Berita Utama

Berita tentang Indonesia

#HierWirdGeimmft: Pekan kampanye vaksinasi harus memperkuat perang melawan Corona – hiburan

“Masih ada seseorang yang tidak menentang vaksinasi dan mungkin telah membuat janji sebelumnya, melewatkannya dan tidak membuat janji baru,” kata Spahn. Di supermarket, di toko perangkat keras, di kebun binatang atau di festival musim gugur di Heimatverein, orang-orang akan memanfaatkan kesempatan itu.

Di Jerman, tingkat vaksinasi jauh di bawah margin yang dianggap perlu untuk mencegah gelombang keempat yang hebat. Hingga Senin, 62,2 persen dari total populasi telah divaksinasi lengkap. 66,5 persen telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin.

Pemerintah menargetkan kuota lebih dari 90 persen untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun dan 75 persen untuk mereka yang berusia 12 hingga 59 tahun, kata Spahn pekan lalu. Sekitar lima juta vaksin dibutuhkan untuk ini. Seibert menjelaskan bahwa tidak ada target jumlah untuk minggu ini. “Tapi kita tahu: Setiap vaksinasi tambahan penting.”

Klarifikasi diperlukan

Sementara itu, para ahli menekankan perlunya menjangkau orang-orang yang rentan dengan informasi ambang batas yang rendah. “Kami ingin mengunjungi orang-orang. Ini jelas merupakan ide yang bagus, tetapi harus dikombinasikan dengan pendidikan berkualitas dan pendidikan aktif,” kata Cornelia Beach, pakar komunikasi kesehatan di Universitas Erfurt, pada konferensi pers. Informasi yang dapat menciptakan kepercayaan dalam vaksinasi di antara mereka yang ragu-ragu dan ragu-ragu juga harus mudah dipahami oleh orang-orang yang bahasa pertamanya bukan bahasa Jerman.

Penting juga untuk membawa debat vaksinasi “keluar dari arena politik ini dan kembali ke konteks kesehatan,” kata pakar itu. Sebagai penyampai informasi, fokusnya harus pada dokter dan ilmuwan, bukan politisi. “Vaksinasi adalah keputusan kesehatan yang penting, bukan keputusan atau pernyataan politik,” tegas Beach.

“Orang-orang muda memberi tahu saya bahwa banyak informasi ada di media tradisional dan sangat kontras dengan informasi di media sosial,” kata Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier Senin saat mengunjungi kampanye vaksinasi di sekolah Berlin. Sebagian besar propaganda telah dilakukan oleh pemberi vaksin dan ahli teori konspirasi yang enggan, terutama di media sosial. Hal ini tentunya berdampak pada anak muda yang sebagian besar mendapatkan informasi dari media sosial.

READ  Swiss kirim bantuan medis untuk "Covid" ke Indonesia

Untuk memvaksinasi anak di bawah umur, kata Beach, penawaran informasi yang ditujukan kepada anak-anak, remaja, dan orang tua mereka sangat penting. Dengan vaksinasi Stiko yang direkomendasikan untuk wanita hamil, wanita yang ingin memiliki anak dan wanita menyusui, ada juga kesempatan untuk menangani kelompok wanita penting yang belum divaksinasi ini.

Sementara itu, Spahn membantah ada terlalu banyak tekanan pada orang yang tidak divaksinasi. Keputusan terserah Anda apakah akan divaksinasi atau tidak. Tetapi Anda juga harus menanggung konsekuensi dari keputusan tersebut. Jika, katakanlah, seseorang yang tidak kebal harus dikarantina setelah melakukan perjalanan ke daerah berbahaya, kata Spahn – mengapa semua orang harus membayarnya? Spahn mengatakan penting agar ketegangan antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi tidak mengarah pada perpecahan sosial.

© dpa-infocom, dpa: 210913-99-195659 / 5