Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Grup Bahan Mentah Zug mengeksploitasi penduduk asli

Grup Bahan Mentah Zug mengeksploitasi penduduk asli

Merah Berikut adalah ringkasan penelitian yang dilakukan oleh organisasi hak asasi manusia Ringkasan.

Setelah industri kayu dan sawit, hutan hujan Kalimantan punya musuh baru: perusahaan batu bara. Di antara tambang yang mengancam ekosistem unik di Indonesia ini adalah tambang Jenewa Air raksa dan Kalimantan luar biasa. Yang terakhir bekerja atas nama perusahaan Zug yang berbasis di Zug kelompok IMR. Ringkasan dan Organisasi Lingkungan Hidup Indonesia Dan Tuhanku Travel didukung oleh Bruno Manser Basel Fund (BMF). Tumbang Ulong ke Kalimantan Tengah untuk mendapatkan gambarannya Jalan Borneo Prima Untuk menghasilkan 2,3 juta ton batubara per tahun.

Sejak tambang batu bara dibuka pada 2019, dampak negatif dirasakan oleh masyarakat adat Dayak. menjadi debu Puluhan ribu trukyang melewati desa setiap tahun, datang pencemaran sungai, satu-satunya sumber air bagi hampir 900 penduduknya. Itu naik dengan cara yang sangat dramatis Testimonial Selalu di musim hujan, saat sungai membawa debu batu bara ke rumah-rumah.

Properti warga tidak dilindungi

Pulau Kalimantan. Di tengah Tumbang Olong (merah putus-putus)

Di Tumbang Olong digunakan Kalimantan luar biasa Tradisi lisan masyarakat Dayak—dan dengan demikian tidak adanya nama belakang tertulis—untuk merebut tanah mereka.

Laporan Dampak Lingkungan 2013 menunjukkan bahwa pada saat itu perusahaan menyadari “dampak negatif yang signifikan” dari penambangan terhadap kualitas air. Namun, tidak ada yang dilakukan untuk melindungi populasi dan alam. Hutan hujan di jantung Kalimantan adalah rumah bagi lebih dari 6.000 tanaman endemik dan banyak spesies yang terancam punah. Tambang batu bara membahayakan ekosistem yang rapuh ini, sementara hanya sedikit atau tidak ada manfaat ekonomi bagi penduduk lokal yang tersisa.

Sementara itu, masalah pernafasan mencapai tiga puluh persen dari konsultasi di puskesmas setempat.

Ketua Dewan Direksi IMR adalah Zug Litigator dan mantan Ketua Zug FDP Hans Rudolf Liar. Pada Februari 2022, Wilde mengklaim itu Pers hari MingguPerusahaan memiliki 49 persen saham di Borneo Prima Terjual Dengan demikian ia tidak lagi memikul tanggung jawab atas aktivitasnya.

READ  Global NBR Market 2022 Analisis mendalam dan data terbaru

Dokumen tersedia untuk mata publik membuktikan, bagaimanapun, bahwa IMR Holding hanya mengalihkan partisipasi ini di dalam grup. Atas permintaan, Wild akan mengonfirmasi perubahan kepribadian hukum, tetapi menolak untuk memberikan informasi tambahan apa pun. “Sejak IMR Holding AG melepaskan sahamnya di Borneo Prima, bukan lagi tugas saya untuk menjawab pertanyaan Anda,” kata dewan direksi, presiden atau direktur dari 45 perusahaan yang berspesialisasi dalam membangun struktur perusahaan yang kompleks.

Public Eye berasumsi demikian Kalimantan luar biasa Itu milik perusahaan Singapura «IMR Asia Holding». manajer mereka Anirudh Misra Dia juga anggota dewan direksi dan pemilik manfaat dari perusahaan yang dipimpin oleh Hans Rudolf Wild Holding IMR Di kereta. Kelompok IMR juga termasuk IMR Metallurgical Resources AG, yang juga diketuai oleh Mr. Wilde. Di situs webnya, mengacu pada “Tambang Batubara Prima kami di Indonesia”.

Beberapa dewan direksi Zug mengelola perusahaan grup IMR atas nama mantan karyawan grup Tata Steel India berusia 50 tahun. Anirudh Misra Anda sekarang memiliki paspor Inggris.

Kelompok berbasis Zog telah menahan diri untuk tidak mengambil tindakan apa pun

Dianalisis dalam Laporan Dampak Lingkungan tersebut di atas, disiapkan pada Januari 2013 dan ditandatangani secara manual oleh Direkturnya Kalimantan luar biasa Periksa dengan cermat demografi lokal serta potensi konflik dengan lingkungan sekitar. Perusahaan mengharapkan “dampak negatif yang signifikan” pada kualitas air. Karena 68 persen penduduk bergantung pada pertanian untuk bertahan hidup dan sungai Morong dan Barito digunakan untuk “minum, mandi, dan mencuci,” janjinya. kalimantan besar, Pembentukan cekungan sedimentasi untuk mengurangi erosi dan membatasi limpasan air asam dari tambang.

Sepuluh tahun setelah menulis laporan, Public Eye tidak menemukan jejak tindakan semacam itu di Bumi.

READ  Anak perusahaan Wirecard dijual ke luar negeri

Tidak ada pertimbangan untuk satwa liar yang unik

Hutan hujan terbesar kedua di dunia di jantung Kalimantan telah memastikan kelangsungan hidup ekosistem unik dengan lebih dari 6.000 tumbuhan yang hanya ditemukan di sana, serta banyak spesies yang terancam punah seperti orangutan dan owa. Penambang batu bara Kalimantan luar biasa Itu jelas melanggar batas spesies yang dilindungi seperti kera ekor panjang, rangkong (sejenis burung dengan paruh besar dengan jambul bulat) dan kingfisher Swedia. Namun, tidak ada tindakan yang diambil untuk melestarikan habitatnya.

tanpa batasan hukum

Pot Hitam
Selesai dengan air bersih

Pemerintah setempat juga tampaknya tidak peduli dengan statistik kesehatan. Menurut laporan internal yang dilihat oleh Greenpeace, pada tahun 2022 penyakit pernapasan menjadi alasan utama konsultasi dengan puskesmas setempat, yang melayani pasien dari lima desa di sekitar tambang. Jumlah kasus terus meningkat sejak tambang dibuka pada 2019, dan masalah pernapasan kini mencapai tiga puluh persen dari konsultasi medis.

Saat ditanya oleh Public Eye, pihak berwenang menunjuk pada kurangnya regulasi dan kurangnya keinginan negara untuk menerapkan kontrol. Meskipun konsesi pertambangan mencakup 10 persen wilayah negara, “masih belum ada batasan hukum untuk logam berat seperti aluminium,” kata juru bicara mereka. Hadikosumo Ki Bago. “Dan batas keasaman sungai terlalu tinggi untuk melindungi pertanian dan perikanan.” Tapi begitulah cara hidup masyarakat pedesaan ini.

Perjanjian perdagangan bebas yang membawa bencana

Setelah perjanjian perdagangan bebas ditandatangani Swiss pada 2018 dan dikukuhkan dalam referendum pada 2021, baru-baru ini Swiss menandatangani perjanjian baru dengan Jakarta. Perjanjian Perlindungan Investasi Bilateral Selesai: Perusahaan Swiss dapat menggunakan langsung ke pengadilan arbitrase internasional tanpa menggunakan yurisdiksi nasional. Ini akan lebih melindungi kepentingan investor. Namun, hak tersebut tidak disertai dengan kewajiban apapun. Tanggung jawab perusahaan untuk menghormati hak asasi manusia dan standar lingkungan yang diakui secara internasional tidak ditentukan dalam perjanjian.

READ  Jerman mengekspor lebih sedikit sampah plastik

Tari Telur di Jenewa Mercuria

Perusahaan Bahan Baku Jenewa Air raksa Itu sebenarnya menahan batubara Indonesia di akhir siklus super harga komoditas pada 2015. “Saat harga turun, tambang lokal tutup. Tapi Mercuria tetap bertahan,” tegas seorang penjual sati Sikh yang tampaknya sangat paham dengan datang dan perginya para penambang Kalimantan Selatan di Kalimantan Selatan.

Salah satu tambang batu bara terbesar di dunia yang dioperasikan oleh grup komoditas yang berbasis di Jenewa terletak di Kalimantan Selatan di South Borno. Air raksa (Yang lainnya di Afrika Selatan). Dikelola oleh anak perusahaan sejak tahun 2012 Kalimantan Energy Listari (KEL) bekerja.

Di depan media dan di acara-acara besar, Mercuria selalu bersikap konservatif jika menyangkut batu bara. Di KTT Komoditas Global FT Pada Maret 2023 Lausanne Commodities Summit, coba Presiden Mercuria Marco Dunand Meminimalkan dampak batubara pada hasil tahunan perusahaan. Perusahaan ini lebih dikenal sebagai pedagang komoditas daripada perusahaan pertambangan. Ketika ditanya oleh Public Eye, perusahaan mengonfirmasi bahwa pendapatannya mencapai $3,48 miliar dengan total penjualan $174 miliar dari produksi dan perdagangan batubara pada tahun 2022. Mercuria menjual sekitar 17 juta tonnya.

Namun, Grup Jenewa tidak mau membuka pintunya untuk Public Eye atau melakukan wawancara. Mercuria mengatakan perusahaan “dalam bisnis dekarbonisasi ekonomi” melalui investasinya dalam energi terbarukan. “Dalam hal ini, tidak tepat untuk lebih menekankan kehadiran terbatas Mercuria dalam kategori produk {AdR, Coal} ini,” kata perusahaan tersebut.

Setelah pertukaran email dengan Greenpeace, Mercuria menghapus halaman tambang batu bara dari situs webnya.


Minat penulis yang relevan dengan topik

Informasi tersebut berasal dari organisasi hak asasi manusia Public Eye.
_____________________
Pendapat yang diungkapkan dalam artikel di Infosperber sesuai dengan penilaian pribadi penulis.