Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Grup tur datang pada bulan Februari dari Cina, Thailand, Bangkok

BANGKOK: Daerah wisata seperti Pattaya dan Phuket dapat menjadi jauh lebih ramai mulai bulan depan setelah Thailand diumumkan sebagai salah satu dari 20 negara yang akan mengizinkan orang China untuk melakukan tur kelompok lagi mulai 6 Februari 2023.

Pada Jumat (20 Januari 2023), Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata China memberikan lampu hijau kepada biro perjalanan untuk memasarkan paket wisata ke 20 negara tersebut. Keputusan ini diumumkan oleh kantor berita Tiongkok Xinhua dan kedutaan besar Tiongkok di Bangkok.

Menurut halaman Facebook Kedutaan Besar China, 20 negara yang berpartisipasi dalam uji coba ini adalah Thailand, Indonesia, Kamboja, Maladewa, Sri Lanka, Filipina, Malaysia, Singapura, Laos, Uni Emirat Arab, Mesir, Kenya, Afrika Selatan, Rusia, Swiss, Hongaria, Selandia Baru, Fiji, Kuba, dan Argentina.

Thailand telah melihat masuknya turis China setelah China mencabut persyaratan karantina untuk pelancong yang datang pada 8 Januari 2023. Sejak pencabutan peraturan ini, pelancong China telah tiba di kerajaan dalam kelompok kecil.

Tourism Authority of Thailand (TAT) mengharapkan sekitar 5 juta pengunjung dari China tahun ini. Pada 2019, sebelum pandemi mengguncang industri pariwisata global, Thailand menerima 11 juta turis dari Republik Rakyat Tiongkok, terhitung lebih dari seperempat dari 40 juta turis asing.

240 penerbangan dari China dijadwalkan mendarat di Thailand selama perayaan Tahun Baru Imlek, yang akan berlangsung dari 19 hingga 25 Januari 2023, menurut Nopasit Chakpitak, kepala Radio Penerbangan Thailand.

Dia menambahkan bahwa selama Tahun Baru Imlek, rata-rata 34 penerbangan setiap hari akan mendarat di bandara internasional Suvarnabhumi dan Don Mueang di Bangkok, serta di Phuket dan Chiang Mai. AeroThai memperkirakan akan ada total 1.160 penerbangan dari Tiongkok pada Januari, jauh di bawah 12.209 penerbangan pada Januari 2019.

Dalam pengumumannya, kedutaan mengatakan Kementerian Pariwisata dan Kebudayaan China telah menginstruksikan pemerintah provinsi untuk memastikan keselamatan semua pelancong China dan mengikuti pedoman Covid-19.

READ  Apa yang ada di tahun 2023 untuk pasar negara berkembang di Asia? | Ekonomi | DW

Otoritas setempat juga telah diinstruksikan untuk memastikan bahwa semua penawaran liburan sejalan dengan hukum dan tidak termasuk “penerbangan murah yang tidak masuk akal”. Ini adalah referensi yang jelas untuk apa yang disebut “wisata bebas dolar” yang melanda industri pariwisata Thailand beberapa tahun yang lalu, sebelum tindakan keras besar-besaran pada tahun 2016.

Pariwisata “nol dolar” adalah perjalanan wisata yang sangat murah, mirip dengan apa yang disebut “Butterfart” di tanah air berbahasa Jerman, di mana turis Tiongkok dibawa dalam perjalanan berbelanja untuk membeli produk mahal. Hotel, restoran, toko, dan perusahaan bus yang berpartisipasi dalam tur ini biasanya dijalankan oleh kelompok yang sama yang sebagian besar adalah pengusaha China, bekerja sama dengan mitra atau agen Thailand mereka.