Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hari pertama Uji Coba Fortnite dimulai dengan berantakan

Senin lalu, negosiasi publik dimulai tentang perselisihan antara Epic Games dan Oakland, California sebuah apel. Ini terkait dengan praktik Fortnite dan praktik App Store iPhone Maker. Pada akhirnya, keputusan tersebut dapat berdampak besar pada perangkat keras dan perangkat lunak Apple. Namun, hari pertama dimulai dengan masalah teknis. Episode krisis korona Buat saluran telepon Penuh dengan pendengar yang tidak diam. Penggemar Fortnite mengeluh Hampir berisikMereka hanya ingin game itu kembali ke ponsel pintar mereka. Setelah penundaan singkat, pengadilan mengambil kendali garis, begitu juga pengacara Anda bisa mulai dengan pernyataan pembukaan mereka.

Saga adalah awal

Epic membuka kasus tersebut dan menuduh Apple tidak hanya melakukan praktik monopoli. Lihat epos, Yang dimulai dengan taman bertembok, antara lain mencakup serangkaian email dari manajer Apple. Ini harus menunjukkan, misalnya, bagaimana Apple “memojokkan” pengguna di sistem mereka sendiri. Tes yang dilakukan oleh tim Apple App Store, yang seharusnya melindungi pengguna, juga tidak cukup. Banyak aplikasi penipuan dan phishing dikatakan masih belum ditemukan oleh pengulas. Hal ini diperjelas melalui email dari Phil Schiller dari Apple setelah salinan game Temple Run yang populer diserbu ke puncak tangga lagu.

Surat Internal dari Phil Schiller

Pertunjukan itu diakhiri dengan menyatakan, “Kami berharap bahwa begitu bukti disajikan, itu akan dengan jelas menunjukkan bahwa Apple adalah monopoli, mempertahankan monopoli itu secara ilegal, dan bahwa Epic telah memenuhi beban semua klaim.”

Apple membela App Store

Setelah Epic mengakhiri pernyataannya, pembuat iPhone mendapat kesempatan untuk melihat semuanya Presentasi Anda Untuk dokumen. Fokus di sini adalah, antara lain, pada keunggulan yang dimiliki pengembang dibandingkan platform Apple. Pada saat yang sama, referensi juga dibuat tentang cara Epic mendapatkan bola.

READ  Keynote Apple yang Membosankan: Mengapa Anda Tidak Harus Membeli iPhone 13

Disebut Proyek Liberty Pengembang Fortnite telah merencanakan sejak lama. Epic dimulai secara publik pada Agustus 2020 dengan menghindari metode pembayaran wajib di App Store saat Apple mengeluarkan game dari toko. Epic telah mengizinkan pemain Fortnite untuk memperbarui keBeli aplikasinya Tanpa menggunakan mekanisme app store. Ini melanggar aturan Apple.

Surat dari CEO Epic Tim Sweeney
Email dari CEO Epic Tim Sweeney menjelaskan bagaimana melanjutkan dengan sebuah contoh Microsoft Sadar akan rencana

Epic kesal dengan fakta bahwa Apple mengklaim 30 persen dari pendapatan App Store untuk dirinya sendiri. Namun, Apple melihat ini sebagai standar industri. Pada saat yang sama, telah didokumentasikan bahwa Epic sendiri telah meminta pengecualian untuk App Store.

Apple juga berpendapat bahwa jika Epic dipilih, toko perusahaan lain mungkin juga terpengaruh. Misalnya saja SonyNintendo, Google, Samsung panggilan. Membuka perangkat ke aplikasi di luar App Store juga akan mengakibatkan hilangnya fungsi keamanan penting.

Efek penilaian

Prosesnya saat ini masih dalam tahap awal. Tapi sudah bisa dibayangkan bahwa keputusan itu bisa berdampak buruk bagi Apple. Perubahan yang mungkin diperlukan, menurut beberapa pengamat, dapat menyebabkan Apple mengubah sistem operasi Itu harus dikembangkan lagi. Paksaan untuk membuka kunci iPhone dan iOS untuk semua aplikasi juga dapat memastikan bahwa aplikasi phishing dan penipuan semakin banyak ditemukan di smartphone Apple.

Di sisi lain, pengembang dan pengguna bisa senang jika mereka memiliki opsi pembayaran lain selain operasi Apple sendiri – dan biaya yang terkait dengannya. Namun, beberapa waktu akan berlalu sebelum keputusan diambil. Operasi dijadwalkan untuk jangka waktu tiga minggu. Selama ini, CEO Apple Tim Cook juga akan tampil sebagai saksi di pengadilan.