Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hanover Messe: Indonesia: Janji Pertumbuhan di Timur Jauh

Hanover Messe: Indonesia: Janji Pertumbuhan di Timur Jauh

Indonesia adalah negara mitra Messi di Hanover. Negara kepulauan besar itu ingin menggunakan panggung industri showcase dunia untuk menarik investor dan perusahaan.

Awalnya, UU Bonn-Berlin tidak ada hubungannya dengan Indonesia. Secara umum, bekas markas Pemerintah Federal di Distrik Rhenish berperilaku mirip dengan Jakarta seperti halnya Lange Eugen dengan Menara Gamma. Sebuah gedung tinggi kecil yang menghadap ke Siebengebirge hingga gedung tertinggi yang saat ini diselesaikan di kota Asia Tenggara, yang suka menggores awan monsun. Berikut adalah beberapa gunung berapi yang sudah punah, tempat raksasa – menurut legenda – menjatuhkan sekop saat menggali dasar sungai Rhine. Sebagai negara di 17.000 pulau di Cincin Api Pasifik dengan puluhan penghasil lahar aktif.

Singkatnya: Masih belum ada hukum Bonn-Berlin Indonesia, tetapi Indonesia juga ingin memindahkan kursi pemerintahan. Jauh dari Jakarta, yang terletak di Jawa, hingga Kalimantan, bagian Kalimantan di Indonesia yang paling tidak rawan gempa. Ini mungkin proyek infrastruktur paling penting di negara berkembang. Anda juga bisa bilang: Indonesia punya rencana.

Negara mitra Pameran Hanover, negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, masih banyak yang harus dilakukan. Negara berpenduduk 271 juta orang ini dapat menggunakan pameran perdagangan terkemuka dunia sebagai panggung tahun ini, hanya secara digital, tetapi itu tetap berarti banyak perhatian. Indonesia sejauh ini merupakan ekonomi terbesar di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan satu-satunya negara di G20 di kawasan. Dengan inisiatif “Making Indonesia 4.0”, produksi akan “direvitalisasi” dengan diperkenalkannya konsep Industri 4.0. Tentu saja, kami mencari mitra bisnis dan investor.

Pada tahun 2030, Indonesia ingin mengejar sepuluh kekuatan ekonomi teratas

Seperti yang dikatakan Duta Besar Indonesia untuk Jerman, Arif Havas Uegrosino, dalam sebuah wawancara dengan tim editorial kami, perdagangan dengan Jerman berdampak besar pada tahun lalu, tetapi tidak terlalu banyak. Sekarang ini akan menjadi lebih baik. “Kami ingin berbuat lebih banyak.”

Ini tidak berarti bahwa Indonesia ingin meningkatkan pangsa impor gitarnya yang sudah tinggi. Yang dimaksud adalah pasar dengan volume perdagangan instrumen terbesar, sebanyak itu bagus. Misalnya, harus lebih banyak tentang teknik mesin, manufaktur mobil, atau pengembangan baterai. Ini direncanakan untuk meningkatkan investasi, dan menarik perusahaan Jerman untuk menetap di zona ekonomi yang disesuaikan secara khusus, dengan kompleks industri yang dilengkapi dengan pasokan energi terbarukan. Juga di Indonesia, hanya contoh lain, ada endapan kaya nikel yang bisa digunakan untuk katoda pada baterai elektronik. Di sini juga negaranya sendiri. Tujuannya adalah mengejar ketertinggalan sepuluh kekuatan ekonomi terbesar dunia pada tahun 2030.

READ  Heinemann: Bagaimana pengecer bebas bea mengatasi pandemi

Perusahaan Jerman seperti Siemens sudah lama beroperasi di Indonesia

Perusahaan Eropa dan Jerman telah berada di situs ini sejak lama. Menurut Trade & Invest Jerman, ada sekitar 400 pemain besar seperti VW atau Bayer. Tapi juga Pepperl + Fuchs, misalnya. Perusahaan yang berbasis di Mannheim, yang mengkhususkan diri pada sensor industri dan proteksi ledakan, memproduksi di pulau Bintan. Sistem Siemens digunakan di PT Indolakto, misalnya. Perusahaan milik Salem Group dan merupakan salah satu produsen susu terbesar di Indonesia.

Jika Anda mengunjungi pabrik Industry 4.0 yang dilapisi biru dan putih di Purwosari, Anda dapat mendaki melalui aula besar untuk melihat bagaimana Susu India dikemas dan diangkut dengan cara yang sangat otomatis. Untuk pasar di Bangladesh, Afrika atau Timur Tengah. Pabrik tersebut dianggap sebagai salah satu proyek perintis di negara ini. Grup ABB energi dan teknologi otomasi Swedia-Swiss juga hadir di Indonesia. Sudah sejak 1988. Perusahaan ini berkantor pusat di Word Trade III di Jakarta. Kegiatan ABB di Indonesia termasuk kota pintar. Dan di depan Word Trade Center III adalah salah satu stasiun pengisian pertama bangsa untuk kendaraan listrik. Masih banyak yang harus dilakukan sebelum kabut asap menghilang dari Jakarta.

Jika Anda bertanya kepada Klaus Jürgen Gern, seorang ekonom global di Kiel Institute for World Economics, tentang prospek ekonomi Indonesia, dia berkata: “Indonesia adalah negara terpadat di Asia Tenggara dan, dalam angka absolut, ekonomi terbesar di kawasan ini. sejauh ini. Namun dalam hal pembangunan, “katanya. Negara ini tertinggal dari negara-negara tetangga seperti Thailand dan Malaysia. Kekayaan bahan mentah dan kaum muda merupakan prasyarat penting untuk pertumbuhan ekonomi yang menanti kita. Korona Itu relatif stabil pada lima persen per tahun, dan dapat berlanjut setelah krisis. ”

READ  Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

Indonesia juga dilanda krisis Corona. Perekonomian berkontraksi sekitar 100 persen untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 tahun. Pemulihan produksi industri global saat ini dan kenaikan harga bahan mentah saat ini memberikan angin ekonomi yang baik. Tingkat infeksi, yang juga meningkat lagi di Indonesia, telah menghambat pemulihan permintaan domestik, terutama karena negara hanya dapat mengurangi sebagian biaya ekonomi dari epidemi untuk usaha kecil dan pekerja – seperti yang terjadi di kebanyakan negara berkembang dan tidak seperti di negara industri kaya seperti Jerman. Hal buruk lainnya adalah wisatawan masih “hampir” absen.

Klaus Jürgen Jern dari Kiel Institute for Global Economics: Usaha kecil dan menengah di Indonesia berkembang pesat

Ekonom Jiren melihat risiko terhadap dinamisme ekonomi yang melampaui pandemi di birokrasi dan kemacetan infrastruktur, antara lain. Korupsi juga masalah. Sistem pendidikan juga dianggap “relatif lemah” dalam perbandingan regional, oleh karena itu, meskipun jumlah penduduknya besar dan muda (usia rata-rata: 30 tahun), pekerja yang terlatih baik jarang terjadi. Apalagi Indonesia memiliki tingkat utang luar negeri yang tinggi, yang menjadikan negara ini “kandidat krisis keuangan” jika suku bunga kembali naik setelah Corona. Menganalisis dengan senang hati: “Mengingat kelas menengahnya yang berkembang pesat, Indonesia menjanjikan pertumbuhan yang signifikan di pasar domestik untuk barang-barang konsumen dan mesin yang membantu memenuhi permintaan konsumen selama beberapa tahun ke depan.” Dalam hal ini, pasar Indonesia kemungkinan akan menjadi semakin penting bagi perusahaan Jerman.

Apakah itu juga akan menjadi penting sebagai tempat produksi tergantung pada apakah pemerintah negara multi-etnis, yang berbicara dalam lebih dari 250 bahasa dan mencakup tiga zona waktu, menerapkan inovasi yang diperlukan. Paket reformasi besar, yang disebut “Omnibus Law”, diluncurkan di Indonesia yang mayoritas penduduknya Muslim, beberapa bulan lalu. Ini harus memfasilitasi pendirian perusahaan dan membuat pasar tenaga kerja lebih fleksibel. Ada dan terus terjadi perlawanan di negara ini dan Amnesty International juga mengkritik undang-undang tersebut karena akan membahayakan standar sosial dan ketenagakerjaan yang penting, dan karenanya juga penuntutan. Duta Besar Uegroscino menolak hal ini dan menunjukkan kemungkinan setiap orang Indonesia untuk mengajukan pengaduan ke Mahkamah Konstitusi negara tersebut. Sebaliknya, paket legislatif harus bekerja melawan korupsi, meliberalisasi peraturan, dan menciptakan transparansi.

READ  Pemandangan dunia - termasuk Maultaschen dapur

Indonesia ingin keluar dari bayang-bayang panjang China

Siapapun yang melewati kawasan kumuh Jakarta bisa langsung melihat bahwa Indonesia punya banyak masalah. Bencana alam, yang juga menjadi berita utama dalam beberapa hari terakhir, juga tidak akan ada di wilayah ini di masa mendatang. Namun, pada saat yang sama, pekan raya Hannover Messe merupakan peluang bagi perkembangan ekonomi dan pertumbuhan dalam bayang-bayang panjang China.

Pertumbuhan ini akan semakin digenjot. Kementerian Luar Negeri melaporkan bahwa Jerman saat ini sedang berupaya untuk memastikan bahwa pembicaraan antara Uni Eropa dan Indonesia tentang penyelesaian perjanjian perdagangan bebas berlangsung cepat. Dengan FTA, pembatasan perdagangan yang ada dapat dibongkar dan perdagangan Jerman-Indonesia diperluas. Kementerian Luar Negeri terus mengatakan bahwa Jerman dan Indonesia secara bersama-sama mendukung tercapainya kesepakatan perdagangan bebas “kawasan-ke-kawasan” antara Uni Eropa dan Uni ASEAN. Seperti yang saya katakan: Masih banyak yang harus Anda lakukan.

Anda juga dapat membaca tentang ini: