Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Guncangan harga minyak paling memukul negara-negara miskin

Guncangan harga minyak paling memukul negara-negara miskin

Sementara banyak pengendara di negara ini terganggu oleh harga bahan bakar yang tinggi, harga minyak yang tinggi melemparkan negara-negara yang kurang makmur ke dalam krisis yang mendalam. Konsekuensinya adalah ketidakstabilan dan kerusuhan sosial

Dan negara-negara berkembang adalah yang paling terpukul oleh guncangan harga minyak saat ini. Banyak dari mereka bergantung pada impor minyak dan dihancurkan oleh kombinasi harga internasional yang tinggi, mata uang yang lemah, dan tekanan kompetitif dari negara-negara kaya yang ekonominya pulih dari pandemi.

Harga bahan bakar yang tinggi memperburuk inflasi di negara-negara yang sudah berjuang dengan kenaikan harga pangan. Kombinasi ini menyebabkan kerusuhan dan protes. Pemerintah demokratis tahu dari pengalaman bahwa ini adalah salah satu cara paling pasti untuk kehilangan popularitas dan kekuasaan.

Sri Lanka, Laos, Nigeria, dan Argentina adalah salah satu negara berkembang di Asia, Afrika, dan Amerika Latin yang mengalami antrean panjang di beberapa pompa bensin dalam beberapa pekan terakhir karena kekurangan bahan bakar.

Banyak pemerintah menghadapi dilema antara mengurangi harga yang lebih tinggi melalui peningkatan subsidi atau pemotongan pajak – keduanya merugikan keuangan publik – atau membiarkan harga bahan bakar naik, mengancam kejengkelan konsumen dan bisnis yang tidak mampu membayar biaya tambahan.

Meningkatnya kerusuhan sipil

“Kami kemungkinan akan melihat banyak gangguan karena pasar negara berkembang menjadi lebih sensitif terhadap harga bahan bakar,” kata Virendra Chauhan, kepala Asia Pasifik di konsultan Energy Aspects yang berbasis di Singapura. “Secara historis, sebagian besar negara-negara ini mengandalkan subsidi bahan bakar untuk memenuhi populasi mereka, tetapi beban impor yang besar dan terus bertambah mungkin membuat subsidi ini sulit dipertahankan.”

Krisis tersebut terutama merupakan hasil dari pemulihan permintaan setelah pandemi dan sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia atas invasinya ke Ukraina, yang mengganggu rute pasokan energi global, terutama ke Eropa. Harga patokan global untuk minyak mentah Brent diperdagangkan mendekati $ 120 per barel pada hari Senin – sekitar 70 persen di atas harga rata-rata pada tahun 2021 – setelah Arab Saudi mengisyaratkan kepercayaan pada permintaan dan Goldman Sachs memperketat pasar karena China perlahan menjauh dari korona. penutupan.

Di antara negara-negara berkembang yang menderita terutama dari harga tinggi, Sri Lanka dan Pakistan. Sri Lanka, menghadapi krisis ekonomi terburuknya, meminta bantuan dari Dana Moneter Internasional, China, Jepang dan India untuk membayar impor bahan bakarnya. Pasokan dalam negeri semakin langka. Maskapai yang terbang ke negara itu telah diinstruksikan untuk membawa bahan bakar yang cukup untuk penerbangan kembali atau untuk mengisi bahan bakar di tempat lain.

Juga, tingkat inflasi yang tinggi dan harga bahan bakar yang tinggi mendorong Pakistan ke dalam kesulitan ekonomi. Jadi pemerintah di Islamabad juga telah mengajukan dukungan keuangan dari Dana Moneter Internasional. Namun, dana tersebut bersikeras menaikkan harga bahan bakar sebagai syarat dari kesepakatan. Sementara itu, bank asing tidak lagi memberikan pinjaman untuk impor minyak. Pakistan telah meminta Qatar untuk pasokan tambahan LPG di bawah kontrak jangka panjang yang ada di tengah seringnya pemadaman listrik dan kekurangan bahan bakar yang terus-menerus.

Di Asia Tenggara, Myanmar dan Laos menderita kekurangan bensin dan solar, menurut laporan media lokal. Di Myanmar, pembeli tidak lagi mampu membayar impor karena terbatasnya akses ke dolar. Antrian panjang terbentuk di pompa bensin di Laos bulan lalu saat negara itu berjuang untuk mendapatkan bahan bakar dari pemasok yang ada di Thailand dan Vietnam.

Afrika juga sangat terpukul: Kenya, Senegal, Afrika Selatan dan bahkan Nigeria penghasil minyak telah melaporkan kekurangan bahan bakar. Maskapai yang beroperasi di beberapa bagian benua harus membatalkan penerbangan atau mengisi bahan bakar di tempat lain.

Sebagian dari masalahnya adalah bahwa permintaan pascapandemi pulih di negara maju, terutama dengan dimulainya musim perjalanan musim panas di belahan bumi utara. Stok bensin di wilayah metro New York turun bulan lalu ke level terendah sejak 2017, menurut Administrasi Informasi Energi.

Stok besar bahan bakar jet dan diesel telah dibeli di Eropa untuk menggantikan pasokan Rusia untuk mengantisipasi peningkatan perjalanan musim panas ini. “Dunia kaya akan pergi dan mengonsumsi minyak tanah,” Mike Muller, presiden Vitol Group yang berbasis di Singapura, mengatakan pada podcast yang diproduksi oleh Gulf Intelligence. Tapi efeknya lebih serius di tempat lain. Kesenjangan antara negara kaya dan mereka yang paling tidak mampu membayar barang semakin lebar.”

Kelaparan dan pemadaman listrik

Peningkatan permintaan tidak diimbangi dengan ekspansi kapasitas penyulingan. Selama pandemi, dengan penurunan permintaan, kilang di negara-negara seperti Filipina, Australia, Selandia Baru, dan Singapura telah mengurangi operasi dan mengurangi inventaris. Sekarang kilang berusaha untuk mengisi kembali stok mereka.

Bagi banyak orang, muncul pertanyaan di mana mendapatkan minyak mentah. Sementara negara-negara kaya membeli pasokan dari sumber tradisional seperti Timur Tengah, beberapa negara berkembang mencoba untuk membeli minyak Rusia dengan harga lebih murah, meskipun ada sanksi yang dikenakan pada Moskow atas perang Ukraina dan kekhawatiran akan kemarahan Amerika Serikat dan Eropa.

Godaan Rusia

Sri Lanka ingin memulai kembali satu-satunya kilang yang menggunakan minyak Rusia karena pemerintah berusaha menekan pasar gelap yang berkembang untuk bahan bakar. Menurut laporan media lokal, Menteri Perindustrian dan Perdagangan Laos Kamphaeng Saisomfeng juga mengatakan bahwa membeli minyak murah dari Rusia dapat menjadi pilihan. “Dari sudut pandang harga murni, diskon besar-besaran pada pasokan minyak Rusia menarik bagi beberapa pasar ini,” kata Peter Lee, analis senior minyak dan gas di Fitch Solutions. Jumlah rekor minyak Rusia dikirim ke India dan China bulan lalu.

Untuk beberapa negara miskin, dampak dari harga minyak yang lebih tinggi menciptakan spiral ke bawah karena tagihan impor bahan bakar merugikan ekonomi dan melemahkan mata uang, membuat impor minyak lebih mahal. Rupee Sri Lanka telah jatuh sekitar 44 persen terhadap dolar AS tahun ini, sementara rupee Pakistan telah jatuh lebih dari 11 persen.

Akibatnya timbul rasa frustrasi di kalangan masyarakat yang cenderung menyalahkan pemerintah ketika harga pangan dan bahan bakar naik. Untuk mengurangi kenaikan harga, beberapa pemerintah meningkatkan subsidi atau menurunkan pajak bahan bakar, seringkali dengan mengorbankan keuangan publik.

Krisis energi: kejutan harga minyak menghantam negara-negara miskin jauh lebih keras

© Bloomberg

Bloomberg Economics memperkirakan bahwa subsidi bensin dan solar Meksiko merugikan pemerintah lebih dari dua kali lipat keuntungan tambahan yang dihasilkan produsen minyak dari harga minyak mentah yang lebih tinggi.

Afrika Selatan adalah salah satu negara yang untuk sementara mengurangi pajak bahan bakar. Namun, pengendara di negara ini harus menghadapi kenaikan harga bahan bakar hampir 80 persen sejak penurunan terkait pandemi pada tahun 2020.

Indonesia mengumumkan bulan lalu, di mana Presiden Suharto mengundurkan diri pada tahun 1998 setelah protes berdarah atas harga bahan bakar dan inflasi, bahwa Indonesia akan meningkatkan pengeluaran pemerintah sekitar $27 miliar tahun ini, sebagian untuk mendanai subsidi bahan bakar yang telah meningkat 56 persen.

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan digulingkan pada bulan April setelah memotong harga bahan bakar dan kemudian membekukannya selama empat bulan, merugikan pemerintah $600 juta per bulan dalam bentuk subsidi dan membahayakan paket bailout Dana Moneter Internasional.

Harga tinggi dan kelangkaan bahan bakar tidak hanya membuat marah pemilih, tetapi juga memperburuk masalah ekonomi. Petani yang tidak dapat mengamankan atau membeli solar yang cukup tidak dapat tumbuh sebanyak itu, menambah kekurangan pangan dan inflasi. Harga bahan bakar laut yang lebih tinggi meningkatkan biaya logistik. Pemerintah yang mengabaikan pendapatan untuk menjaga pajak bahan bakar tetap rendah dapat membelanjakan lebih sedikit untuk bagian lain dari ekonomi atau harus meminjam lebih banyak ketika suku bunga naik.

“Dunia pascapandemi menyadari perlunya mengamankan pasokan energi kita,” kata Chauhan dari Energy Aspects. “Ini telah memperkuat dampak pada transisi dari rantai pasokan yang diperdagangkan secara internasional yang berfokus pada bahan bakar fosil ke transisi domestik ke energi hijau.”

Temukan lebih banyak artikel seperti ini di bloomberg.com

© Bloomberg LP 2022

READ  Pengarahan Pagi - AS/Asia -2-