Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gunung berapi besar membangunkan warga dengan suara gemuruh yang keras – warga menemukan banyak tanda peringatan

Gunung berapi besar membangunkan warga dengan suara gemuruh yang keras – warga menemukan banyak tanda peringatan

  1. Beranda
  2. dunia

Gunung berapi raksasa di Phlegraine Fields dekat Napoli belum juga tenang: tanah kini berguncang di bawah kawahnya yang paling terkenal, Solvatara. Warga telah melakukan pengamatan yang mengkhawatirkan selama berminggu-minggu.

POTSOLI – Hampir tidak ada hari berlalu tanpa guncangan tanah di bawah ladang phlegrain antara Napoli dan pulau vulkanik Ischia di Italia selatan. Pada Kamis, 14 September pukul 10.04 WIB, seismometer Observatorium Vesuvius mencatat gempa berkekuatan 1,5 SR, dengan pusat gempa di bawah kawah kuno Cigliano, sebelah utara Pozzuoli, pada kedalaman 2 SR. Kilometer.

Awan uap di atas kawah gunung berapi Solvatara. Di sini bumi berguncang lagi. © Stok Imago & Orang

Kota Pozzuoli terletak di gunung berapi

Gempa berkekuatan 2,9 SR sudah terjadi pada Selasa malam. Kali ini pun, seperti pada gempa 7 September, gempa dirasakan di Napoli. Meski tidak ada kerusakan yang terjadi, warga kota pesisir Pozzuoli dan kota-kota tetangganya sangat gelisah. Karena mereka tinggal di gunung berapi besar yang membentang dari darat hingga laut.

Gempa terjadi pada Selasa pukul 04.28 pada kedalaman dua kilometer dan pusat gempa berada di bawah kawah gunung berapi Solvatara yang terkenal dengan awan belerang yang sering dikunjungi wisatawan. “Peristiwa seismik tersebut akhirnya menimbulkan keterkejutan bagi warga yang tinggal di kawasan tersebut, yang menurut saksi mata, mula-mula merasakan suara gemuruh dan kemudian adanya gerakan,” tulis portal tersebut. vesuviolive.it.

Warga kembali melaporkan suara gemuruh yang keras

“Bagi saya, gemuruhnya lebih buruk daripada gempa bumi,” tulis salah satu pengguna di grup Facebook “Mereka yang berasal dari Zona Merah Gunung Berapi Phlegrain Fields.” Di sisi timur Kawah Solvatara, penduduk melakukan pengamatan yang mengkhawatirkan di kolam lumpur vulkanik Picciarelli, yang tertutup bagi wisatawan: video menunjukkan lumpur tersebut telah mendidih dan mengepul dengan sangat hebat selama berminggu-minggu.

READ  Tiga ribu orang di tempat kejadian: 'Tibet Kecil' South Tyrol menarik pendaki gunung

“Dalam beberapa pengamatan, telah dilaporkan adanya geyser setinggi lima meter dan suhu antara 75 dan 95 derajat Celcius,” salah satu pengguna Facebook melaporkan. Dalam foto-foto lama yang diambil sekitar tiga tahun lalu, hanya terlihat gelembung-gelembung kecil.

Geyser lumpur yang keras di dalam rumah dan tempat pengeringan bertindak sebagai sinyal alarm

Penduduk setempat juga memperhatikan bahwa seluruh wilayah semakin tinggi di atas permukaan laut, dan permukaan air di pelabuhan semakin rendah jika dilihat dari daratan. Di Facebook, seorang warga Pozzuoli menghitung adanya perbedaan ketinggian sebesar 41 cm sejak Agustus 2020. Fenomena ini disebut bradyseismos. Pengangkatan berarti ruang magma bawah tanah terisi lava.

Tekanan di gunung berapi mendorong Campi Fgrerei ke atas.
Pelabuhan Pozzuoli menjulang semakin tinggi di atas permukaan laut. © Facebook/Luigi Chiais

Peningkatan aktivitas vulkanik di laut juga dicatat: di Via Naples di Pozzuoli Anda dapat melihat dari pantai bagaimana gelembung udara naik ke laut. Ini adalah gas vulkanik yang menembus tanah yang semakin rapuh.

Fumarol ini selalu diperhatikan oleh para perenang dan penyelam, namun dalam foto bawah air mereka tampak lebih aktif dibandingkan beberapa tahun yang lalu.

Menteri Perlindungan Sipil Italia menjanjikan rencana darurat

Menteri Perlindungan Sipil Italia Nello Mussomeci bertemu pada hari Rabu di Istana Chigi di Naples dengan walikota Vliegrain, perwakilan dari Institut Nasional Geofisika dan Vulkanologi dan Administrasi Perlindungan Sipil Nasional.

Menurut Musumeci, akan disusun rencana untuk menganalisis kerentanan kawasan yang didanai oleh Perlindungan Sipil Nasional, serta rencana komunikasi masyarakat, yang juga mencakup partisipasi siswa sekolah dasar di komunitas Phlegrayan. Selain itu, rencana darurat untuk rute evakuasi akan diperbarui, dan latihan rutin untuk menguji jaringan infrastruktur juga direncanakan.

Sementara itu, gempa bumi di Maroko menewaskan ribuan orang. Banyak orang yang terluka atau miskin. Pemerintah sepertinya hanya ingin membantu dirinya sendiri.

READ  Apa yang sebenarnya terjadi selama misi di dekat Paris