Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Harga nikel dan timah turun di Shanghai karena Indonesia mempercepat proses persetujuan kuota pertambangan – 20 Maret 2024 pukul 07:55

Harga nikel dan timah turun di Shanghai karena Indonesia mempercepat proses persetujuan kuota pertambangan – 20 Maret 2024 pukul 07:55

Harga nikel dan timah turun di Shanghai pada hari Rabu karena investor menunggu produksi yang lebih tinggi dari produsen utama Indonesia.

Kontrak nikel bulan Mei yang paling banyak diperdagangkan di Shanghai Futures Exchange (SHFE) turun 1,7% ke level terendah dua minggu di 136,910 yuan ($19,017.39) per metrik ton pada 0624 GMT.

Kontrak timah bulan April yang paling banyak diperdagangkan turun 2,6% menjadi 225.220 yuan per ton, setelah turun sebanyak 3% sebelumnya – kerugian terbesar dalam tiga bulan.

Harga logam turun di London pada hari Selasa setelah seorang pejabat senior di Kementerian Pertambangan Indonesia mengatakan pihaknya telah mengeluarkan kuota produksi sebesar 152,62 juta ton bijih nikel dan 44.481,63 ton timah sepanjang tahun ini dan berupaya untuk mempercepat proses persetujuan.

Peluncuran yang tertunda telah memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan dan mendukung harga dalam beberapa bulan terakhir.

“Indikasi persetujuan yang lebih cepat dan pasokan yang lebih baik telah mengimbangi peningkatan permintaan yang didukung oleh produksi baja tahan karat yang lebih baik,” kata analis di Hongyuan Futures dalam sebuah catatan.

Nikel, logam utama untuk produksi baja tahan karat dan baterai, terkena dampak kekurangan pasokan global. Pasar akan mengalami defisit pada tahun 2028, kata seorang eksekutif Vale pada hari Selasa.

Harga nikel tiga bulan di London Metal Exchange naik 0,4% menjadi $17,465 per ton, sementara harga LME turun 0,3% menjadi $27,365.

Investor kini mengalihkan perhatian mereka pada keputusan kebijakan Federal Reserve untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut mengenai waktu dan besarnya penurunan suku bunga.

Tembaga LME naik 0,2% pada $8,990 per ton, aluminium naik 0,1% pada $2,272, seng naik 0,3% pada $2,271 dan timbal naik 0,2% pada $2,094.

READ  FIFA menarik Indonesia dari Piala Dunia U20

Di SHFE, tembaga turun 0,8% menjadi 72.690 yuan per ton, seng turun 0,3% menjadi 21.220 yuan, aluminium 19.295 yuan, dan timah naik 0,3% menjadi 16.280 yuan.

Untuk berita metal ternama dan berita lainnya, kunjungi atau ($1 = 7,1992 Yuan Renminbi Tiongkok) (Laporan oleh Qi Liu dan Mei Mei Xu; Penyuntingan oleh Subranshu Sahu dan Varun HK)