Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Greenwashing di tur Coldplay? Mitra kerja sama dan perusahaan minyak “Nesti” dikritik

Tur tidak ramah iklim?
Mitra kolaborasi Coldplay dikecam

Bahkan, Coldplay ingin membuat tur “Music of the Spheres” ini seramah lingkungan mungkin. Antara lain, mereka mengadakan kolaborasi dengan Neste, tetapi para kritikus menuduh perusahaan minyak “Greenwashing”. Sekarang band ini melekat padanya.

Untuk mengurangi separuh emisi dari tur “Music of the Spheres” mereka, Coldplay telah bekerja sama dengan perusahaan minyak Finlandia Neste – yang sekarang mereka dikritik. Neste mengklaim sebagai produsen biofuel berkelanjutan terbesar di dunia. Namun, sebuah studi oleh Friends of the Earth menunjukkan bahwa pemasok minyak sawit perusahaan membuka setidaknya 10.000 hektar hutan di negara-negara seperti Indonesia dan Malaysia antara 2019 dan 2020.

Carlos Calvo Ampel, Direktur Senior organisasi lingkungan universitas terbesar di Eropa T&E, Dia mengatakan menurut surat kabar GuardianBahwa ini adalah jenis penggundulan hutan yang akan “mengerikan” band dan penggemar mereka. Dia melanjutkan: “Bekerja dengan perusahaan yang terkait dengan deforestasi membuatnya (permainan buruk) Untuk orang-orang bodoh yang bekerja sama untuk membersihkan lingkungan. “Greenwashing mengacu pada metode hubungan masyarakat di mana perusahaan seolah-olah menampilkan diri mereka sebagai hijau, tetapi tidak.

Tidak ada “minyak sawit tradisional”

Dalam sebuah pernyataan, band ini juga mengomentari masalah ini: “Kami tidak mengklaim melakukan segalanya dengan benar,” kata Coldplay. Tetapi mereka menerima jaminan dari pemasok bahwa hanya produk limbah terbarukan yang akan digunakan dalam produksi bahan bakar nabati – terutama minyak sawit. Kami masih menganggap itu. Seorang juru bicara Neste menegaskan bahwa tidak ada “minyak sawit tradisional yang digunakan sebagai bahan baku” untuk kolaborasi dengan Coldplay.

Coldplay telah menciptakan beberapa hal dengan tur barunya untuk membuatnya senetral mungkin. Sebuah pohon akan ditanam untuk setiap tiket yang terjual di Music of the Spheres Tour. Juga harus ada lantai dansa yang menghasilkan listrik melalui gerakan penonton. Selain itu, tidak akan ada botol plastik di lokasi – tetapi air minum gratis. Tur ini juga membawa band ke Jerman untuk enam konser di bulan Juli.

READ  Rekaman mengejutkan di kapal selam malang itu menunjukkan kru menyanyikan "Selamat tinggal" untuk 53 kematian