Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Greta Thunberg ingin menjauh dari KTT iklim PBB – karena distribusi vaksin

negara asing Kondisi kehadiran

Greta Thunberg ingin menjauh dari KTT iklim PBB – karena distribusi vaksin

Aktivis lingkungan Swedia Greta Thunberg menghadiri World Economic Forum di Davos, Swiss, Selasa, 21 Januari 2020. Pertemuan tahunan kelima puluh forum tersebut akan digelar di Davos mulai 21 Januari hingga 24 Januari 2020. (AP Photo / Michael Probst)

Greta Thunberg menetapkan syarat-syarat untuk kehadirannya di Konferensi Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa

Sumber: AP / Michael Probst

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Terlepas dari komitmen Greta Thunberg untuk menyelamatkan iklim global, dia tampaknya ingin menjauh dari Konferensi Iklim PBB. Aktivis mengutip distribusi global vaksin Corona sebagai alasan.

DrAktivis lingkungan dan iklim Swedia Greta Thunberg ingin menjauh dari Konferensi Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow pada November karena distribusi global vaksin Corona yang tidak merata. “Mengingat distribusi vaksin yang tidak merata, saya tidak akan menghadiri COP26 jika pengembangan berlanjut seperti sebelumnya,” kata Thunberg dalam wawancara yang diterbitkan Jumat dengan Agence France-Presse di Stockholm.

Kerugian negara-negara miskin dalam penyediaan vaksin berarti negara-negara tersebut tidak dapat berpartisipasi dalam KTT iklim dengan syarat yang sama. Tentu saja saya ingin datang ke Glasgow Dia menambahkan bahwa banyak negara memvaksinasi kaum muda yang sehat, seringkali dengan mengorbankan kelompok-kelompok yang berisiko tinggi, dokter dan perawat, kebanyakan dari mereka dari Global South. Indonesia.

“Kami tidak perlu menunggu konferensi atau KTT untuk mengurangi emisi kami secara drastis. Konferensi digital tidaklah sempurna. Kecepatan internet dan akses ke komputer tersebar sangat tidak merata di seluruh dunia.” “Dalam hal ini, suara-suara yang harus didengar lebih banyak tentang krisis iklim akan hilang.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

COP26 telah ditunda selama satu tahun hingga November 2021 karena pandemi Corona. Pada konferensi besar dengan banyak kepala negara dan pemerintahan, negara-negara Perjanjian Paris 2015 akan mempresentasikan komitmen baru mereka untuk perlindungan iklim.

Baca juga

Hamburg, 21 Februari 2020 - Anika Reitman, Louisa Neubauer dan Greta Thunberg berpartisipasi dalam demonstrasi "Jumat untuk masa depan" Di Hamburg

Dalam Perjanjian Perlindungan Iklim, para penandatangan sepakat untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat dibandingkan era pra-industri. Namun, emisi karbon terus meningkat setiap tahun, sebagian karena pertumbuhan permintaan energi global yang berkelanjutan.

READ  Polisi Inggris telah membuat penemuan yang mengejutkan: Menginginkan pertanian ganja, menemukan pertanian penambangan bitcoin - Panorama - Gesellschaft