Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hampir tidak ada pemanasan global karena lebih banyak karbon dioksida – fokus yang baik. ACHGUT.COM

Hampir tidak ada pemanasan global yang disebabkan oleh lebih banyak karbon dioksida

Politisi dan LSM akan mendekonstruksi skenario terburuk untuk iklim. Seorang fisikawan terkenal telah memperkirakan bahwa karbon dioksida ekstra tidak akan menyebabkan kenaikan suhu.

Setiap tubuh terus-menerus memancarkan energi; Itu bersinar, sehingga untuk berbicara, bahkan jika kita tidak selalu melihatnya. “Cahaya” yang dipancarkan tubuh tidak terlihat oleh mata kita. Hanya ketika kita memanaskan tubuh hingga sekitar 500 derajat Celcius, kita melihat cahaya kemerahan. Selanjutnya, radiasinya juga mencakup panjang gelombang yang membuat mata kita, yang sekarang berwarna merah. Radiasi tak terlihat dengan gelombang yang lebih panjang, yang hadir dalam kelimpahan sebelumnya, disebut inframerah, sehingga dapat dikatakan, “inframerah”.

Orang kulit putih tua, Max Planck, mengangkat otaknya tentang distribusi panjang gelombang ini, dan dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1918; Pada saat yang sama perkembangan fisika kuantum dimulai.

Jadi saat tubuh kita menyala, ia kehilangan energi, dan semakin panas; Artinya, itu keren. Betapa dinginnya jika dia sendirian di ruang hampa? Perlahan tapi pasti akan mendekati nol mutlak, yaitu -273 derajat Celcius.

Bintang Tengah yang Ramah

Tapi tunggu, kita semua duduk di atas bola yang terbang melalui ruang hampa udara dan memancarkan banyak energi melalui inframerah – dan bola itu sama sekali tidak menjadi lebih dingin! justru sebaliknya; Hal ini terus diberitakan bahwa ini akan menjadi terlalu panas jika kita tidak segera beralih ke sepeda kargo dan membatalkan perjalanan udara kita.

Alasannya adalah: Kita tidak sendirian di luar angkasa. Ada matahari yang indah yang memanjakan kita dengan pancarannya yang ramah. Ini memberi kita sejumlah besar panas yang diukur dengan tepat sehingga energi yang dipancarkan oleh Bumi dalam bentuk radiasi inframerah terus-menerus diganti.

Nah, itu benar-benar memperhitungkan matahari, kan? Nah, bumi membantu. Jika matahari memberi kita lebih sedikit energi, Bumi juga akan mengurangi radiasinya sampai keseimbangan pulih; Dia hanya akan menurunkan suhu tubuhnya.

Jadi, ini penting: Suhu rata-rata bumi akan selalu stabil sehingga dalam jangka panjang energi yang dipancarkan sama dengan energi yang dipancarkan matahari..

READ  Menyelamatkan tiga orangutan muda di Kalimantan - Sains

Anda hanya perlu mengubah suhu sedikit dan radiasi berubah secara dramatis. Jika Bumi mendingin hanya dari 15°C menjadi 5°C, energi yang dilepaskan akan berkurang 20 persen. Ini terlalu banyak.

Termometer klinis non-kontak yang ramah epidemi menggunakan sensitivitas suhu ini untuk mendeteksi perbedaan kecil antara 36 dan 36,5 ° C dalam sinar inframerah kulit kita. Deskripsi matematisnya adalah bahwa daya radiasi sebanding dengan pangkat empat suhu mutlak.

Apa hubungannya semua ini dengan perubahan iklim, Anda bertanya? Ini adalah karbon dioksida dan co. Setuju, saya sarankan kita melihatnya.

Bachmann, Takut pada Foton

Kami berbicara santai tentang radiasi inframerah yang mentransmisikan energi dari Bumi ke luar angkasa. Tetapi ini tidak mudah, karena sinar pertama-tama harus menembus lapisan udara yang berbeda, melalui partikel dari jenis yang berbeda. Sebagian besar molekul ini tidak berbahaya, tetapi dalam beberapa ribu ada juga salah satu dari “tukang bungkusIa mengambil partikel cahaya, yang disebut foton, sama seperti Buckman tua yang baik mengambil sebuah piksel.

Dari sekian banyak foton yang berakselerasi di masa lalu, hanya foton yang memiliki energi yang sangat spesifik, yaitu yang termasuk dalam panjang gelombang tertentu, yang ditangkap oleh partikel-partikel ini. Setelah beberapa saat mereka menembak foton lagi. Ini terbang cukup jauh, dengan kecepatan cahaya, tetapi dalam beberapa arah – tidak harus ke arah ruang angkasa. Jadi persentase tertentu dari foton ini tidak akan pernah menemukan jalan mereka ke luar angkasa. Energi Anda akhirnya hilang di atmosfer.

Napoleon tidak punya masalah

Molekul Bachmann yang kita bicarakan di sini adalah karbon dioksida. Konsentrasinya telah meningkat 40 persen sejak masa pra-industri, misalnya sejak Napoleon, hingga saat ini: dari 280 molekul karbon dioksida di bawah satu juta molekul udara menjadi 400 sumur. Penjelasan yang masuk akal untuk ini adalah konsumsi bahan bakar fosil oleh umat manusia. . Karbon, yang telah stabil di bawah tanah selama beberapa dekade, dibawa ke permukaan dan dibakar menjadi karbon dioksida, yang merembes ke udara.

Jika energi yang terus-menerus kita terima dari matahari tidak dapat lagi dipancarkan ke luar angkasa semudah dulu, Bumi akan memanas untuk mengirim lebih banyak foton dalam perjalanannya. Ini akan memanas sampai cukup banyak foton menemukan jalan mereka melalui partikel Bachmann ke luar angkasa dan keseimbangan energi Bumi dipulihkan kembali.

READ  ^ Berita dari Indonesia: April 2021

Ini adalah inti dari masalah ketika datang ke pemanasan global.

Peningkatan suhu sekitar 1,5 °C sejak Napoleon, meskipun peningkatannya paling kuat dalam 50 tahun terakhir. Dan bahkan jika pemanasan ini hampir tidak dilihat sebagai masalah oleh siapa pun, ada pertanyaan yang sah: Bagaimana hal itu akan terjadi selanjutnya? Tentu saja, para pendukung pandangan iklim tahu bahwa setiap tambahan molekul karbon dioksida di atmosfer hanya dapat menyebabkan kematian. Namun, pertimbangan matematis menunjukkan bahwa akhir dari tiang bendera dalam hal pemanasan karbon dioksida telah tercapai.

hutan dan pohon

Bayangkan seseorang menembakkan senapan ke sekelompok pohon. Beberapa peluru tersangkut di tunggul dan beberapa terbang. Jadi persentase tertentu dari proyektil yang ditembakkan akan keluar dari sisi lain. Jika sekarang Anda menempatkan pohon lebih dekat dan lebih dekat, pada titik tertentu tidak ada lagi peluru yang akan lewat. Dan jika Anda sekarang menggandakan kepadatan pohon, maka tidak ada perubahan dalam hasilnya: tidak ada lagi bola yang bisa menyeberang.

Sama halnya dengan foton (= balistik) dan molekul CO2 (= pohon). Konsentrasi karbon dioksida saat ini cukup tinggi sehingga foton dari pita energi sempit yang disebutkan di atas tidak dapat menembusnya. Jika konsentrasi karbon dioksida dua kali lipat dari 400 bagian per juta menjadi 800 bagian per juta (bahkan kemudian kita bahkan tidak akan memiliki satu karbon dioksida per seribu molekul udara), itu tidak akan berpengaruh pada suhu global. Tapi sebelum kita mencapai 800ppm, kita kemungkinan akan kehabisan bahan bakar fosil.

Kabar baik, tapi tidak untuk semua orang

Fisikawan William Haber membuat perhitungan yang lebih akurat untuk ini. Dia adalah seorang ahli terkenal di bidang fisika atom, optik dan radiasi. Antara lain, ia menemukan “bintang pemandu laser‘, alat yang membantu para astronom mengoreksi gangguan dalam pengamatan mereka dengan menyebarkan cahaya di atmosfer.

READ  28 negara, 28 resep - begitulah cara roti di Eropa - kesehatan dan nutrisi

Jadi Profesor Haber menghitung dan sampai pada kesimpulan bahwa suhu global akan menjadi sembilan derajat Celcius tanpa karbon dioksida (dan gas rumah kaca lainnya) (Ini dia ceramahnya), karena radiasi akan pergi tanpa hambatan di ruang angkasa. Mungkin planet ini tidak ada sama sekali, bagaimanapun kehidupan di dalamnya tidak mungkin – karena berbagai alasan.

Suhu rata-rata hari ini dengan konsentrasi CO2 saat ini adalah 15°C, dan jika konsentrasinya digandakan, suhunya hanya akan kurang dari satu derajat lebih hangat! Ini kabar baik; Hanya sebagian kecil dari derajat adalah kasus terburuk dalam hal pemanasan global. Itulah mengapa kita menghancurkan ekonomi dunia Barat hari ini, itulah mengapa kita mengejutkan anak-anak sekolah, itulah mengapa kita mengubah lanskap dengan kincir angin dan sel fotovoltaik, dan itulah mengapa kita mendanai sirkus iklim dengan miliaran dolar.

Tentu saja, Haber bermusuhan dengan penciptaan iklim, dan seperti biasa ia menjadi sasaran kritik pribadi, bukan penelitiannya. Dia dituduh menasihati pemerintahan Bush dan Trump. Dan dia bukan peneliti iklim, hanya fisikawan. Tapi saya pikir fisikawan yang tidak memiliki gelar iklim dapat mengatakan lebih banyak tentang topik ini daripada peneliti iklim bersertifikat yang tidak mengerti apa-apa tentang fisika.

(Pertimbangan di sini berhubungan dengan skenario tertentu

  • di mana seseorang dapat mengukur sesuatu seperti “Suhu Rata-Rata Bumi” T;
  • T ini telah meningkat selama beberapa dekade terakhir;
  • Peningkatan karbon dioksida di atmosfer adalah alasan utama untuk ini.

Tak satu pun dari tesis ini telah terbukti secara ilmiah, tetapi mereka adalah fondasi di mana kebijakan iklim dibangun saat ini. Artikel saya harus menjelaskan bahwa bahkan di bawah skenario ini – sama sekali tidak pasti – meramalkan kenaikan suhu yang berbahaya sama sekali tidak dapat diterima.)

Posting ini pertama kali muncul di blog Hans Hofmann-Reinecke pikirkan lagi. Buku terlarisnya “Green and Dumb” aktif” Amazon Tersedia.