Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Grand Theft Auto” baru akan dirilis pada tahun 2025

“Grand Theft Auto” baru akan dirilis pada tahun 2025

  1. Beranda
  2. budaya

Pengembang Rockstar mengungkapkan inovasi besar: Lucia (kiri) akan menjadi pertama kalinya seorang wanita bisa dimainkan di GTA. © Foto AFP / Rockstar Games

Butuh waktu 10 tahun: sekarang pengembang Rockstar telah menjatuhkan bomnya dan mengumumkan “GTA VI”. Ada apa di balik hype tersebut?

“Ibuku harus membelikanku yang terakhir karena aku belum cukup umur. Anak-anakku akan memintaku untuk game berikutnya” – ini adalah salah satu komentar di bawah trailer pertama video game “Grand Theft Auto VI” . Pengembang Rockstar telah lama membuat para penggemarnya tegang, karena bagian kelima yang terkenal dirilis sepuluh tahun yang lalu. Ketegangan tersebut meledak minggu ini: hanya 24 jam setelah diunggah ke YouTube, lebih dari 90 juta orang telah menonton klip berdurasi 91 detik tersebut: sebuah rekor dunia. Namun apa yang ada di balik seri video game yang menuai kontroversi dan hype serta menyita perhatian para gamer selama 26 tahun ini?

Apa itu pencurian mobil besar?

“Grand Theft Auto” (Grand Theft Auto), yang dikenal secara internasional dengan singkatan GTA, adalah serangkaian video game role-playing dari studio pengembangan Rockstar. Prinsip permainannya adalah kebebasan mutlak: jika Anda tidak ingin mengikuti alur cerita utama, Anda dapat menghabiskan waktu, misalnya, dalam balapan mobil, berburu piala, atau sekadar mengagumi detail dunia permainan. Pemain menjelajahi versi fiksi kota-kota Amerika seperti Los Angeles, New York, atau Miami dengan seorang gangster. Permainannya berkisar pada lampu merah, narkoba, senjata api, dan, tidak mengherankan, mobil.

Tapi bukankah ini hanya tentang menembak?

tidak pernah. Sejak animasi seri game ini membuat lompatan teknis dari pandangan mata burung 2D ke dunia 3D dengan Bagian III (2001), para pengembang telah menceritakan kisah-kisah yang dapat dengan mudah menyaingi film gangster Hollywood mana pun. Terlebih lagi: melalui sudut pandang karakter kunci seperti Carl Johnson berkulit hitam di “Grand Theft Auto San Andreas” atau imigran Eropa Timur Niko Bellic di “Grand Theft Auto IV”, para pemain menghadapi masalah yang mengakar dalam dan dalam masyarakat Amerika. . Ini tentang rasisme, pengucilan, kesenjangan sosial, dan mitos “Impian Amerika” — dan mengapa semua hal ini mengubah orang menjadi orang buangan yang sering berakhir dengan kejahatan. Karena kekerasan (senjata) memainkan peran penting dalam lingkungan geng, kekerasan juga merupakan hal pokok di GTA. Meskipun itu juga dapat digunakan secara tidak masuk akal terhadap warga sipil karena kebebasan bermain yang mutlak.

READ  Twice in the Wild West: "Desperados III" adalah "Game Jerman Terbaik"

Jadi, apakah itu film gangster interaktif?

Ini hanya separuh kebenarannya. GTA memiliki satu hal di atas segalanya: sindiran. Rockstar menggambarkan Amerika Serikat dengan cara yang sangat berlebihan dan karikatur. Jutawan eksentrik, polisi korup, dan politisi yang terlibat dalam berbagai skandal menunggu di setiap sudut. Jejaring sosial di GTA disebut bukan Facebook, tetapi “Liveinvader”, yaitu “Life Invaders” dan mengkritik, di satu sisi, ketergantungan orang pada media sosial, dan di sisi lain, pemrosesan data pribadi yang singkat oleh operator. . Di GTA VI, setidaknya seperti yang tersirat dalam trailernya, akan ada versi parodi dari platform video pendek TikTok.

Apa yang diketahui tentang Bagian VI?

Seperti di “GTA Vice City”, peristiwa berlangsung di Miami versi GTA. Yang baru adalah karakter wanita Lucia akan dapat dimainkan untuk pertama kalinya. Game ini akan menceritakan kisah dia dan rekannya Jason, yang, seperti Bonnie dan Clyde, berhasil melewati versi fiksi Florida City. Trailer tersebut juga mengungkapkan bahwa kemampuan teknisnya telah dikembangkan lebih jauh dibandingkan pendahulunya. Bidikan pantai yang panjang menunjukkan sejumlah besar orang di pasir lembut di depan laut yang ganas. Hal ini juga tercermin dalam biaya pengembangan: “GTA V” menelan biaya US$250 juta. Menurut perkiraan awal, biaya “GTA VI” akan mencapai dua miliar dolar AS.

Kapan gamenya keluar?

Siapa pun yang belum cukup umur dan dapat mengandalkan orang tua untuk membeli akan senang, tetapi bagi semua orang, ini mungkin akan menjadi ujian kesabaran lainnya: “GTA VI” telah diumumkan untuk tahun 2025.