya untuk bertahan dalam menghadapi Covid-19 dan keputusannya untuk memperluas layanannya.

Tim manajemen GoWork mengatakan bahwa di tengah wabah ini, mereka mengetahui bahwa model bisnis tradisional telah berubah selamanya.

Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk mengambil tindakan cepat dan tegas dengan fokus kuat pada perusahaan dan institusi besar.

Menurut pernyataan tersebut, GoWork kini menawarkan “skala sebagai layanan” kepada perusahaan-perusahaan besar, yang banyak di antaranya sedang berjuang untuk beradaptasi dengan tenaga kerja pascapandemi yang memerlukan model bisnis hybrid.

Di masa lalu, perusahaan-perusahaan besar di Indonesia sering mendirikan kantor pusatnya di Jakarta, kemudian merekrut talenta lokal atau mentransfer talenta untuk bekerja secara langsung.

Namun, COVID-19 telah mengubah dinamika ini sepenuhnya, dengan banyaknya tim yang terpaksa bekerja dari rumah.

Pada tahun 2023, dengan berakhirnya pandemi, perusahaan-perusahaan yang sama kini harus beradaptasi lagi, kata GoWork.

Layanan bisnis-ke-bisnis (B2B) layanan lengkap baru GoWork mencakup membantu perusahaan menemukan dan mendirikan kantor dan operasi di luar wilayah metro Jakarta, memungkinkan pembangunan tim yang terdesentralisasi, mempercepat fleksibilitas dalam peningkatan dan penurunan skala, dan pelatihan langsung. Dukungan di berbagai departemen seperti SDM, Hukum, Keuangan, dan lainnya.

Sebelum pandemi, keanggotaan GoWork hampir seluruhnya terdiri dari startup, UKM, dan pekerja lepas.

Saat ini, sebagai hasil dari penawaran ini, 95% anggotanya adalah profesional yang bekerja di perusahaan seperti Deloitte, AirAsia, Pfizer, Nielsen, dan lainnya.

Ketika perusahaan coworking lain di Indonesia terpaksa melakukan PHK massal atau menutup usahanya, GoWork menyatakan bahwa mereka tidak hanya mampu bertahan, namun juga berkembang dengan menemukan dan fokus pada peluang pasar yang belum dimanfaatkan oleh perusahaan-perusahaan besar.

READ  Asia Tenggara ingin mencegah Uni Eropa melarang minyak sawit

“Meskipun menyediakan coworking akan selalu menjadi bagian integral dari model bisnis kami, alasan kami berhasil ketika perusahaan lain gagal adalah karena kami telah melakukan transformasi radikal untuk menawarkan dukungan penuh bagi perusahaan di kota-kota satelit di Indonesia.

“Kami dapat berkembang pada tahun 2023 berkat solusi baru kami yang sangat disesuaikan untuk bisnis besar,” kata Vanessa Hendriadi, salah satu pendiri dan CEO GoWork.

Berdasarkan pernyataan tersebut, GoWork Indonesia memiliki tingkat retensi pelanggan tahunan sebesar 85 persen.

Klien utamanya mencakup berbagai sektor, termasuk perusahaan seperti Creative Capital, Tickled Media, dan Ula, serta lembaga pemerintah seperti PT Pegadaian, yang menempati beberapa lantai di beberapa lokasi GoWork di seluruh negeri.

“Kami juga berkolaborasi dengan pemilik properti untuk merevitalisasi aset real estate mereka dengan menciptakan dan mengelola ruang kerja yang dinamis. Komitmen kami terhadap layanan yang fleksibel diarahkan untuk memenuhi kebutuhan anggota kami yang terus berkembang,

“Selain itu, peluncuran solusi Global Virtual Office yang baru-baru ini kami lakukan merupakan perwujudan komitmen ini, sehingga memungkinkan anggota kami untuk bekerja dari sudut mana pun di dunia,” kata Hendriadi.

GoWork adalah ruang kerja dan penyedia layanan fleksibel untuk perusahaan dan organisasi besar di Indonesia, menawarkan solusi berskala besar sebagai layanan bagi perusahaan yang ingin merekrut dan mempertahankan tenaga kerja terdesentralisasi dalam skala nasional.

Melalui ruang kerja yang fleksibel dan terukur, kesepakatan layanan yang disesuaikan, dan dukungan ekspansi bisnis, GoWork bertujuan untuk mendorong pertumbuhan dan inovasi di antara perusahaan-perusahaan terbesar di negara ini.

Menggalang dana awal untuk perusahaan proptech Indonesia Kabina yang dipimpin oleh East Ventures