Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hewan liar besar tumbuh subur di sekitar manusia

Asia

Hewan liar besar tumbuh subur di sekitar manusia

Harimau Sumatera berdiri di tepi hutan di Indonesia.

Foto: Matthew Luskin/Universitas Queensland/dpa

Harimau sebagai tetangga: Di negara-negara Asia, telah terbukti bahwa hewan liar juga dapat hidup dengan baik di tempat yang lebih sempit dan dekat pemukiman – selama tidak diburu.

Brisbane. Populasi rusa kutub yang besar di Asia menunjukkan tren yang mengejutkan: Mereka tumbuh subur di dekat pemukiman manusia.

Sebuah studi baru dari Universitas Queensland Australia menemukan bahwa empat spesies khususnya – harimau, gajah Asia, babi hutan, dan macan dahan – telah meningkatkan populasi mereka di daerah dengan infrastruktur manusia.

“Temuan ini menunjukkan bahwa, dalam kondisi yang tepat, beberapa hewan besar dapat hidup dekat dengan manusia dan lolos dari kepunahan,” kata Zachary Amir, mahasiswa PhD dan penulis pertama studi tersebut. Peneliti menekankan bahwa temuan baru menantang kepercayaan di kalangan konservasi bahwa “manusia dan megafauna tidak kompatibel.”

Mungkin tren di Asia terutama disebabkan oleh fakta bahwa perburuan hewan besar – misalnya di taman nasional – dilawan dengan gencar ketika pemukiman manusia berada di dekatnya. Pada saat yang sama, studi ini menemukan bahwa penggundulan hutan secara alami terus berdampak negatif pada spesies. Namun, para peneliti telah menemukan bahwa spesies hewan besar pasti dapat hidup di habitat yang relatif kecil dan dekat dengan manusia jika tidak diburu.



Macan tutul mengejar anjing

Di sisi lain, dengan tidak adanya tindakan anti perburuan, spesies yang sama terancam punah, meskipun habitat aslinya lebih besar dan lebih alami. Menurut penelitian, harimau baru-baru ini dimusnahkan di hutan terpencil Ulu Muda di Malaysia utara.

“Sejauh ini, ada beberapa contoh spesies besar Asia yang tumbuh subur di habitat kecil yang dekat dengan manusia, khususnya di Mumbai, India, tempat cheetah mengejar anjing liar di taman kota,” jelas Amir. “Untungnya, kami menemukan bahwa kelompok hewan yang jauh lebih besar dapat hidup berdampingan dengan manusia.”

Lebih banyak artikel dari kategori ini dapat ditemukan di sini: Pengetahuan

(
© dpa-infocom, dpa: 221025-99-252240 / 3 (dpa)
)

READ  Ramadhan di Saat Corona: Organisasi Kesehatan Dunia khawatir akan eskalasi Corona di Ramadan - Panorama