Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hamburger Bahnhof mempersembahkan pameran “Nation, Narration, Narcosis” – BZ Berlin

Kita manusia adalah setengah dari diri kita dalam cerita selama ribuan tahun. Tetapi apakah ini benar selalu tergantung pada siapa yang memberi tahu mereka.

Dalam pameran “Nation, Narrative, Anesthesia” di Hamburg Bahnhof, mitos tentang Asia Tenggara kini sedang dinegosiasikan kembali dalam lukisan, patung, dan film yang fantastis. Ini dimulai dengan fakta bahwa “Asia Tenggara” bahkan tidak ada sebagai satu wilayah.

Istilah kolektif untuk wilayah yang beragam bahasa, agama, dan budayanya baru ada sejak pendudukan Jepang pada Perang Dunia II (sejak 1941). “Faktanya, Asia Tenggara mungkin merupakan wilayah yang paling beragam di dunia,” kata kurator Anna Katharina Gibbers, 51, yang merancang pertunjukan bersama rekan-rekan dari Indonesia, Thailand, dan Singapura.

Judul pameran diambil dari karya seni multimedia Ho Tzu Nyen “The Critical Dictionary of Southeast Asia” karya Ho Tzu Nyen (45). Huruf N melambangkan bangsa, narasi dan mati rasa, yang berarti, misalnya, kekuatan kolonial menguasai budaya tertindas dari luar.

Karya seniman Asia seperti pembuat film Thailand Apichatpong Weerasethakul (Golden Palme von Cannes 2010) dan pencipta lain seperti Marina Abramović (75) atau Joseph Beuys (1921-1986) menceritakan pemikiran kekuatan dunia Jerman, Perang Vietnam atau kemunduran dari seorang wanita. Dari kolase Hana Hoch (1889-1978) hingga karya Song Teo (34) soundtrack video menakutkan “No Gods No Masters” dan seni kocak Bruce Neumann “Body Squeeze” (80), pameran ini mempromosikan perspektif baru.

Foto dari film Tita Salina
Gambar dari film Tita Salina “Pulau 1001 – Pulau Paling Berkelanjutan di Nusantara” (2015) (Foto: © Tita Salina)

Kisah artis pemisahan diri Berlin Tina Chaim Wincher (1887-1974), misalnya, menarik, saat ia pindah dari Konstantinopel ke Lutzovplatz dan akhirnya melarikan diri ke Asia dari Nazi. Seniman Kawita Vatanajyankur (34) dalam karya warna “Pewarna” menarik perhatian pada kondisi produksi di pabrik tekstil.

READ  Tonton 5 menit pertama film horor asli "Trese" di Netflix!

Sementara itu, banyak karya yang berhubungan dengan epos kuno Ramayana. Natasha Twente, 32, menceritakan sebuah legenda di Sulawesi, di mana orang-orang muncul dengan mengetuk batu vulkanik.

Salah satu kekuatan dari pertunjukan ini adalah bahwa batu-batu ini mengarah langsung ke komposisi basal masif dari “End of the Twentieth Century” karya Joseph Beuys. Banyak koneksi silang dan paralel mengarah ke bolak-balik melintasi rumah.

“Selalu ada sesuatu yang menghubungkan orang, tetapi pada saat yang sama ada kontra-narasi yang tersembunyi,” kata kurator Gibbers. “Ini tentang memahami diri sendiri sebagai komunitas manusia yang lengkap.”

Hingga 3 Juli, Invalidenstraße 50-51, €14/7, 266 42 42 42, Informasi dan tiket