Berita Utama

Berita tentang Indonesia

gunung besar yang berbahaya

Letusan gunung berapi Semeru baru-baru ini di bagian timur pulau Jawa Indonesia tidak mengejutkan. Feuerberg setinggi 3.657 meter telah aktif setidaknya sejak 1967 dengan jeda singkat. Namun, sejauh ini gunung berapi tersebut telah memuntahkan abu halus dan sesekali meletuskan bom vulkanik dari kawah puncaknya yang disebut Jonggring. Terkadang aliran lava pendek mengalir ke sisi-sisi di wilayah atas gunung berapi.

Dalam siklus konfrontasi tujuh sentimeter setahun

Wabah setidaknya dua kali selama akhir pekan jauh lebih kuat. Abu vulkanik dibuang sekitar 15 kilometer dari tepi stratosfer. Awan-awan ini runtuh dan kemudian menuruni lereng selatan gunung berapi yang digunakan untuk pertanian sebagai aliran panas sungai abu dan lava dengan kecepatan tinggi. Beberapa desa terkubur di bawah abu setinggi beberapa meter. Sedikitnya 22 orang tewas. Jumlah korban tewas mungkin terus meningkat: Juru bicara Perlindungan Sipil Nasional Abdul-Mahari mengatakan pada Senin malam bahwa lebih dari 20 orang masih hilang. Pertahanan sipil setempat mengatakan sedikitnya 68 orang menderita luka bakar. Menurut pihak berwenang, pengerahan penyelamat dipersulit oleh lumpur tebal dan runtuhnya jembatan besar antara dua daerah. Pilot diinstruksikan untuk mengubah arah dan terbang di sekitar gunung berapi utara.


Gunung berapi itu membuang abunya di ketinggian hingga 15 kilometer, mempengaruhi pergerakan udara.
:


Foto: FAZ

Ada sekitar 130 gunung berapi aktif di Indonesia, terutama di busur Sunda, yang membentang dari bagian selatan pulau Sumatera melalui Jawa ke pulau-pulau paling timur Kepulauan Sunda Kecil. Busur ini tercipta karena lempeng kerak Indo-Australia yang hanyut ke selatan mendorong ke bawah lempeng Sunda dengan kecepatan sekitar tujuh sentimeter per tahun. Lempeng Australia tenggelam ke dalam mantel bumi, seolah-olah. Karena penunjaman ini tidak berlangsung mulus dan merata, melainkan bergelombang, gempa bumi yang intens sering terjadi di Busur Sunda, yang sering mengakibatkan tsunami. Jika lempeng yang terendam mencapai kedalaman lebih dari 100 km, sebagian dapat meleleh. Magma yang dihasilkan sangat kental kemudian membengkak ke atas menuju permukaan bumi dan menyebabkan banyak letusan gunung berapi.

Semeru adalah gunung tertinggi di Jawa, pulau terpadat di kepulauan Indonesia. Minoritas Tengger yang tinggal di Jawa Timur menyebutnya Mahameru, “Gunung Besar”. Berbeda dengan mayoritas penduduk Indonesia yang beragama Islam, suku Tengger beragama Hindu. Gunung berapi Taman Nasional Bromo-Tengir adalah tempat suci bagi mereka. Semeru selalu aktif, meski jarang eksplosif seperti di akhir pekan. Feuerberg bukanlah gunung berapi paling aktif di Jawa. Julukan ini kembali ke Merapi, lebih dari 15 kilometer sebelah utara ibu kota daerah, Jogjakarta. Berbeda dengan kawasan sekitar Semeru, kawasan di sekitar Sungai Merapi padat penduduk. Gunung berapi aktif dengan ketinggian hampir 3000 meter ini merupakan salah satu bencana alam terbesar di Indonesia.

Tidak diragukan lagi, letusan terpenting negara itu terjadi pada Mei 1883. Saat itu, di selat yang memisahkan pulau Sumatera dan Jawa, serta Selat Sunda, Krakatau yang berbentuk kerucut kembali hidup setelah lebih dari 200 tahun tertidur. Terjadi gempa bumi dan letusan gunung berapi, yang akhirnya menyebabkan empat letusan besar pada 27 Agustus 1883, menghancurkan hampir seluruh pulau. Saat itu, suara ledakan terdengar hingga ribuan kilometer jauhnya. Dalam beberapa jam, gunung berapi itu menumpahkan 25 kilometer kubik abu. Letusan tersebut menyebabkan tsunami besar yang menghancurkan lebih dari 100 desa di sepanjang pantai Sumatera dan Jawa. Menurut survei yang dilakukan pejabat kolonial Belanda saat itu, sedikitnya 36.000 orang tewas akibat merebaknya wabah penyakit tersebut.

READ  Seyferth dan Wimberg mundur dari kualifikasi Piala Dunia | kebebasan media