Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Hanami”: Bunga sakura Jepang yang terkenal di zaman Corona – hiburan

Keadaan darurat untuk Corona dicabut pada hari Senin di wilayah Tokyo juga. Namun gubernur ibu kota, yang ingin menjadi tuan rumah Olimpiade di musim panas, telah meminta warga, seperti tahun sebelumnya, untuk meninggalkan perayaan tradisional basah di “Hanami” dengan memajang bunga. Alih-alih merayakan makanan dan alkohol di bawah pohon sebanyak di waktu normal, warga harus berpuas diri dengan berjalan di dekat pepohonan – tentu saja dengan topeng. “Aruki Hanami” dan “Pertunjukan bunga sambil berjalan” adalah slogannya.

Di Taman Ueno di Tokyo, dengan 1.000 pohon sakura, salah satu tempat “hanami” paling terkenal di ibu kota, area di bawah pepohonan ditutup rapat. Ini untuk mencegah orang duduk dan berpesta di atas terpal biru seperti biasanya. Lalu lintas satu arah juga berlaku untuk jalan yang sering digunakan. Biasanya, lebih dari tiga juta orang pergi ke Taman Ueno setiap tahun untuk menghabiskan jam sosial bersama teman dan kolega di bawah lautan bunga yang indah. Pemandangannya hanya berlangsung dalam waktu singkat, tetapi bagi orang Jepang keajaiban khusus bunga sakura terletak pada keindahannya yang cepat berlalu.

READ  Bali mendesak para influencer untuk akhirnya berbuat lebih baik di negara ini