Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hewan: Hidup dalam Rantai: Monyet Memetik Kelapa di Thailand – Hiburan

Hewan: Hidup dalam Rantai: Monyet Memetik Kelapa di Thailand – Hiburan

Beberapa minggu yang lalu, layanan pengiriman Jerman HelloFresh mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi menyajikan santan dari Thailand di Kotak Memasaknya. “Kami tidak mentolerir segala bentuk pelecehan hewan dalam rantai pasokan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kembali pada tahun 2020, pemerintah di Bangkok mengumumkan ingin menyediakan produk kelapa dengan kode — sehingga Anda dapat mengetahui apakah produk tersebut dibuat tanpa bantuan monyet. Namun, menurut Peta, hampir tidak mungkin untuk melacak rantai produksi hingga ke kelapa pilihan, yang melibatkan banyak petani dan tengkulak. “Ini terselubung dengan sangat cerdik,” kata Jason Baker, Wakil Presiden Kampanye Internasional di PETA Asia.

“kekejaman mental”

Laporan beta terakhir berasal dari tahun lalu. “Kabar buruknya adalah meskipun semua kampanye untuk monyet, tidak ada yang berubah,” kata Becker. Ada beberapa alternatif yang digunakan di Indonesia dan Filipina, misalnya: “Di Thailand, Anda hanya perlu menanam jenis pohon kelapa yang tidak terlalu tinggi, atau lebih sering menanam pohon baru.” Brasil atau Kolombia, misalnya, akan menuai keuntungan dari lift hidrolik yang dipasang di traktor, sistem kabel atau tangga, kata Pita.

Baker yakin bahwa yang terjadi pada monyet adalah “kekejaman pikiran”. Sebagian besar dari mereka dipisahkan dari ibu mereka sebagai anak-anak, dan kemudian dirantai seumur hidup. “Mereka kehilangan segala sesuatu yang alami bagi mereka. Yang bisa mereka lakukan hanyalah berputar-putar.” Hal terburuk adalah kebosanan tanpa rangsangan mental: “Mereka adalah makhluk yang sangat sosial, sangat cerdas dan memiliki banyak kesamaan dengan manusia.”

Selain itu, monyet yang terutama digunakan dalam industri – monyet babi hutan selatan (Macaca nemestrina) dan monyet babi hutan utara (Macaca leonina) – diklasifikasikan oleh International Union for Conservation of Nature sebagai “terancam punah” atau “sangat terancam punah”. “Namun, monyet secara legal dapat dipelihara sebagai hewan peliharaan terdaftar di Thailand,” kata penyiar Thailand BBC World tahun lalu.

READ  Pandemi Corona: RKI mencatat 23.543 infeksi baru - infeksi 191,5 - hiburan

Namun, petani sama sekali tidak menganggap pemetik kelapa sebagai hewan peliharaan. Mereka mengatakan “anjing adalah hewan peliharaan, monyet adalah hewan liar”. Untuk alasan ini mereka harus dirantai: kalau tidak mereka akan melarikan diri. Rantainya sangat pendek karena monyet bisa menyerang.

Sangat sedikit dari mereka yang memiliki lisensi. “Dalam budaya lokal kami tidak ada aturan keras dan hampir tidak ada kontrol,” kata Boone, yang memelihara enam monyet. Mereka termasuk Khaboud dan Kerr yang berusia 30 tahun, seorang pensiunan pemotong kelapa. Itu masih tergantung di rantai, di belakang properti. “Saya tidak akan pernah melepaskannya, saya mencintai semua monyet saya,” kata Boone. Lagi pula, dia tahu: “Jika mereka mulai berlari berputar-putar atau menunjukkan gerakan berulang, mereka akan bosan. Lalu saya memainkan sesuatu dengan mereka.”

Memetik kelapa adalah pekerjaannya.

Tidak jelas berapa banyak kera yang bekerja di industri ini. PETA memperkirakan jumlahnya setidaknya 1.000. Memang, saat berkendara melewati daerah pedesaan di selatan Ko Samui, perkebunan yang memiliki pohon kelapa setinggi hampir 20 meter penuh sesak. Di mana pun sabut kelapa menumpuk di sepanjang jalan, seekor monyet tidak jauh dari situ.

Seperti Nin, yang diikat ke truk tuannya Dam dengan setir. Berkali-kali dia melihat ke langit, tempat burung dan kupu-kupu terbang. Tanpa rantai, bebas. Apakah Dam merasa kasihan pada binatang itu? “Memetik kelapa adalah pekerjaannya,” katanya kasar.

Tapi hal-hal bergerak: Perhatian media telah mendorong banyak pengecer untuk membuat jangkauan mereka lebih ramah hewan, termasuk di Jerman, Austria dan Swiss, kata Tobias Schalieu dari Peta Jerman. “Lidl, Aldi, Rewe dan Edeka, misalnya, telah memperluas pedoman kesejahteraan hewan mereka (…) dan sebagian besar telah menghapus produk Thailand dan pemasok bahan baku dari jangkauan mereka.”

READ  Seekor gajah langka mati di Sumatera dengan setengah belalai

Namun, menyingkirkan tradisi lama itu sulit. Terutama di wilayah dunia di mana sebagian besar penduduk pedesaan berjuang untuk mencari nafkah setiap hari, kesejahteraan hewan seringkali bukan prioritas utama. Masih ada jalan panjang sebelum monyet akhirnya melewati hari sebagai pemetik kelapa. Selama Nong berjalan berputar-putar setiap hari.