Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Grup artis untuk Documenta 2022 – Budaya

Masuk ke dalam percakapan dengan Ruangrupa tidaklah sulit. Di pagi yang hujan ini, Ade Darmawan menyempatkan diri untuk bertemu secara virtual. Jendela zoom ke Jakarta menunjukkan dia dengan rambut hitam shaggy di T-shirt, duduk santai di sofa kecil. Jendela di belakangnya terbuka lebar, Anda dapat mendengar suara jalanan dan di beberapa titik panggilan muazin.

Ketika grup seniman Indonesia Ruangrupa — diterjemahkan dari bahasa Sansekerta, kata penciptaan yang berarti ruang dan visi — ditunjuk sebagai direktur artistik dokumen mendatang dua tahun lalu, dia dan Fred Raccoon berada di Kassel sebagai perwakilan dari grup sepuluh kuat. Bahkan jika Darmawan menolak untuk diperlakukan sebagai “kepala” Ruangrupa, dia adalah salah satu wajah paling terkenal dari kelompok besar di kancah seni. Pertama-tama, dia dengan tenang menyadari betapa konyolnya Ruangrupa bagi hampir semua orang dalam melakukan percakapan seperti itu. “Bagi kami, kehadiran langsung sebagai makhluk sosial adalah faktor penentu,” katanya. “Kami ingin menghirup udara yang sama dengan penonton kami. Itu bisa dianggap sebagai performatif, sebagai sebuah konsep. Tapi itulah cara kami hidup dan bekerja.”

Di waktu normal kamu bisa jalan-jalan di Jakarta bareng artis

Bagaimana jika Anda saling berhadapan di Jakarta? Apakah Anda tiba-tiba mengunjungi grup artis paling terkenal di dunia? Anda hampir pasti tidak akan berbicara di kantor, dan itu segera menjadi jelas. “Kami akan memperkenalkan Anda kepada banyak orang, banyak orang yang tidak dapat Anda ingat,” katanya gembira. “Bukan hanya seniman, kurator, atau pembuat film. Ini termasuk pegawai negeri, seniman jalanan, dan musisi. Ekosistem kita tidak hanya terdiri dari orang-orang yang bekerja dengan kita.” Kemudian dia menyarankan tur yang bisa dimulai di salah satu lingkungan lama di utara. Di sanalah taman tua, yang didirikan pada zaman kolonial, hampir berbatasan dengan kawasan kumuh. Dan di dalamnya – tentu saja – dia pertama kali bertemu teman, sekelompok seniman yang bekerja di daerah kumuh. “Anda tidak dapat berbicara dengan kami tentang seni dan kehidupan, keduanya terlalu bercampur,” Adi Darmawan memperingatkan.

READ  Kecelakaan pesawat di Indonesia: Perekam penerbangan Boeing pulih

Ade Darmawan suka menjelaskan dengan sabar dan bahkan tidak mencoba melukis warna lokal – dia lebih suka menunjuk ke musik atau buku, dan berjanji untuk mengirimi Anda beberapa gambar atau artikel. Meskipun percakapan terbatas pada kotak-kotak teknologi zoom, dunia tiba-tiba tampak mengundang dan luas pagi itu. Seolah-olah seni hanyalah salah satu dari banyak kemungkinan. Fred Raccoon dan Adi Darmawan, dalam diskusi pertama mereka setelah diangkat menjadi direktur Documenta, mencatat bahwa mereka telah bertemu sebagai mahasiswa pada 1990-an, ketika Indonesia diperintah oleh rezim Suharto yang otoriter. Sejak itu, mereka mengadakan pameran dan konser di bawah payung Ruangrupa, mendirikan bioskop, majalah seni, dua tahunan mahasiswa, dan membuka toko, lembaga penelitian dengan perpustakaan, dan sekolah seni untuk anak-anak.

Lumbung, lumbung padi Indonesia, adalah metafora untuk “Documenta Lima Belas”

Fakta bahwa Ruangrupa telah memantapkan dirinya di bekas kompleks industri di Jakarta selama bertahun-tahun adalah titik awal yang umum. Metafora utama untuk pekerjaan mereka dalam beberapa tahun terakhir – serta “Dokumen Kelima Belas”, sebagaimana mereka menyebut Weltkunstschau edisi ke-15 – adalah “Lumbung”, citra lumbung padi Indonesia tempat para petani menyimpan hasil panen mereka bersama.

Kritikus SZ Ingo Arend mencatat bahwa “pertukaran, komunikasi, dan proses adalah kosakata yang paling umum” setelah salah satu pertemuan pribadi yang langka dengan Reza Afisina di rumah Ruru – karena pandemi. Ruangrupa telah pindah ke markas mereka di toko olahraga kosong di kawasan pejalan kaki Kassel ini. Seniman, mahasiswa, dan aktivis seharusnya berlatih “Nongkong” di sana, yang merupakan istilah bahasa Indonesia untuk bersantai. Luar biasa, tidak ada spekulasi tentang daftar artis atau lokasi pameran: sementara Documenta XI dari Okoye Enwezor secara teoritis memperpanjang serangkaian konferensi internasional besar-besaran antara Lagos dan Saint Lucia, Documenta menyelenggarakan 14 debat dan pertunjukan di Kassel dan Athena sebagai seniman yang berbicara dan menerbitkan majalah The South.

READ  Gunung berapi Indonesia: Gunung berapi Merapi dan Sinabung memuntahkan abu

Grup tidak mengerjakan konsep sendiri: grup lain telah diundang

Lebih dari diskusi online bulanan – yang mengundang guru atau petani organik daripada seniman dan ahli teori – belum ada dalam agenda Ruangrupa. Di Kassel, jendela-jendela toko Ruru House didesain hanya dengan warna-warna pastel sebagai pemandangan, dan dalam teks anak-anak terdapat kalimat seperti “Lumbung adalah pengalaman masyarakat. Hirarki ditolak. Lumbung adalah kebutuhan dan kesatuan. Kesamaan yang baik datang lebih dulu.” Sekarang dalam persiapan, termasuk dua tahunan keluar dari Kolombia dan rumah trampolin Denmark, yang mengurus para pencari suaka.

Sekarang ini adalah kekhawatiran yang tentu saja sangat relevan bagi penonton seni ketika kolektif itu dibentuk, tetapi tidak mendesak. Namun pandemi telah mengubah cara pandang masyarakat. Dan bahkan jika Documenta Fifteen disiapkan dalam kondisi sulit ini, krisis global yang disebabkan oleh Corona bekerja di masa depan, sehingga dapat dikatakan: sulit membayangkan pertunjukan seni klasik di halaman hijau Kassel tahun depan.