Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Hal ini tidak bisa berlangsung selamanya’: Rusia menginginkan lebih sedikit sanksi terhadap Korea Utara

‘Hal ini tidak bisa berlangsung selamanya’: Rusia menginginkan lebih sedikit sanksi terhadap Korea Utara

“Ini tidak bisa berlangsung selamanya.”
Rusia ingin menjatuhkan sanksi lebih sedikit terhadap Korea Utara

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah menemukan sekutu kuat dalam diri Putin. Pada bulan Maret, Rusia menggunakan hak vetonya di Dewan Keamanan PBB untuk kepentingan negara tersebut, yang dikenakan sanksi komprehensif. Menurut duta besar Rusia untuk PBB, Moskow ingin mengubah hal tersebut. Namun, dia menghindari pertanyaan itu berulang kali.

Rusia berupaya meringankan sanksi internasional yang dikenakan terhadap sekutu barunya, Korea Utara. “Kami percaya bahwa penerapan sanksi tanpa akhir terhadap negara ini tidak adil dan mengecewakan,” kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzia di New York. Pertimbangan harus diberikan pada cara mengubah hukuman. “Ini tidak bisa berlangsung selamanya.” Meskipun ada pertanyaan berulang kali, Nebenzia tidak mengomentari pertanyaan apakah Korea Utara harus diizinkan melakukan uji coba senjata nuklir.

Dengan melakukan hal ini, Rusia menegaskan kembali tindakannya untuk meringankan keadaan otoriter penguasa Kim Jong Un sehubungan dengan kemitraan strategis barunya dengan Presiden Kremlin Vladimir Putin. Negara-negara Barat mencurigai Moskow meneruskan teknologi ke Pyongyang meskipun ada sanksi, dengan imbalan amunisi artileri dan rudal yang digunakan negara tersebut untuk mendatangkan malapetaka dalam perang agresifnya terhadap Ukraina. Rusia baru-baru ini menggunakan hak vetonya untuk mendukung Pyongyang. Pada akhir bulan Maret, Rusia menggunakan hak vetonya di Dewan Keamanan PBB di New York untuk menarik mandat panel ahli untuk memantau Korea Utara mengenai tindakan hukuman.

Sanksi PBB dijatuhkan pada program senjata nuklir

Terkait pengiriman senjata Barat ke Ukraina, Presiden Rusia baru-baru ini mengancam akan mengirimkan senjata berpemandu presisi ke Korea Utara. Negara-negara Barat bertindak seolah-olah mereka tidak memerangi Rusia, meskipun negara-negara Barat mengirimkan senjata. Sebagai imbalannya, Rusia juga dapat mengirimkan peralatan militernya ke wilayah lain di dunia dan tidak perlu lagi khawatir tentang cara menggunakannya, kata Putin.

Korea Utara, yang diperintah oleh Gubernur Kim, tunduk pada sanksi PBB yang luas dan larangan impor atas program senjata nuklirnya, yang juga berdampak pada, antara lain, perdagangan senjata atau transfer teknologi militer ke negara tersebut. Selama kunjungan kenegaraan ke Pyongyang, Putin menandatangani perjanjian kemitraan baru dengan Kim, yang juga memberikan bantuan timbal balik jika terjadi perang.

READ  Perang Melawan Ukraina: Rusia dan Senjata Sibernya