Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Harga ternak ekspor langsung memberi tekanan lebih besar pada Indonesia dibandingkan saat Ramadan

Segala macam rekor telah dipecahkan dalam industri daging sapi Australia tahun ini, termasuk harga ternak yang diekspor ke Indonesia.

Sapi steer pengumpan yang diekspor melalui pelabuhan Darwin menerima $ 4,30 per kilogram bulan ini, naik 65 persen dari posisi April tahun lalu.

Ini adalah kabar baik bagi produsen ternak di Australia Utara, tetapi apa artinya bagi pelanggan ternak terbesar di Australia?

Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di dunia dan satu bulan lagi dari Ramadhan, yaitu Idul Fitri, ketika permintaan daging sapi Australia mencapai puncaknya.

Rekor harga ternak, yang merupakan rekor bagi banyak ahli gizi dan pedagang daging Indonesia, tidak tepat, mendorong beberapa keputusan pemerintah Indonesia untuk menjaga harga tetap terkendali.

Kios kosong di pasar basah di Jakarta.
Toko daging kosong di pasar basah di Jakarta awal tahun ini.(

Dipersembahkan oleh: CNBC Indonesia Group

)

Tekanan pasar basah

Pedagang daging di Jakarta melakukan aksi mogok awal tahun ini dengan alasan tidak bisa menaikkan harga daging melebihi harga yang ditetapkan pemerintah.

Harga sapi Australia terus meningkat sejak protes dan menurut media lokal “40 persen pedagang daging [the wet markets of] Jakarta, Debok, Tangerang dan Pekasi bangkrut. “

Brooke Barclays dari JJAA, sebuah perusahaan feedlot yang berbasis di Sumatera, mengatakan harga ekspor langsung yang lebih tinggi mempersempit margin untuk semua orang yang terlibat dalam rantai pasokan.

“Alasan kami melihat 30 4,30 / kg per kilo karena kurangnya pasokan, kawanan kecil [in northern Australia], “Dia berkata.

“Ini berdampak signifikan terhadap importir Indonesia, pedagang daging di Indonesia dan perusahaan ekspor langsung Australia.

“Itu [high] Dolar Australia juga merupakan faktor besar sekarang… Dan ada tekanan dari pemerintah Indonesia pada harga jual, yang tentunya mendorong margin. “

Sapi yang tinggal di sarang di kapal.
Dipahami bahwa feeder steer untuk Indonesia mendapatkan 30 4,30 per kg bulan ini, sementara beberapa eksportir membayar 40 4,40 / kg per kilo untuk membantu mengisi kapal.(

Dipersembahkan oleh: Carl Curtain

)

Kerbau India, daging sapi Brasil

Pemerintah Indonesia telah menyetujui impor 100.000 ton daging sapi dan daging kerbau untuk mengantisipasi “meningkatnya permintaan daging selama Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini,” kata Konton.com.

Impor termasuk 80.000 ton daging kerbau dari India dan 20.000 ton daging sapi dari Brasil.

Sumber lokal mengatakan kepada ABC Grammy bahwa izin impor bisa saja terlambat dikeluarkan.

“Saya kira tahun ini akan membingungkan, pasokan nutrisi sulit, harga tinggi dan pasar kerbau India terlambat,” kata mereka.

“Menurut saya pasar pakan ternak di Indonesia akan banyak memelihara ternak sampai mereka menerimanya [higher] Harga, jadi tahun ini untuk Ramadhan dan Idul Fitri, suplai dari nutrisi akan sulit. “

Potongan daging sapi beku diletakkan di atas permukaan ubin.
Daging sapi beku dari Brazil dijual di Indonesia.(

Disediakan

)

Ms Barkla mengatakan banyak nutrisi Indonesia rendah untuk ternak dan beberapa “belum diimpor untuk beberapa waktu”.

Dia mengatakan tidak mengherankan jika pemerintah mencari opsi lain sebelum Ramadhan.

“Permintaan akan melebihi pasokan [and imports], “Kata Ms. Barclays.

Dia mengatakan harga ternak akan turun dalam beberapa bulan ketika musim panen di utara Australia dimulai.

Mari kita lihat apa yang terjadi di musim kemarau [in northern Australia], Tapi Indonesia akan mencoba mendapatkan ternak di tempat lain jika harganya tetap seperti itu, ”kata Barkla.

“Dalam waktu singkat, [Mexico] Mereka tampak seperti opsi yang layak, tetapi saat ini ada beberapa tantangan dengan pelabuhan, tempat terdaftar, dan lisensi.

READ  Lebih dari sekedar bola: Indonesia membuka pulau untuk wisatawan