Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Harga CO2: ‘Jerman tidak memiliki rencana nyata untuk kebijakan iklim’

DrSkotlandia dan Glasgow hari ini berputar di sekitar Konferensi Iklim Dunia 2021. Perserikatan Bangsa-Bangsa sebelumnya telah menjelaskan bahwa upaya yang jauh lebih besar akan diperlukan untuk mencapai target Perjanjian Iklim Paris 2015, dan pemanasan global hingga 1,5 derajat dibandingkan dengan batas pra-industri, telah belum tercapai. Negosiasi koalisi di Jerman juga fokus pada kebijakan iklim, terutama karena Republik Federal ingin mencapai netralitas iklim pada tahun 2045.

Ekonom Jerman terkemuka menyerukan harga karbon dioksida menjadi fokus kebijakan iklim, dengan karbon dioksida menjadi pembunuh iklim yang paling penting. Harga 25 euro per Ton CO2 Namun, para ahli merasa sangat sulit untuk mengembangkan fungsi bimbingan yang diperlukan. Yang setara dengan kurang dari sepeser pun per liter bahan bakar atau minyak pemanas. Bahkan peningkatan bertahap menjadi €55 pada tahun 2025 tidak akan cukup untuk mencapai tujuan iklim ambisius Jerman.

Negara lain sudah memaksakan Kenaikan signifikan dalam harga karbon dioksida. Swedia berada di puncak dengan $137 per ton. Swiss, Liechtenstein, Finlandia, Norwegia, dan Prancis juga lebih unggul dari Jerman dalam hal ini, seperti studi “Mitigasi perubahan iklim. Harga karbon dioksida dan inovasi digital sebagai peluang” yang ditawarkan oleh Bertelsmann Foundation, tersedia secara eksklusif untuk WELT.

Sumber: infografis dunia

Pada awal 1990-an, Finlandia dan Polandia adalah dua negara pertama yang mulai mengenakan harga moderat untuk barang-barang intensif CO2 tertentu. Semakin banyak negara Eropa perlahan mengikuti, hingga tahun 2005 semua negara anggota UE dilindungi oleh Sistem Perdagangan Emisi Uni Eropa (EU ETS). Dengan sistem ini mencakup beberapa barang industri, sumber energi dan lalu lintas udara di Eropa, perusahaan diharuskan untuk mendapatkan sertifikat polusi, yang harganya sesuai permintaan. Para ekonom menganggap perdagangan emisi sebagai cara yang efektif untuk mencapai tujuan iklim yang telah ditetapkan, karena pengurangan emisi CO2 yang ditargetkan dicapai secara otomatis melalui kontrol kuantitatif.

Menurut Bank Dunia, sekarang ada 64 inisiatif jenis ini yang dilaksanakan atau direncanakan di tingkat subnasional, nasional atau regional. Namun, itu hanya mencakup 21,5 persen dari semua emisi karbon dioksida global. Amerika Serikat dan Cina, dari semua tempat, di mana emisi CO2 sangat tinggi, juga menetapkan harga CO2 dan ingin mencapai tujuan iklim mereka dengan alat lain. Dalam paket iklim baru, pemerintah AS terutama mengandalkan subsidi besar-besaran, sementara Republik Rakyat bergantung pada kontrol negara yang ketat.

Baca juga

Tetapi juga di Jerman, kebijakan iklim berbasis pasar yang jelas terhadap penetapan harga selimut CO2 belum terlihat. Badan Energi Jerman (Dina) mengkritik bahwa misi abad ini untuk transformasi energi dan perlindungan iklim tidak dapat dikuasai dengan “yang kecil dan kecil dari beberapa tahun terakhir”. “Harga Co2, desain ban netral iklim, dan desain pasar adalah kunci untuk mencapai netralitas iklim,” kata studi inovatif mereka baru-baru ini. Sangat penting bahwa semua sektor dimasukkan dalam penetapan harga dan perdagangan dilakukan se-Eropa mungkin atau, idealnya, bahkan secara internasional, untuk menghindari kerugian kompetitif dan migrasi perusahaan-perusahaan dengan emisi tinggi ke wilayah yang tidak terlalu ketat.

Tiga ekonom terkemuka, Clemens Fuest, Gabriel Felbermayr, dan Jens Sudcom, menunjukkan dalam analisis mereka tentang “Rencana Induk Kebijakan Iklim” yang diterbitkan oleh Ifo Institute bahwa kursus pelatihan berbasis pasar yang terkoordinasi secara internasional tidak hanya mempengaruhi iklim, tetapi juga juga bisnis.sangat diuntungkan. Eropa dapat memainkan peran utama dalam teknologi untuk pengurangan karbon dioksida dan adaptasi terhadap pemanasan global, para peneliti menekankan: “Harga karbon dioksida adalah alat utama dari kebijakan ini.” Ini menciptakan insentif terbaik untuk modifikasi perilaku di rumah pribadi serta untuk operasi bisnis yang ramah iklim. Semua pendapatan dari harga karbon dioksida harus dikembalikan sepenuhnya kepada penduduk.

Baca juga

Boris Johnson berbicara di House of Commons

tetapi juga dengan Konsorsium lampu lalu lintas yang sekarang sedang dicari di Jerman SPD, Partai Hijau, dan FDP tidak diharapkan dengan lompatan besar dalam kebijakan iklim yang diminta para ahli. Memang benar bahwa kaum Liberal mengandalkan sistem harga karbon dioksida dan sistem perdagangan emisi Eropa yang komprehensif untuk semua sektor, dari pembangkit listrik hingga transportasi, pertanian dan bangunan hingga industri. Namun, makalah eksplorasi tentang lampu lalu lintas kemungkinan akan mencerminkan kelanjutan jalan dengan semakin banyak langkah-langkah baru seperti komitmen terhadap sel surya di atap, larangan kompor dan kepatuhan terhadap target spesifik sektor yang ketat untuk penghematan CO2.

Undang-Undang Perlindungan Iklim, disahkan pada 2019 dan diperketat musim panas lalu, menetapkan batas emisi tahunan untuk sektor energi, industri, lalu lintas, bangunan, pertanian, dan pengelolaan limbah. Jika ini terganggu, kementerian yang bertanggung jawab harus mengambil tindakan tambahan. Sementara para ekonom mengkritik pendekatan sektoral ini sebagai tidak efektif, kelompok lingkungan melihatnya sebagai jaminan bahwa langkah-langkah perlindungan iklim akan diterapkan secara virtual di setiap wilayah. The Greens menekankan bahwa mereka benar-benar ingin tetap dengan pendekatan itu.

Baca juga

Getty Images Getty Images

“Ketakutan saya adalah politisi tidak akan melakukan penetapan harga menyeluruh untuk CO2 karena biaya nyata dari perlindungan iklim akan menjadi sangat transparan,” katanya. Ketua Ifo Fuest dunia yang berlawanan. Orang lebih suka mengandalkan hukum regulasi, yaitu pada larangan dan persyaratan pemerintah. Sebenarnya ini tidak efisien dan karena itu lebih mahal tetapi kurang transparan bagi warga negara.”

Kepala ekonom berpendapat bahwa banyak politisi sangat skeptis terhadap pendekatan ekonomi pasar. Dengan larangan pembakar atau Komitmen atap surya Seseorang bisa menunjukkan sesuatu yang lebih nyata. “Ini adalah pendekatan preskriptif yang pada akhirnya membuat perlindungan iklim lebih mahal,” kata Fuest. Sekarang saatnya untuk menentukan jalur ke arah sistem lintas sektoral. Terutama karena Uni Eropa terbuka untuk jalan ini, dunia meyakinkan: “Tetapi Jerman tidak memiliki rencana nyata dalam hal kebijakan iklim.”

Sumber: infografis dunia

Tren digitalisasi yang masif, seperti Studi Bertelsmann penawaran. “Digitalisasi dapat mengurangi emisi tidak hanya melalui inovasi teknologi, tetapi juga melalui inovasi regulasi.” Ini termasuk, misalnya, konsep konsumsi hemat sumber daya seperti berbagi mobil atau perdagangan online dalam produk bekas, yang masih dapat sangat diperluas.

Menurut laporan tersebut, kontrol lalu lintas dan logistik yang optimal serta peningkatan penggunaan teknologi baru di sektor energi dan pembuangan limbah dapat berkontribusi secara signifikan untuk mengurangi gas rumah kaca melalui percepatan digitalisasi. Keberlanjutan dan kemajuan digital harus dipertimbangkan lebih dekat di masa depan.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia podcast Podigee WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda untuk dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.

“Semuanya dalam Stok” adalah tangkapan layar pasar saham harian dari Tim Editorial Bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 7 pagi dengan jurnalis keuangan kami. Untuk pakar pasar saham dan pendatang baru. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Dan Deezer. atau langsung melalui umpan rss.

READ  Kerusuhan di Prancis: puluhan ribu memprotes tindakan Corona