Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hewan – kaki katak: hidangan tradisional dengan masalah lingkungan – pengetahuan

Hewan – kaki katak: hidangan tradisional dengan masalah lingkungan – pengetahuan

Paris / Jakarta (dpa) – Jarang ada hidangan yang secara universal dianggap khas Prancis seperti kaki katak. Digoreng renyah dan dibumbui dengan bawang putih, disajikan di banyak restoran di negara ini. Sekitar 4.000 ton hidangan tradisional ini dikonsumsi di Prancis setiap tahun.

Tetapi sementara Kementerian Pertanian mencantumkan hidangan tersebut sebagai bagian dari warisan kuliner wilayah timur Bourgogne-Franche-Comté, sebagian besar paha sekarang berasal dari tempat lain.

Di Prancis sendiri, spesies katak yang dapat dimakan telah dilindungi selama beberapa dekade. Perburuan mereka diatur secara ketat – seperti di sebagian besar negara Uni Eropa. Di Bourgogne-Franche-Comté, katak biasa dapat ditangkap dalam kondisi tertentu dan disembelih antara akhir Februari dan April – saat mereka datang ke kolam untuk berkembang biak. Untuk kenikmatan kuliner, yang juga sangat populer di Belgia dan juga di Prancis, sekitar 2.800 ton kaki katak diimpor ke Prancis dari luar negeri setiap tahun.

Mengancam keseimbangan ekosistem

Permintaan besar akan makanan lezat di negara-negara yang jauh menyebabkan masalah lingkungan. Karena di negara pengekspor terbesar, terutama Indonesia, keinginan tak terkendali Eropa untuk makan makanan lezat tidak hanya mengancam populasi spesies katak langka, tetapi juga keseimbangan ekosistem.

“Pemerintah sulit mengatur atau mengawasi perdagangan kaki katak,” kata pakar amfibi Janjar Kahyadi, kurator Museum Zoologi Kota Bandung di Jawa, kepada dpa. Tidak ada data resmi mengenai jumlah katak liar di negara kepulauan tersebut. “Kami tidak tahu berapa banyak katak yang diekspor dan berapa banyak yang tersisa di alam liar.”

Jumlah katak semakin berkurang

Situasinya serupa di Vietnam, sumber amfibi penting lainnya. May Nguyen dari kelompok hak hewan Humane Society International mengatakan bahwa jumlah katak secara umum telah menurun secara signifikan di sini dalam beberapa dekade terakhir. “Ketika saya masih kecil tinggal di pedesaan, mudah untuk melihat dan menangkap katak. Tapi hari ini – hampir 40 tahun kemudian – sulit untuk menemukan katak liar sama sekali,” katanya. Sejauh ini tidak ada rencana untuk membatasi penjualan atau ekspor hewan.

READ  Membangun bendungan: mengapa harimau dan jaguar sangat menderita akibat dampak lingkungan

Hutan hujan di Asia Tenggara dan khususnya di Indonesia terkenal dengan keanekaragaman spesiesnya yang luar biasa – bahkan saat ini, spesies yang sebelumnya tidak dikenal ditemukan di sana. Perburuan katak dalam skala besar kemungkinan akan memusnahkan seluruh spesies sebelum para ilmuwan dapat menggambarkannya, kata Qazi. Ada kebutuhan yang lebih mendesak untuk melakukan penelitian dan, yang terpenting, untuk melindungi hewan.

Poin penting lainnya: katak memangsa dan berburu – dan karenanya merupakan bagian penting dari ekosistem tempat mereka hidup. Amfibi karnivora sangat diperlukan, terutama dalam hal mengurangi jumlah serangga seperti belalang dan nyamuk.

“Katak adalah insektisida alami. Mereka memakan serangga yang dapat menimbulkan masalah bagi pertanian dan kesehatan masyarakat,” jelas Qahiadi. “Tanpa katak, kita harus menggunakan lebih banyak bahan kimia untuk mengendalikan serangga ini.” Ini akan membahayakan tidak hanya lingkungan tetapi juga kesehatan manusia.

berkembang biak daripada mengekspor

Qahidi berpendapat bahwa salah satu solusinya mungkin berfokus pada penangkaran untuk diekspor daripada berburu. Ini juga akan menguntungkan ekonomi lokal dan menciptakan lapangan kerja.

Patrick Francois punya ide serupa. Tiga belas tahun yang lalu, seorang penjual ikan mendirikan peternakan katak pertama di negara itu di kota Pierrelatte, Prancis selatan, dekat Provence. “Saya melihat bahwa orang-orang berusaha untuk memproduksi lebih banyak secara lokal. Itulah mengapa saya terjun ke sana,” kata peternak tersebut kepada dpa. Proyek ini dimungkinkan dengan jenis katak khusus yang dikembangkan oleh para ilmuwan. Apa yang membedakan mereka: Sementara katak sebenarnya hanya memakan hewan yang bergerak, hewan ini juga memakan apa yang tidak bergerak.

Dari lahir hingga disembelih, hewan menghabiskan seluruh hidup mereka di beberapa dari ratusan tangki di aula penangkaran François, diisi dengan air yang mengalir deras dan kotek jantan. Dengan ide ini, François juga mengejar tujuan ekologis dengan visi stik drum beku yang diimpor dari Asia Tenggara atau katak hidup yang diimpor dari Turki: “Jika tidak ada katak yang diambil dari alam.”

READ  Pandangan menyeluruh tentang keberlanjutan | ekonomi

Orang Prancis itu memberi sekitar sepuluh pelanggan haute couture dengan kaki katak. “Tidak lagi, karena produksi kami juga tidak terlalu bagus.” Sementara itu, sekelompok peternak lain di Prancis mengikuti Francois dan mendirikan peternakan katak. Kementerian Pertanian menulis pada 2019 bahwa mereka menghasilkan sekitar 10 ton kaki katak setiap tahun, dan diperkirakan bisa lebih banyak lagi di masa depan. Namun, di masa depan, hanya sebagian kecil dari konsumsi tahunan yang kemungkinan besar berasal dari Prancis sendiri.

© dpa-infocom, dpa: 230526-99-838629/3