Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Harapan untuk Musim Panas yang Stabil: Turki: Mengapa Investasi di Turki Dapat Bermanfaat | buletin

Oleh Jörg Bellina, Euro pada hari Minggu

SRecep Tayyip Erdogan memerintah Turki selama 19 tahun. Antusiasme awalnya untuk reformasi sebagai perdana menteri merangsang investor untuk membeli. Dana atau ETF dengan fokus di Turki meningkat tajam. Namun kemudian Erdogan menjabat pada tahun 2014 dan mengubah konstitusi Turki menjadi sistem presidensial. Dia telah menjadi kepala negara dan kepala pemerintahan sejak 2018. Kebijakannya yang semakin otoriter, terutama tekanan pada bank sentral yang hampir independen untuk memangkas suku bunga – empat kali dalam setahun terakhir – telah menyebabkan investor asing meninggalkan saham Turki. iShares MSCI Turki ETF berdenominasi dolar kehilangan sekitar 26 persen meskipun memperkirakan peningkatan 9 persen dalam PDB.

Erdogan akan tetap menjadi faktor utama yang mempengaruhi ekonomi dan pasar saham hingga 2023. Mungkin lebih dari itu. Pria berusia 67 tahun itu ingin memenangkan pemilihan parlemen dan presiden yang akan digelar paling lambat Juni tahun depan.

prognosis suram

Saat ini diragukan apakah dia akan mendapatkan suara mayoritas. Penduduk menderita kerugian besar dalam daya beli. Pada bulan Desember, inflasi adalah 36% dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu – tingkat tertinggi dalam 19 tahun. Inflasi juga mempengaruhi perusahaan yang fokus pada pasar domestik. Melayani pemotongan utang dalam dolar atau euro menjadi semakin sulit. Di sisi lain, perusahaan berorientasi ekspor diuntungkan. Ini termasuk dalam Indeks BIST 100. Indeks pasar saham naik 37 persen tahun lalu. Investor Turki menggunakan bursa saham sebagai penyesuaian inflasi.

Ini mengancam menjadi dramatis. Rumah analisis Spinn Consulting di Istanbul tidak lagi mengesampingkan kenaikan harga hingga 50 persen. Ketergantungan negara yang besar pada impor dan depresiasi lira Turki (TRY) bertanggung jawab atas devaluasi mata uang. Saat ini, 15,07 lira harus dibayar untuk 1 euro. Setahun yang lalu hanya 9,12 TL.

READ  Luar negeri tergantung pada tenaga nuklir - hijau mengancam bencana nuklir - politik dalam negeri

Suku bunga yang lebih tinggi akan memperkuat mata uang Turki. Namun Erdogan menolaknya dengan merujuk pada Al-Qur’an. Apalagi, suku bunga yang tinggi diyakini sebagai penyebab sebenarnya dari inflasi. Di sisi lain, tingkat lira yang menguntungkan meningkatkan ekspor, mengurangi defisit perdagangan dan meningkatkan ekonomi, katanya. Selain itu, mata uang akan stabil lagi pada musim panas paling lambat karena peningkatan pendapatan pariwisata. Erdogan mendesak warga untuk menyimpan tabungan mereka dalam lira dan berjanji untuk memberikan kompensasi kepada negara atas kerugian mata uang lebih lanjut. Mereka juga harus menukar mata uang asing atau emas dengan lira. Mata uang dan pasar saham bereaksi positif terhadap hal ini. Namun, sulit untuk berspekulasi apakah ganti rugi negara akan cukup untuk mencegah jatuhnya lira.

Bagaimanapun, Erdogan berpegang teguh pada keyakinannya dan pada saat yang sama memberikan gambaran yang positif. Bertentangan dengan “logika kapitalis” Barat – yang dia maksud dengan suku bunga – Turki, seperti Cina, harus menempuh jalur ekonominya sendiri. Nomor 1 di Turki yakin bahwa ini akan dengan cepat membawa negara itu ke salah satu dari sepuluh ekonomi teratas. Turki saat ini berada di peringkat ke-19.

Apakah lintasan Erdogan dan kelemahan mata uang saat ini mengganggu masuknya? Tidak wajib. Tetapi hanya pengambil risiko yang harus masuk dan mulai hanya dengan taruhan kecil. Turki tentu tidak kekurangan potensi ekonomi jangka panjang. Menurut Economist Intelligence, pertumbuhan ekonomi akan lebih tinggi daripada di negara-negara seperti China atau Brasil di tahun-tahun mendatang. Ada juga perusahaan yang kuat dan dikelola dengan baik di Turki, seperti Koc Holding atau grup baja Eregli Demir Ve Celik.

READ  Pemilu AS 2024: Akankah Hillary Clinton Kembali Melawan Donald Trump? - Politik di luar negeri

Motif lain berbicara tentang komitmen di Bosphorus: jika situasinya memburuk, Erdogan juga harus mengubah kebijakan suku bunganya. Atau kalah pemilu. Jika pemerintah baru menjamin independensi bank sentral, kenaikan harga yang kuat diperkirakan akan terjadi.


Informasi investor

Investor asing tidak bisa langsung berinvestasi di saham Turki. Dana yang dikelola secara aktif atau ETF adalah alternatifnya. iShares MSCI Turkey ETF USD berisi sebelas saham seperti Eregli Demir Ve Celik atau Koc Holding. Dua saham keuangan, Akbank dan Turkiye Garanti Bankasi, memiliki bobot 20 persen. Selama periode lima tahun, ETF juga telah kehilangan 46 persen karena tekanan pada bank sentral. Investor yang berani bertaruh pada pemulihan bertahap.

______________________________________

Sumber gambar: Nejdet Duzen / Shutterstock.com, SVLuma / Shutterstock.com